Telegram memiliki lebih dari 500 juta pengguna aktif

Dari jumlah total pengguna baru 38% berasal dari Asia, 27% dari Eropa, 21% dari Amerika Latin dan 8% dari Timur Tengah dan Afrika Utara.

Ini merupakan peningkatan yang signifikan dari tahun lalu ketika 1,5 juta pengguna baru mendaftar per hari, seperti yang dirayakan oleh platform tersebut.

“Selama 7 tahun sejarah kami dalam melindungi privasi pengguna, ada banyak unduhan. Tapi kali ini berbeda “, tegas Pável Dúrov, salah satu pendiri jaringan sosial, dari Kanal Dúrov.

Dalam ulasan tentang ada apa, pencipta Telegram, mengutuk: “Orang tidak lagi ingin memperdagangkan privasi mereka dengan layanan gratis. Mereka tidak ingin lagi menjadi sandera monopoli teknologi yang tampaknya berpikir mereka dapat lolos begitu saja selama aplikasi mereka memiliki massa pengguna yang kritis. “

“Dengan 500 juta pengguna aktif dan pertumbuhan pesat, Telegram adalah pelabuhan terbesar bagi mereka yang mencari platform komunikasi yang berkomitmen pada privasi dan keamanan. Kami mengambil tanggung jawab ini dengan sangat serius. Kami tidak akan mengecewakan Anda, ”desak Dúrov.

Pengusaha itu memperhatikan itu Menurut Telegram, mereka “konsisten baik dalam hal mempertahankan data pribadi dan meningkatkan aplikasi.”.

READ  Pollycarpus, terpidana pembunuh aktivis HAM Munir meninggal dunia karena COVID-19 - Nasional

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *