Suga Dalam Misi Ke Vietnam Dan Indonesia

Suga Dalam Misi Ke Vietnam Dan Indonesia

Perdana Menteri Jepang yang baru dilantik, Yoshihide Suga tentu memahami pentingnya politik kesinambungan, terutama di Asia Tenggara. Suga baru-baru ini membuat perhentian pertama di Hanoi, Vietnam dan melanjutkan kunjungan keduanya di wilayah tersebut ke Jakarta, Indonesia. Kedua negara Asia Tenggara ini dipandang sebagai kunci strategi Jepang “Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka”.

Ada alasan lain bagi Suga untuk mengunjungi kedua negara ini juga. Vietnam saat ini menjadi ketua ASEAN, sedangkan Indonesia sebagai satu-satunya anggota G20 negara ekonomi utama dari Asia Tenggara. Keduanya memiliki peran penting karena memiliki ikatan sejarah, kerja sama ekonomi, dan politik.

Tapi apakah itu satu-satunya alasan?

Katsunobu Kato, Ketua Sekretaris Kabinet Suga, menyatakan bahwa Indonesia dan Vietnam adalah mitra utama Jepang dan tiga bidang telah diidentifikasi sebagai bagian dari agenda kunjungan luar negeri Perdana Menteri Suga.

Hal tersebut terungkap ketika kedua negara anggota ASEAN bertukar pendapat dengan Jepang mengenai bagaimana menangani isu-isu regional dan global yang menghambat seperti kerja sama untuk mewujudkan strategi Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka, menangani sengketa Laut China Selatan dan situasi di Korea Utara.

Salah satu tujuan strategis utama Jepang adalah untuk memperkuat kemitraan Indo-Pasifik dengan mempromosikan koordinasi antara mitranya seperti Indonesia dan Vietnam dan membantu kedua negara untuk memperkuat kemampuan ekonomi dan maritim mereka untuk membangun ketahanan dalam menghadapi agresi Tiongkok dan pengaruhnya. .

Usaha menyeimbangkan

Secara internal, Jepang menerapkan tindakan penyeimbangan yang melibatkan upaya untuk meningkatkan kekuatannya dengan meningkatkan sumber daya ekonomi dan kekuatan militer agar mampu bersaing lebih efektif di pentas internasional serta merespon hegemon yang potensial, dalam hal ini China.

Pandemi telah menghantam ekonomi Jepang lebih keras daripada yang dialami Amerika Serikat (AS) atau Serikat Eropa (UE). Jepang mengalami penurunan 3,4 persen dalam produk domestik bruto (PDB) selama tiga bulan pertama tahun 2020. Penundaan Olimpiade Tokyo 2020 hingga 2021, karena pandemi COVID-19 merupakan pukulan ekonomi yang parah bagi negara tersebut.

READ  Anies Baswedan Ungkap 74% Ranjang ICU di Jakarta Dihuni Penderita Covid-19

Potensi pertumbuhan Vietnam dan pasokan tenaga kerja berbiaya rendah terus disukai di antara perusahaan-perusahaan Jepang. Dalam survei oleh kantor berita Jepang NNA, Vietnam terpilih sebagai tempat paling menjanjikan di Asia untuk berinvestasi pada tahun 2020 dengan 42,1 persen dari 820 perusahaan Jepang yang disurvei.

Sebelumnya, Jepang telah memberikan bantuan 200 juta yen (US $ 1,9 juta) untuk membantu Vietnam melawan pandemi COVID-19. Perdana Menteri Suga juga menjanjikan pinjaman berbunga rendah sebesar 50 miliar yen (US $ 473 juta) kepada Indonesia untuk mengatasi dampak ekonomi akibat pandemi virus corona. Isyarat tersebut dipandang sebagai simbol ikatan kuat antara Vietnam dan kedua negara anggota ASEAN.

Jepang juga mencari keamanan regional yang lebih kuat dan melihat Vietnam dan Indonesia sebagai pemain penting dalam perimbangan kekuatan di Asia saat mereka berhadapan dengan China di Laut Natuna. Untuk menanggapi agresi China di Laut China Selatan, Jepang berupaya memperkuat hubungan dengan negara-negara di kawasan di tengah meningkatnya ketegangan antara sekutu keamanan utamanya AS dan mitra dagang terbesarnya China.

Menanggapi China

Jepang pada prinsipnya telah setuju untuk memasok Vietnam dan Indonesia peralatan dan teknologi militer untuk merespons Ketegasan China di wilayah tersebut. Tiongkok mengklaim sebagian dari zona ekonomi eksklusif (ZEE) Vietnam serta Kepulauan Paracel dan Spratly, sementara Indonesia dibuat marah oleh intrusi penjaga pantai Tiongkok di Kepulauan Natuna.

Terkait hal ini, Suga mengharapkan Indonesia dan Vietnam bersedia untuk bersedia bekerja sama dalam berbagai masalah kawasan, termasuk meningkatnya kehadiran maritim Tiongkok di Laut Cina Selatan.

Ekspor dan impor Jepang
Sumber: Organisasi Perdagangan Eksternal Jepang

Jepang ingin menekankan pentingnya Indonesia dan Vietnam dalam strategi Indo-Pasifiknya. Dalam konteks ini, pihaknya ingin Indonesia dan Vietnam tidak hanya mengandalkan China dengan kekuatan ekonomi dan teknologinya. Jepang juga ingin Indonesia dan Vietnam terus tumbuh dan berkembang di kawasan Indo-Pasifik.

READ  Prakiraan WA - Manistee News Advocate

Indonesia saat ini sedang mengupayakan hubungan yang lebih kuat dengan negara-negara di Afrika melalui Dialog Infrastruktur Indonesia-Afrika. Di sisi lain, Vietnam telah membuat langkah besar dalam memproyeksikan dirinya sebagai pemimpin yang efektif, terutama dengan tata kelola proaktifnya dalam menangani pandemi COVID-19, kebijakan perubahan iklim, dan stabilitas politiknya.

Penyeimbangan mencakup tindakan yang diambil negara bagian atau kelompok negara tertentu untuk menyamakan peluang melawan negara yang lebih kuat. Oleh karena itu, Perdana Menteri Yoshihide Suga berupaya membangun jaringan mitra di Indo-Pasifik, baik untuk memperkuat sistem aliansi saat ini, tetapi juga secara proaktif mempertahankan kepentingannya sendiri.

Vietnam dan Indonesia adalah kunci untuk mengupayakan kerja sama ekonomi dan keamanan multilateral untuk melawan kekuatan China yang berkembang dan untuk melindungi jalur laut di wilayah sengketa di Laut China Selatan.

Artikel terkait:

Pembuatan Suganomics

Para Pemimpin ASEAN Mengangkat Masalah Laut China Selatan dengan Berani Di KTT

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut