Siapkah Bali kedatangan turis internasional menjelang Natal? Badan pariwisata PBB berpikir demikian

Siapkah Bali kedatangan turis internasional menjelang Natal?  Badan pariwisata PBB berpikir demikian

Organisasi Pariwisata Dunia (UNWTO) optimis tentang kesiapan Bali untuk menyambut wisatawan sebelum Natal, memuji protokol keselamatan provinsi selama pandemi sebagai “sangat baik.”

Menyusul kunjungan langsung pertama badan tersebut ke Bali sejak dimulainya pandemi, delegasi UNWTO yang dipimpin oleh direktur Asia dan Pasifik Harry Hwang menyimpulkan kemarin bahwa Bali dapat dibuka untuk wisatawan internasional lebih cepat dari yang diharapkan.

“Singkatnya, saya sangat senang melihat Indonesia dan Bali. Kalian siap membuka pariwisata segera, atau tahun depan, ”kata Harry saat jumpa pers di Nusa Dua.

“Dan saya tidak akan terkejut jika pemerintah mengumumkan bahwa Bali dibuka sebelum Natal.”

Harry memuji standar protokol keselamatan di Bali, menggambarkan mereka sebagai “sangat baik, jika bukan yang terbaik,” menambahkan bahwa dia belum pernah melihat satu orang pun tanpa topeng selama kunjungannya.

Lebih lanjut, UNWTO juga menyampaikan bahwa kolaborasinya dengan pemerintah Indonesia harus menjadi contoh yang dapat dipelajari oleh negara-negara lain di Asia.

UNWTO minggu ini mengadakan lokakarya peningkatan kapasitas untuk memulai kembali pariwisata internasional di Bali, bekerja sama dengan Kementerian Luar Negeri Indonesia dan Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif.

Menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh UNWTO, lokakarya tersebut diakhiri dengan pemerintah Indonesia mempertimbangkan rencana yang diawasi secara ketat untuk pembukaan kembali Bali secara bertahap, yang akan diluncurkan secara bertahap untuk seluruh Indonesia. Badan tersebut mengatakan bahwa rencana tersebut termasuk mempertimbangkan wisatawan yang berasal dari negara-negara yang memiliki pengaturan koridor perjalanan dengan Indonesia, antara lain, dan memberlakukan protokol kesehatan yang terdiri dari tes PCR 72 jam sebelum kedatangan dan tes PCR kedua langsung setelah kedatangan.

Dengan lebih dari separuh perekonomian daerah di Bali bergantung pada pariwisata, pandemi telah berdampak parah pada provinsi tersebut. Ini adalah ekonomi terpukul paling parah di Indonesia, mengalami kontraksi sebesar 12,28 persen secara tahunan pada kuartal ketiga tahun ini. Pada titik ini, perekonomian Bali perlahan pulih, terutama dengan meningkatnya jumlah pengunjung dari seluruh negeri setelah dibuka kembali untuk pariwisata domestik pada akhir Juli.

Namun, dalam menangani krisis kesehatan masyarakat, Bali dan seluruh Indonesia masih menghadapi fluktuasi jumlah kasus COVID-19 harian yang berfluktuasi dan terus mencetak rekor baru setiap minggu, bersamaan dengan kekhawatiran akan penanganan dan data resmi yang tidak dapat diandalkan yang membayangi negara. kemungkinan kesiapan untuk kembali ke bisnis seperti biasa.

Ini seperti OnlyFans untuk Kelapa Anda. Menjadi sebuah Anggota COCO + hari ini hanya dengan US $ 5 per tahun dan mendukung cerita yang kami ceritakan dari seluruh Asia Tenggara dan Hong Kong.

READ  Truk yang bergerak di Gedung Putih, gambarnya ...

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut