Indonesia Melaporkan Pertumbuhan Bulanan Kasus Covid Paling Lambat

Indonesia Melaporkan Pertumbuhan Bulanan Kasus Covid Paling Lambat

Jakarta. Indonesia melaporkan kenaikan bulanan satu digit dalam jumlah kasus virus korona pada hari Sabtu, pertumbuhan paling lambat sejak wabah dimulai pada awal Maret.

Negara ini telah mencatat 123.080 kasus virus korona yang dikonfirmasi sepanjang bulan sehingga totalnya menjadi 410.088.

Jumlah bulan Oktober meningkat 9,7 persen dari angka September. Setelah wabah, kasus bulanan melonjak 460 persen di bulan April, tetapi pertumbuhan melambat menjadi 90 persen di bulan Mei, 83 persen di bulan Juni, 74 persen di bulan Juli dan 28 persen di bulan Agustus.

Pertumbuhan kembali meningkat pada bulan September, yang melihat kenaikan 69 persen atau sekitar 45.700 lebih infeksi dari bulan sebelumnya. Secara kuantitas, September mengalami kenaikan terbesar dalam jumlah bulanan.

(Klik untuk tampilan penuh)

Meskipun pertumbuhan melambat dalam kasus-kasus baru, masih sulit untuk memprediksi kapan negara tersebut mencapai puncaknya karena kapasitas pengujian masih jauh di bawah standar Organisasi Kesehatan Dunia di sebagian besar 34 provinsi.

Jumlah kematian bulanan Covid-19 turun sedikit menjadi 3.129 dari 3.323 bulan lalu.

Jumlah kematian nasional mencapai 13.869 pada hari Sabtu, atau 3,4 persen dari keseluruhan kasus – masih di atas rata-rata global.

Otoritas kesehatan Indonesia tidak memasukkan kematian dari kemungkinan kasus hingga jumlah kematian akibat virus korona, meskipun ribuan pasien yang meninggal telah dimakamkan di bawah protokol Covid-19 untuk berhati-hati.

(Klik untuk tampilan penuh)
(Klik untuk tampilan penuh)

Pertumbuhan Terbesar di Bulan Oktober
Kasus gabungan dari empat provinsi di Jawa mencapai 54 persen dari total nasional pada bulan Oktober, dengan hanya Jawa Timur yang melaporkan pertumbuhan yang lebih lambat.

Jakarta menjadi penyumbang penghitungan nasional terbesar bulan ini dengan lebih dari 31.800 kasus atau sekitar 26 persen. Ibukota telah mencatat total 105.597 kasus sejak wabah, termasuk 2.251 kematian.

READ  Info gempa: Mag ringan. 4.3 gempa

Jawa Barat berada di urutan kedua dengan 14.133 kasus bulan ini saja, sehingga totalnya menjadi 36.338.

Jawa Tengah menambahkan 11.477 kasus ke angka bulanan nasional dan sekarang memiliki total 33.912 kasus, termasuk 1.745 kematian, jumlah kematian tertinggi ketiga.

Sementara berada di peringkat kedua dalam penghitungan keseluruhan, Jawa Timur berada di tempat keempat untuk bulan Oktober, dengan menambahkan 8.721 kasus lagi dengan total 52.465. Kenaikan Oktober lebih rendah dari 10.201 kasus yang tercatat di bulan September.

Jawa Timur memiliki jumlah kematian terkait virus corona tertinggi, sebanyak 3.758 orang.

(Klik untuk tampilan penuh)
(Klik untuk tampilan penuh)

Sumatera Barat mencatat 8.256 kasus di bulan Oktober, hampir menyamai kenaikan bulanan di Jawa Timur, sehingga totalnya menjadi 14.537.

Negara tetangga Riau menambahkan 7.177 kasus sepanjang bulan dengan total 14.799.

Kalimantan Timur adalah penyumbang terbesar berikutnya bulan ini dengan 5.440 kasus lainnya sehingga totalnya menjadi 14.091 kasus.

Banten, Bali, dan Aceh adalah kontributor teratas berikutnya untuk beban kasus bulan Oktober, meskipun mereka tidak termasuk dalam sepuluh provinsi teratas dengan kasus terbanyak secara keseluruhan.

Sementara itu, lonjakan melambat di Sulawesi Selatan, Sumatera Utara, dan Kalimantan Selatan pada bulan ini rata-rata kurang dari 90 kasus per hari.

(Klik untuk tampilan penuh)
(Klik untuk tampilan penuh)

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut