Sebagian besar pasien COVID-19 yang dirawat di rumah sakit mengalami gejala neurologis, studi baru menemukan

Infeksi COVID-19 memiliki setidaknya beberapa dampak neurologis bagi sebagian besar pasien yang dirawat di rumah sakit, menurut data baru.

Diterbitkan dalam Annals of Clinical and Translational Neurology, a studi baru memeriksa manifestasi neurologis infeksi COVID-19 pada 509 pasien dalam 10 institusi di jaringan rumah sakit Chicago dari 5 Maret hingga 6 April.

Peneliti menemukan bahwa manifestasi neurologis akibat infeksi COVID-19 hadir pada permulaan infeksi pada 215 pasien, atau 42,2 persen dari populasi sampel.


SENATOR AS MENGAMBIL MASK BERULANG PADA PENERBANGAN. DIA KETUA KOMITE YANG MENGAWAL KESELAMATAN AIRLINE

DI SINI ADALAH EFEK DEXAMETHASONE STEROID DAPAT DILAKUKAN PADA TRUMP

FAUCI BILANG INI ‘JELAS’ DIA TIDAK TERLIBAT DALAM PERAWATAN TRUMP

FAUCI PERINGATAN PEMULIHAN TRUMP DAPAT MELAKUKAN REVERSAL


Saat masuk rumah sakit, 319 pasien melihat gejala neurologis yang terkait dengan infeksi virus corona, sebesar 62,7 persen dari total sampel. Secara lebih luas, 419 pasien mengamati beberapa penyakit neurologis COVID-19, mewakili 82,3 persen dari kelompok yang diawasi.

Gejala neurologis yang paling umum termasuk mialgia (nyeri otot), sakit kepala, pusing, ensefalopati (31,8 persen), dysgeusia (kehilangan rasa) dan anosmia (kehilangan penciuman).

Penyakit neurologis yang lebih parah, seperti stroke, gangguan gerakan, defisit motorik dan sensorik, dan kejang jarang terjadi, hanya mempengaruhi 0,2 persen hingga 1,4 persen pasien.

Ventilasi medis diperlukan untuk sebagian besar sampel, dengan 134 menerima intervensi pernapasan. Ini mewakili 26,3 persen dari sampel.

Sementara infeksi parah cenderung melihat lebih banyak contoh penyakit neurologis, seringkali berasal dari frekuensi ensefalopati yang lebih tinggi pada pasien, beberapa tren lain diidentifikasi dalam penelitian ini. Pasien dengan penyakit saraf yang berhubungan dengan infeksi virus corona rata-rata mengalami rawat inap lebih lama di rumah sakit.

Para peneliti juga mencatat bahwa pasien yang lebih muda cenderung menunjukkan manifestasi neurologis bersamaan dengan infeksi virus corona lebih sering daripada pasien yang lebih tua.

Sebaliknya, pasien yang lebih tua lebih cenderung mengalami ensefalopati, dan melihat waktu yang lebih singkat antara awal infeksi virus corona dan rawat inap. Pasien-pasien ini juga lebih mungkin laki-laki dan memiliki riwayat gangguan saraf atau kanker, penyakit ginjal kronis, penyakit jantung, merokok dan diabetes, di antara kondisi yang sudah ada sebelumnya.

“Fakta bahwa manifestasi neurologis secara keseluruhan lebih mungkin terjadi pada orang yang lebih muda cukup mengejutkan, dan berpotensi dapat dijelaskan dengan penekanan klinis yang lebih besar pada risiko kegagalan pernapasan dibandingkan gejala lain pada pasien yang lebih tua,” tulis penelitian tersebut.

Kasus ensefalopati juga dikaitkan dengan risiko penyakit parah dan kematian yang lebih tinggi, di luar tingkat keparahan infeksi COVID-19 awal.

READ  Popeye akan setuju: Bayam bisa menjadi kunci untuk katalis sel bahan bakar terbarukan

Pada akhirnya, gejala neurologis yang terkait dengan infeksi COVID-19 tercatat pada lebih dari empat perlima pasien yang dipantau.

Meskipun penyebab ensefalopati pada pasien tidak dapat ditentukan, para ilmuwan yakin itu berasal dari penyakit sistemik dan pembengkakan yang disebabkan oleh COVID-19, dan neuroinvasi langsung oleh virus.

Laporan ini menambah literatur ilmiah yang mendokumentasikan gejala infeksi COVID-19 di luar gejala pernapasan seperti sesak napas dan batuk terus-menerus. Hilangnya bau dan rasa tercatat pada pasien virus corona di Wuhan, Cina, dan diterbitkan di JAMA kembali pada bulan April.


RUMAH PUTIH MENOLAK PENAWARAN CDC UNTUK MEMBANTU KONTAK MENCARI WABAH KORONAVIRUS ADMINISTRASI

APA SAJA EFEK SAMPING DARI REGIMEN PENGOBATAN KORONAVIRUS TRUMP?

USIA DAN BERAT TRUMP DAPAT MENEMPATKANNYA DALAM RISIKO KOMPLIKASI COVID-19

HARUS ADA KONTAK ‘BESAR’ PELACAKAN ORANG DI SEKITAR TRUMP, KATAKAN AHLI KESEHATAN MASYARAKAT

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *