Rumah sakit menggali untuk musim dingin yang panjang karena pasien virus korona meningkat

Peningkatan jumlah pasien yang terinfeksi sangat jauh dari lonjakan musim semi. Namun, semakin jelas terlihat di antara beberapa rumah sakit di apa yang disebut zona merah – komunitas yang ditentukan oleh pejabat kesehatan negara bagian memiliki risiko tinggi terkena infeksi virus corona.

Di Rumah Sakit Umum Lowell, yang menghitung kurang dari segelintir pasien COVID-19 hampir setiap hari di bulan Agustus, sensus harian sekarang hampir tiga kali lipat dari, antara 11 dan 15 pasien, kata Dr. Adam Weston, seorang dokter penyakit menular.

“Kabar baiknya adalah kami belum melihat jumlah kami meningkat secara dramatis, tetapi ada kekhawatiran bahwa kami memiliki komunitas yang terus menyebar dan itu bisa menjadi pertanda dari kasus tambahan,” kata Weston.

Lowell adalah di antara sekitar 30 kota besar dan kecil di mana pejabat negara menentukan tingkat infeksi Rabu terlalu tinggi untuk memungkinkan lebih banyak pembukaan kembali tempat bisnis dan hiburan.

Seperti banyak rumah sakit lainnya, Lowell General tiba-tiba dibanjiri pasien COVID-19 pada bulan Maret dan April dan harus menghentikan banyak tes medis dan operasi lainnya agar tidak mengalami lonjakan. Tetapi puncak itu mereda dengan cukup cepat, dan rumah sakit di musim panas sebagian besar telah kembali beroperasi normal.

Sekarang, kata Weston, rumah sakit dan koleganya di sistem Wellforce, yang mencakup Tufts Medical Center di Boston dan Rumah Sakit MelroseWakefield, yakin mereka akan menanggung pasien virus corona selama berbulan-bulan.

“Banyak yang memperkirakan lengkungan yang lebih rendah, tapi lebih panjang, menyebar dalam jangka waktu yang lebih lama,” katanya.

“Harapan dan rencana adalah koeksistensi antara perawatan COVID dan perawatan rumah sakit biasa,” katanya. “Tapi semua rencana baik-baik saja sampai mereka tiba di medan perang. “

Di Southcoast Health, yang mencakup Rumah Sakit St. Luke di New Bedford, jumlah kasus COVID-19 harian hampir dua kali lipat dalam dua minggu terakhir, dari 10 menjadi 18. New Bedford adalah salah satu komunitas zona merah.

Jackie Somerville, wakil presiden senior dan kepala perawat di Southcoast Hospitals Group, khawatir terlalu banyak penghuni yang lengah setelah berbulan-bulan diingatkan untuk memakai masker dan menjaga jarak. Kelelahan datang saat sekolah dibuka kembali dan cuaca dingin. Dengan lebih banyak aktivitas yang dipindahkan ke dalam, risiko infeksi meningkat.

“Kami benar-benar melihat kelelahan COVID di semua komunitas,” kata Somerville. “Sangat penting lebih dari sebelumnya untuk berhati-hati dalam menggunakan [personal protective gear] di dalam rumah sakit kami dan juga menjadi duta Southcoast untuk menjadi panutan seperti apa kewaspadaan. “

Untuk pertama kalinya, Southcoast sekarang mengamanatkan semua karyawan mendapatkan suntikan flu, sesuatu yang dilakukan banyak rumah sakit lain beberapa tahun lalu, untuk melindungi pasien dan pekerja dari penyebaran virus itu. Para pemimpin kesehatan mengatakan suntikan flu sangat penting tahun ini untuk menghindari wabah influenza dan COVID-19 secara bersamaan yang dapat membebani sistem perawatan kesehatan negara bagian.

“Kami tidak ingin melihat individu berpotensi mendapatkan keduanya karena kami tidak tahu seperti apa tampilannya,” kata Somerville.

Di UMass Memorial Medical Center di Worcester, juga terjadi peningkatan lambat pasien COVID-19. Worcester adalah komunitas zona merah lainnya.

Risiko itu sekarang muncul di antara pekerja rumah sakit, kata Dr. Richard Ellison, spesialis penyakit menular di UMass.

“Pada akhir Juni dan hingga Juli, kami pergi tanpa satu pun karyawan yang dinyatakan positif, tetapi itu tidak terjadi sekarang,” kata Ellison. “Beberapa kali seminggu kami memiliki karyawan yang diidentifikasi” sebagai positif. Dan penularannya bukan dari pekerjaan, tapi dari penularan di masyarakat, katanya.

Transmisi komunitas tampaknya berkembang di sejumlah komunitas Massachusetts. Rt.live, situs online yang dibuat oleh pendiri Instagram yang melacak seberapa cepat COVID-19 menyebar di setiap negara bagian, menempatkan Massachusetts pada hari Minggu dengan penyebaran tercepat keempat, di belakang Wyoming, Montana, dan New Hampshire.

Selain itu, data terbaru dari departemen kesehatan Massachusetts menunjukkan jumlah dan persentase kasus positif telah tumbuh secara terukur dalam beberapa hari terakhir – tren yang meresahkan bagi masyarakat medis negara bagian.

“Kami memiliki kekhawatiran serius mengenai hasil tes positif individu harian yang telah berlipat ganda sejak musim panas menjadi sekitar 3 persen dan peningkatan tajam dalam kasus baru setiap hari, yang beberapa kali dalam beberapa pekan terakhir melampaui 500,” kata Massachusetts Medical Society dalam baru-baru ini. pernyataan.

“Saat cuaca dingin mendekat, memindahkan banyak aktivitas ke dalam ruangan, setiap upaya harus dilakukan untuk memperlambat penyebaran virus dan menangkis lonjakan kasus yang akan membawa serta potensi untuk membanjiri dan menguras sumber daya perawatan kesehatan negara kita dan membahayakan kemampuan. agar anak-anak tetap bersekolah, ”kata pernyataan itu.

Asosiasi rumah sakit negara bagian mengatakan organisasi perawatan kesehatan mengambil keuntungan dari jeda COVID selama musim panas untuk menimbun peralatan pelindung pribadi dan bersiap untuk “setiap skenario” yang mungkin ditimbulkan oleh virus yang cerdik.

“Kami yakin bahwa pekerjaan tak kenal lelah ini akan menempatkan rumah sakit pada posisi terbaik untuk bergerak cepat ketika dihadapkan dengan lonjakan pasien COVID,” kata asosiasi dalam sebuah pernyataan, “sambil tetap dapat dengan aman mempertahankan layanan non-COVID.”


Kay Lazar dapat dihubungi di [email protected] Ikuti dia di Twitter @Globalindo.

READ  Lonjakan Covid-19 di musim gugur dan musim dingin dapat membunuh 2.900 orang Amerika sehari. Inilah alasannya, dan bagaimana Anda bisa membalikkan keadaan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *