Perjalanan Asteroid Hayabusa2 Jepang Berakhir Dengan Perburuan di Pedalaman Australia

Perjalanan Asteroid Hayabusa2 Jepang Berakhir Dengan Perburuan di Pedalaman Australia

Badan antariksa Jepang mendekati akhir dari perjalanan penemuan yang bertujuan untuk menjelaskan ribuan tahun awal tata surya dan mungkin memberikan petunjuk tentang asal usul kehidupan di Bumi.

Tapi pertama-tama, ikan itu harus berburu di pedalaman Australia.

Akhir pekan ini, serpihan asteroid akan mendarat di wilayah tandus dekat Woomera, Australia Selatan. Ini sedang diangkut ke Bumi oleh Hayabusa2, robot luar angkasa yang diluncurkan oleh JAXA, badan antariksa Jepang, pada tahun 2014 untuk menjelajahi asteroid bernama Ryugu, batuan gelap kaya karbon dengan lebar lebih dari setengah mil.

Keberhasilan misi dan sains yang dihasilkannya akan meningkatkan status Jepang sebagai pemain sentral dalam eksplorasi luar angkasa, bersama dengan NASA, Badan Antariksa Eropa, dan Rusia. JAXA saat ini memiliki pesawat ruang angkasa di orbit sekitar Venus belajar iklim neraka planet itu dan bekerja sama dengan orang Eropa dalam sebuah misi dalam perjalanan ke Merkurius.

Di tahun-tahun mendatang, Jepang berencana untuk melakukannya bawa kembali batu dari Phobos, bulan Mars, dan berkontribusi Program Artemis NASA untuk mengirim astronot ke bulan Bumi.

Namun tantangan langsungnya adalah mencari kapsul selebar 16 inci yang berisi sampel asteroid di suatu tempat di tengah ratusan mil persegi di wilayah 280 mil di utara Adelaide, kota besar terdekat dalam kegelapan.

“Ini benar-benar antah berantah,” kata Shogo Tachibana, penyelidik utama yang bertanggung jawab atas analisis sampel Hayabusa2. Dia adalah bagian dari tim yang terdiri lebih dari 70 orang dari Jepang yang telah tiba di Woomera untuk pemulihan kapsulnya. Daerah tersebut, yang digunakan oleh militer Australia untuk pengujian, menyediakan ruang terbuka lebar yang ideal untuk kembalinya pesawat antariksa.

Kapsul tersebut diperkirakan akan mendarat beberapa menit sebelum tengah hari.

Dalam sebuah wawancara, Makoto Yoshikawa, manajer misi, mengatakan ada ketidakpastian sekitar 10 kilometer, atau sekitar enam mil, dalam menunjukkan dengan tepat di mana kapsul akan masuk kembali ke atmosfer. Pada ketinggian enam mil, kapsul akan melepaskan parasut, dan kemana ia akan melayang saat turun akan menambah ketidakpastian.

“Tempat pendaratan tergantung pada angin pada hari itu,” kata Dr. Yoshikawa. Area yang mungkin harus dijangkau oleh pencari bisa membentang sekitar 60 mil, katanya.

Jejak bola api dari udara super panas yang diciptakan oleh kapsul yang masuk kembali akan membantu memandu tim pemulihan, begitu pula suar radio kapsul. Tugas akan menjadi jauh lebih sulit jika suar gagal atau jika parasut gagal diterapkan.

Ada sedikit terburu-buru juga. Tim berharap dapat memulihkan kapsul tersebut, melakukan analisis awal dan membawanya kembali ke Jepang dalam waktu 100 jam. Meskipun kapsulnya tertutup, kekhawatirannya adalah bahwa udara bumi perlahan-lahan akan bocor. “Tidak ada penyegelan yang sempurna,” kata Dr. Tachibana.

Setelah kapsul ditemukan, helikopter akan membawanya ke laboratorium yang telah didirikan di pangkalan angkatan udara Australia di Woomera. Di sana, sebuah instrumen akan mengekstraksi gas apa pun di dalam kapsul yang mungkin telah dilepaskan oleh bebatuan asteroid saat terguncang dan pecah saat masuk kembali. Dr. Yoshikawa mengatakan para ilmuwan juga ingin melihat apakah mereka dapat mendeteksi partikel helium angin matahari yang menabrak asteroid dan tertanam di bebatuan.

Gas juga akan meyakinkan para ilmuwan bahwa Hayabusa2 memang berhasil mengumpulkan sampel dari Ryugu. Minimal 0,1 gram, atau kurang dari 1/280 ons, diperlukan untuk menyatakan sukses. Harapannya, pesawat ruang angkasa itu membawa pulang beberapa gram.

Di Jepang, tim Hayabusa2 akan memulai analisis sampel Ryugu. Dalam waktu sekitar satu tahun, beberapa sampel akan dibagikan dengan ilmuwan lain untuk studi tambahan.

READ  Anda dapat melihat setiap planet di tata surya kita minggu ini

Untuk mengumpulkan sampel ini, Hayabusa2 tiba di asteroid pada Juni 2018. Mereka melakukan serangkaian penyelidikan, masing-masing meningkatkan kerumitan teknis. Itu menjatuhkan probe ke permukaan Ryugu, membuat lubang di asteroid untuk mengintip apa yang ada di bawah dan dua kali turun ke permukaan untuk mengambil potongan-potongan kecil asteroid, sebuah operasi yang terbukti jauh lebih menantang daripada yang diperkirakan karena banyaknya batu besar di permukaan.

Dunia kecil seperti Ryugu dulunya hanya sedikit menarik bagi para ilmuwan planet yang fokus mempelajari planet, kata Masaki Fujimoto, wakil direktur jenderal Institut Ilmu Antariksa dan Astronautika, bagian dari JAXA. “Tubuh kecil, siapa yang peduli?” dia berkata. “Tetapi jika Anda serius tentang pembentukan sistem planet, benda kecil sebenarnya penting.”

Mempelajari air yang terperangkap dalam mineral dari Ryugu dapat memberikan petunjuk apakah air di lautan bumi berasal dari asteroid, dan jika molekul berbasis karbon dapat menjadi bahan penyusun kehidupan.

Sebagian dari sampel Ryugu akan dikirim ke NASA, yang membawa kembali beberapa batuan dan tanah dari asteroid lain dengan misi OSIRIS-REX-nya. Itu Pesawat luar angkasa OSIRIS-REX telah mempelajari asteroid kaya karbon yang lebih kecil bernama Bennu dan itu akan mulai kembali ke Bumi musim semi berikutnya, menjatuhkan sampel batuannya pada September 2023.

Ryugu dan Bennu ternyata sangat mirip dalam beberapa hal, keduanya tampak seperti gasing berputar dan permukaannya ditutupi batu besar, tetapi berbeda dalam hal lain. Bebatuan di Ryugu tampaknya mengandung lebih sedikit air, salah satunya. Arti penting dari persamaan dan perbedaan tersebut tidak akan menjadi jelas sampai para ilmuwan mempelajari batuan tersebut secara lebih rinci.

“Ketika sampel OSIRIS-REX kembali, kita akan mendapatkan pelajaran dari misi Hayabusa2,” kata Harold C. Connolly Jr., seorang profesor geologi di Rowan University di New Jersey dan ilmuwan sampel misi untuk OSIRIS-REX. “Persamaan dan perbedaan benar-benar menarik.”

Dr. Connolly berharap bisa pergi ke Jepang musim panas mendatang untuk mengambil bagian dalam menganalisis sampel Ryugu.

READ  China meluncurkan muatan rahasia mata-mata militer -. - EzAnime.net

Hayabusa2 bukanlah misi planet pertama Jepang. Memang, namanya menunjuk pada keberadaan Hayabusa, misi sebelumnya yang membawa kembali sampel dari asteroid lain, Itokawa. Namun misi tersebut, yang diluncurkan pada tahun 2003 dan kembali pada tahun 2010, menghadapi masalah teknis yang besar. Begitu pula pesawat ruang angkasa Akatsuki JAXA, yang saat ini mengorbit di sekitar Venus, yang berhasil dikembalikan oleh badan Jepang ke misi ilmiah setelah bertahun-tahun mengalami kesulitan. Misi Jepang ke Mars juga gagal pada tahun 2003.

Sebaliknya, pengoperasian Hayabusa2 berjalan hampir tanpa cacat, meskipun mempertahankan desain umum yang sama seperti pendahulunya. “Sebenarnya, tidak ada masalah besar,” kata Dr. Yoshikawa, manajer misi. Tentu saja, yang kecil.

Dia mengatakan tim mempelajari secara rinci kegagalan di Hayabusa dan membuat perubahan sesuai kebutuhan, dan juga melakukan banyak latihan untuk mencoba mengantisipasi kemungkinan yang mungkin ditemui.

Misi Jepang umumnya beroperasi dengan anggaran yang lebih kecil daripada NASA dan dengan demikian seringkali membawa lebih sedikit instrumen. Biaya Hayabusa2 kurang dari $ 300 juta sementara harga OSIRIS-REX akan berjalan sekitar $ 1 miliar.

Mengantarkan sampel Ryugu bukanlah akhir dari misi Hayabusa2. Setelah melepaskan kapsul kembali, pesawat ruang angkasa utama bergeser untuk menghindari tabrakan dengan Bumi, hilang sejauh 125 mil. Sekarang akan melakukan perjalanan ke asteroid lain, yang kecil bernama KY26 1998 yang hanya berdiameter 100 kaki tetapi berputar cepat, menyelesaikan satu rotasi dalam waktu kurang dari 11 menit.

Hayabusa2 akan menggunakan dua flybys Bumi untuk melemparkan dirinya sendiri menuju KY26, akhirnya tiba pada tahun 2031. Hayabusa2 akan melakukan beberapa eksperimen astronomi selama perjalanan luar angkasa yang diperpanjang, dan pesawat ruang angkasa masih membawa satu proyektil terakhir yang mungkin digunakannya untuk menguji permukaan batu ruang angkasa itu.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut