Penyelidikan intimidasi Priti Patel menunda ‘mengikis kepercayaan’ dalam Whitehall | kantor pusat

Menteri Dalam Negeri, Priti Patel, berada di bawah tekanan di berbagai bidang menyusul klaim bahwa kegagalan Boris Johnson untuk menyimpulkan penyelidikan penindasan selama tujuh bulan terhadap perilakunya merusak hubungan di Whitehall.

Tuduhan itu dikirim ke perdana menteri oleh serikat FDA karena sekutu Patel mengatakan mereka mencurigai menteri lain mungkin berada di balik upaya untuk mendiskreditkan. kantor pusat rencana pencari suaka dengan membocorkan detailnya ke media.

Dave Penman, sekretaris umum serikat pekerja, memberi tahu Johnson bahwa penundaan dalam mempublikasikan temuan penyelidikan mengikis kepercayaan antara menteri dan pegawai negeri sipil senior.

“Saya akan mendorong Anda untuk mengenali kerusakan jangka panjang yang terjadi pada hubungan antara menteri dan pegawai negeri karena penundaan ini dan menangani masalah ini sebagai masalah yang mendesak,” tulis Penman dalam sebuah surat yang dilihat oleh Guardian.

Penyelidikan Kantor Kabinet diluncurkan pada 2 Maret oleh Michael Gove, yang mengatakan kepada parlemen: “Sangat penting bahwa penyelidikan ini diselesaikan secepat mungkin demi kepentingan semua orang yang terlibat.”

Patel diduga telah menganiaya staf dan bentrok dengan pejabat senior di tiga departemen, termasuk dalam perannya sebagai menteri dalam negeri. Dia membantah semua klaim.

Linimasa

Priti Patel: satu dekade dalam politik

Menunjukkan

Menjadi Anggota Parlemen Konservatif Asia wanita pertama. Dipilih untuk peran menteri junior di Departemen Keuangan dan Departemen Pekerjaan dan Pensiun oleh David Cameron. Bersekutu dengan ‘hak baru’ ketika dia menjadi penulis bersama – dengan Dominic Raab, Kwasi Kwarteng, Chris Skidmore dan Liz Truss – sebuah buku tahun 2012 berjudul Britannia Unchained, yang menyerukan pajak yang lebih rendah dan deregulasi ekonomi besar-besaran, dengan satu bagian yang terkenal menggambarkan orang Inggris sebagai ‘di antara pemalas terburuk di dunia’.

READ  Sudan menolak menghubungkan penghapusan dari daftar terorisme AS dengan ...

Mendapatkan hak untuk menghadiri kabinet setelah pemilihan sebagai sekretaris negara untuk Departemen Pekerjaan dan Pensiun. Seorang Eurosceptic seumur hidup, dia berkampanye dengan penuh semangat untuk Vote Leave dalam kampanye referendum Brexit 2016. Menarik kemarahan dari cucu buyut Emmeline Pankhurst, Helen, ketika dia membandingkan kelompok kampanye wanita anti-UE-nya, Women for Britain, dengan hak pilih.

Menjadi sekretaris pembangunan internasional di bawah Theresa May, meningkatkan kekhawatiran di antara staf departemen dan badan amal bantuan karena dukungannya untuk Brexit dan sikap skeptisnya yang lama terhadap pembangunan internasional dan pengeluaran bantuan. Satu badan amal bahkan menyusun dokumen potongan dari pernyataan sebelumnya yang menyerukan agar anggaran bantuan dikurangi atau didistribusikan kembali.

Wartawan BBC James Landale memecah cerita bahwa Patel telah mengadakan pertemuan kerja tidak sah di Israel dengan tokoh-tokoh senior termasuk Benjamin Netanyahu, perdana menteri, selama apa yang disebut sebagai liburan keluarga. Dia dipanggil ke Downing Street dan, setelah membela diri dengan kuat, dia mengundurkan diri.

Setelah kurang dari dua tahun di backbenches, kembali ke kabinet di bawah Boris Johnson pada bulan Juli sebagai menteri dalam negeri, mendorong kelompok-kelompok hak asasi untuk mengangkat komentar sebelumnya tentang berbagai bidang termasuk imigrasi, suaka dan peradilan pidana – tidak terkecuali hukuman mati, yang dia bicarakan. yang disukai di Tanya Jawab BBC pada tahun 2011, pandangan yang sekarang dia sangkal.

Mengkritik kepala polisi karena tidak menekan pengunjuk rasa Black Lives Matter yang menggulingkan patung Edward Colston di Bristol. Mengutuk tindakan pengunjuk rasa di seluruh negeri sebagai ‘sembrono dan melanggar hukum’. Menyulut kontroversi ketika dia memberi tahu Commons bahwa dia tidak akan ‘mengambil ceramah’ tentang rasisme, karena mengalaminya sendiri.

Beberapa laporan mengklaim bahwa penyelidikan, yang dilakukan di bawah kode menteri, telah selesai dan menunggu tanda tangan perdana menteri.

Penman menulis bahwa pegawai negeri sipil senior prihatin bahwa pertanyaan menteri, yang tidak memberikan transparansi atau kerangka waktu untuk kesimpulan, mungkin tidak bebas dari campur tangan politik.

“Tujuh bulan kemudian, akan sulit untuk mencapai kesimpulan apa pun selain bahwa keadilan telah ditolak dan bahwa penundaan proses yang berkelanjutan hanya didorong oleh pertimbangan politik,” tulisnya.

Kepercayaan antara departemen pemerintah terkikis minggu ini setelah beberapa kebocoran dibuat atas rencana Kantor Dalam Negeri bagi pencari suaka yang tiba di Inggris. Sumber di departemen mengatakan mereka prihatin bahwa pejabat dari kementerian saingan berada di balik pengungkapan yang dimiliki para pejabat dianggap menahan orang-orang di pusat-pusat di lokasi seperti Pulau Ascension dan Papua Nugini.

Ada kekhawatiran bahwa gagasan “langit biru”, beberapa di antaranya berasal dari penasihat utama perdana menteri, Dominic Cummings, bocor untuk merusak Rumah Kantor dan Patel.

Andrew Bridgen, MP untuk North West Leicestershire, mengatakan beberapa pengarahan mungkin datang dari saingan potensial dalam setiap tantangan kepemimpinan di masa depan. “Beberapa orang khawatir karena melihat Priti sebagai calon pemimpin Partai Konservatif, dan mereka tahu bahwa kebijakan ini sangat populer di partai sehingga mereka ingin diejek,” katanya.

READ  Indonesia Menambahkan 70.000 Kasus Covid dari Bulan Sampai Saat Ini

Dokumen yang dilihat oleh Guardian menunjukkan bahwa pemerintah selama berminggu-minggu telah mengerjakan “rencana terperinci” yang mencakup perkiraan biaya pembangunan kamp penahanan suaka di pulau-pulau Atlantik selatan di Ascension dan St Helena, serta Moldova, Maroko, dan Papua Nugini. Feri bekas atau rig minyak yang ditinggalkan juga telah dipertimbangkan.

Seorang sumber berkata: ‘Cerita-cerita ini tidak datang dari Kantor Pusat. Orang harus bertanya-tanya siapa yang membocorkannya dan mengapa. “

Sekutu Patel mengatakan bahwa pembangunan pusat pemrosesan suaka terpencil bukanlah sesuatu yang direncanakan dalam jangka pendek, dan kemungkinan besar Departemen Dalam Negeri akan mempertimbangkan kembali untuk membuka penjara dan pusat penahanan yang tidak digunakan, seperti Morton Hall di Lincolnshire.

Menteri dalam negeri akan memberikan rincian kebijakan migrasi dalam pidatonya pada hari Minggu di konferensi partai Konservatif.

Diminta untuk menanggapi surat FDA, juru bicara pemerintah Inggris berkata: “Prosesnya sedang berlangsung. Perdana menteri akan membuat keputusan tentang masalah ini ke publik setelah prosesnya selesai. “

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *