Pemerintah membayar £ 2 juta untuk menyelesaikan kasus pengujian virus corona

Hak cipta gambar
Getty Images

Inggris telah setuju untuk menyelesaikan gugatan tentang bagaimana mereka memilih kontrak TI untuk pengujian virus korona di laboratorium Lighthouse-nya.

BBC memahami bahwa penyelesaian akan merugikan pemerintah hingga £ 2 juta.

Perusahaan Inggris Diagnostics AI mengklaim kalah dari saingan Eropa UgenTec meskipun melihat beberapa kasus virus korona positif yang dilewatkan oleh saingannya.

Mereka menggugat pemerintah atas keputusan tersebut, mengklaim proses seleksi itu “tidak adil dan melanggar hukum”.

Laboratorium Lighthouse adalah jaringan laboratorium spesialis virus korona di seluruh Inggris yang dikelola oleh pemerintah dan dijalankan oleh perusahaan swasta. Ketika laboratorium didirikan, perusahaan mengajukan untuk menganalisis hasil tes.

Sengketa itu akan dimainkan di pengadilan. Ini berarti pemeriksaan publik terhadap keakuratan dan kecepatan sistem pengujian, pada saat itu mendapat kritik serius.

Tetapi pemerintah telah memutuskan untuk menyelesaikan kasus ini dan akan membayar kompensasi Diagnostics AI dan sebagian besar biaya hukumnya.

Namun, meskipun menyetujui pembayaran, pemerintah telah membantah klaim yang dibuat oleh Diagnostics AI, dengan mengatakan bahwa klaim tersebut “tidak akurat”.

“Tes ini andal dan efektif, laboratorium yang melakukannya telah ditinjau dan dinilai oleh para ahli dan persentase negatif palsu atau positif kecil,” kata juru bicara Departemen Kesehatan dan Perawatan Sosial.

“Ini adalah perselisihan komersial atas kontrak perangkat lunak di mana sejumlah faktor dipertimbangkan sebelum diberikan, yang masih tunduk pada kesepakatan akhir mengenai biaya.”

Karena kontrak tersebut bernilai lebih dari £ 1 juta, BBC memahami bahwa penyelesaian termasuk biaya hukum dapat berjumlah sekitar £ 2 juta.

Sengketa keputusan kontrak

Penyeka diambil dari orang-orang di lokasi pengujian atau pengujian di rumah dan diperlakukan dengan proses kimiawi yang menghasilkan grafik. Perangkat lunak digunakan untuk menentukan apakah grafik menunjukkan sampel positif atau negatif untuk virus corona.

Hak cipta gambar
Kolam WPA

Keterangan gambar

Perangkat lunak digunakan untuk menganalisis swap untuk menentukan apakah sampel positif atau negatif untuk virus corona

Diagnostik AI mengklaim bahwa analisis UgenTec dari uji coba 2.000 sampel cacat. Dalam beberapa kasus, diklaim UgenTec menemukan hasil virus korona negatif, padahal hasilnya sebenarnya positif atau tidak meyakinkan.

“Sistem yang pada akhirnya mereka gunakan dan memutuskan untuk membayar kehilangan sekitar 50 dari 800 positif [results], jadi itu sekitar satu dari 15, atau lebih, satu dari 16 – tepatnya – positif, “kata kepala eksekutif Diagnostics AI Aron Cohen kepada BBC.

“Jelas bila itu berarti ratusan ribu sampel sehari, itu berpotensi ribuan kehilangan positif keluar setiap hari. Jadi itu benar-benar mengkhawatirkan bagi kami.”

UgenTec sebagai gantinya mengklaim bahwa tidak ada pasien yang terpengaruh sama sekali karena ini adalah uji coba.

“Kami menyediakan layanan interpretasi covid yang penting ke Lighthouse Labs untuk membantu mereka mengelola sejumlah besar data yang mereka hasilkan. Klaim ini tidak akurat dan menyesatkan,” kata kepala eksekutif UgenTec Steven Verhoeven kepada BBC.

“Tak satu pun dari sampel ini merujuk pada hasil aktual yang diberikan kepada pasien atau publik dan untuk menyiratkan bahwa setiap dampak kesehatan masyarakat itu salah. Tes langsung tidak didukung oleh perangkat lunak kami pada saat itu yang sedang dalam proses penerapan. Seperti diilustrasikan oleh independen pengujian, kami sangat percaya pada perangkat lunak kami dan layanan yang kami sediakan. “

‘Sengketa komersial’

Dua perusahaan nirlaba yang dimiliki dan didanai oleh pemerintah juga digugat oleh Diagnostics AI – yaitu UK Biocentre dan Medicines Delivery Catapult (MDC), yang menjalankan proses untuk memutuskan perusahaan mana yang akan digunakan.

Makalah pengadilan menunjukkan bahwa antara 31 Maret dan 14 April, Diagnostik AI berulang kali meminta informasi tentang layanan apa yang dibutuhkan dan bagaimana tawaran mereka akan dievaluasi.

Diagnostics AI mengatakan tidak pernah menerima informasi yang diminta. Ini dibantah oleh UK Biocentre, yang mengatakan kedua penyedia diberi informasi yang sama.

Hak cipta gambar
NurPhoto

Keterangan gambar

Otoritas lokal diizinkan untuk membeli layanan tanpa terlibat dalam proses persaingan jika ada risiko yang signifikan terhadap nyawa

Ketika kedua tawaran tersebut dipertimbangkan pada awal April, Inggris menghadapi apa yang disebut Boris Johnson a “momen darurat nasional”.

Dalam keadaan mendesak seperti itu, hukum memang membuat ketentuan bagi pemerintah untuk membeli layanan tanpa proses kompetitif, jika kondisi tertentu terpenuhi.

Namun, dapat dipahami bahwa Diagnostics AI dan Ugentec telah direkomendasikan ke UK Biocentre, sehingga keputusan dibuat untuk mengevaluasi kedua penawaran tersebut.

Diagnostics AI mengatakan proses ini tidak adil dan cacat, tetapi UK Biocentre menegaskan bahwa itu adil bagi kedua penawar.

Seorang juru bicara UK Biocentre berkata: “Tuduhan itu tidak berdasar; ini adalah perselisihan komersial. Perangkat lunak tersebut digunakan secara luas di Lighthouse Laboratories, di beberapa laboratorium NHS dan di luar negeri.

“Jaminan kualitas eksternal telah memastikan bahwa pengujian polymerase chain reaction (PCR) di Lighthouse Laboratories, yang merupakan bagian dari perangkat lunak diagnostik otomatis, bekerja dengan baik.”

Seorang juru bicara MDC juga memberikan pernyataan kepada BBC: “Hasil evaluasi lengkap mengidentifikasi UgenTec sebagai penyedia yang aman dan berkualitas, mampu memberikan volume tinggi, dan dengan sistem dukungan yang komprehensif. Ini telah bekerja dengan sangat baik di masa lalu enam bulan, menganalisis lebih dari delapan juta hasil tes untuk negara tersebut. Proses pengadilan tersebut murni sengketa komersial. “

BBC memahami bahwa penyelidikan telah dilakukan terhadap klaim yang dibuat oleh Diagnostics AI, tetapi menyimpulkan bahwa kekhawatiran atas keamanan perangkat lunak UgenTec tidak berdasar.

Namun Tuan Cohen tidak setuju: “Pemerintah mengeluarkan banyak uang. Dan mereka membayar ini, Anda tahu, untuk menghindarinya setidaknya sebagian, untuk menghindari masalah ini disuarakan di pengadilan, dan untuk berdiskusi atas keakuratan pengujian. “

READ  Ketidaksetaraan rasial merugikan perekonomian $ 16 triliun selama dua dekade terakhir, menurut Citi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *