Pada usia 37, pelari maraton Sara Hall menikmati olahraganya lebih dari sebelumnya

Pada usia 37, pelari maraton Sara Hall menikmati olahraganya lebih dari sebelumnya

Hasil akhir yang dramatis melihat Hall yang bergelombang menyalip Ruth Chepngetich dalam finis sprint setelah membuat 40 detik dalam waktu kurang dari satu mil menurut perhitungan suaminya.

Waktunya dua jam, 22 menit dan satu detik meningkatkan rekor terbaik pribadinya sebelumnya dengan 15 detik, dan finis di tempat kedua membuatnya menjadi orang Amerika pertama yang naik podium di London dalam 14 tahun.

Penampilan itu akan menjadi cara untuk menebus kekecewaan karena menarik diri dari Olimpiade Maraton Olimpiade di Atlanta awal tahun ini – kemungkinan salah satu patah hati yang dia maksud saat dia dibawa ke media sosial setelah balapan.
“Ini adalah puncak karir saya sejauh ini,” kata Hall CNN Sport saat dia merefleksikan penampilannya di London Marathon.

“Saya merasa begitu, sangat bersyukur bisa menikmati olahraga ini paling banyak pada usia 37 tahun. Sungguh suatu kejutan masih bisa berkembang di usia ini, dan saya merasa sangat bersyukur mendapat kesempatan untuk balapan.

“Itu hanya tahun pelatihan yang panjang dan keyakinan bahwa akan ada peluang di akhir itu. Saya melakukan banyak hal untuk balapan ini dan membuat semuanya bersatu dan menjalani balapan dalam hidup saya yang hanya mimpi. menjadi kenyataan.”

Berlari ‘sepenuhnya sendiri’

Keadaan seputar London Marathon tahun ini, yang dipindahkan dari April ke Oktober dan hanya menggelar balapan elit karena pandemi virus corona, adalah unik.

Pesaing diuji beberapa kali sebelum bepergian dan juga saat tiba di Inggris.

Mengenakan perangkat jarak sosial yang akan berbunyi jika mereka terlalu dekat dengan orang lain, para atlet tinggal di sebuah gelembung di sebuah hotel seminggu menjelang perlombaan dengan “lingkaran rumput kecil” untuk dilatih, menurut Hall.

READ  Penyerang Barcelona Ousmane Dembele 'berlatih sendiri selama DUA hari selama masa istirahat klub

Untuk perlombaan itu sendiri, setiap atlet memiliki Porta Potti mereka sendiri – “impian setiap pelari,” kata Hall, daripada menunggu dalam antrian panjang sebelum bergegas ke garis start.

Hall merayakan penampilannya di garis finish London Marathon.

Alih-alih memulai di Greenwich di London selatan dan finis di The Mall di pusat ibu kota Inggris, jalur ini juga diubah menjadi 19,6 putaran di St James’s Park dan tidak ada kerumunan orang yang hadir – sesuatu yang menimbulkan tantangan mental yang signifikan.

“Ada kalanya saya hanya bisa mendengar gema langkah kaki saya di luar sana karena saya benar-benar berlari sendirian,” kata Hall.

“Saya benar-benar harus banyak memotivasi diri sendiri karena itu adalah lari yang sepi dan sangat sunyi tanpa penonton.

“Dan saya hanya mencoba untuk mengingat betapa bersyukurnya saya bisa berkompetisi dan (untuk) memiliki kesempatan di Covid … dan syukurlah yang membuat saya terus maju dan akhirnya menangkap orang.”

‘Adopsi itu seperti lari’

Hall sekarang bersiap untuk bersaing di Asics World Ekiden pada bulan November, maraton virtual dibagi menjadi beberapa cabang berbeda dengan pelari yang ambil bagian di seluruh dunia.

Menjelang Olimpiade tahun depan yang ditunda, dia akan mengalihkan perhatiannya untuk berkompetisi di lintasan dalam upaya untuk balapan 10.000 meter di Tokyo.

“Saya sedang berlatih dalam iman sekarang … dan kemudian Anda berharap bahwa semuanya datang bersama pada akhirnya, seperti yang dilakukan London,” kata Hall.

Jauh dari berlari, Hall memiliki kehidupan keluarga yang sibuk untuk diimbangi.

Bersama suaminya Ryan, yang memegang rekor maraton dan setengah maraton Amerika setelah pensiun dari olahraga pada tahun 2016, pasangan itu mengadopsi empat saudara perempuan kandung dari Ethiopia lima tahun lalu.

READ  Buddy Hield: "Tidak Ada Penyesalan" Tentang Berbicara

“Ini perjalanan yang liar,” kata Hall, seraya menambahkan bahwa dua putrinya juga menyukai lari.

“Adopsi itu seperti berlari. Kami berlatih untuk maraton dan prosesnya panjang dan banyak sekali dokumen. Banyak rintangan yang Anda lewati. Ada banyak ketidakpastian dalam prosesnya.

“Ryan dan saya … kami memiliki kualifikasi unik dalam cara melakukannya, karena kami tahu bagaimana rasanya bertahan.

“Untungnya, mereka telah menyesuaikan diri dengan kehidupan di sini dengan cara yang jauh lebih mudah daripada yang kita bayangkan. Ini merupakan perjalanan yang jauh lebih mudah daripada yang kita duga, tetapi ini masih merupakan tantangan kita dan sungguh bermanfaat melihat mereka berkembang pesat di tempat mereka sekarang. . “

Hubungan The Halls dengan Ethiopia dimulai sebelum 2009 ketika mereka didirikan The Hall Steps Foundation.
Badan amal itu bertujuan untuk mendukung perempuan dan anak-anak yang rentan yang hidup dalam kemiskinan di Ethiopia, di mana diperkirakan ada 36 juta anak di bawah usia 18 tahun yang kehilangan barang dan jasa dasar, menurut Unicef.

Adopsi, kata Hall, telah “meningkatkan semangat kami untuk lebih membantu orang yang berada dalam kemiskinan ekstrem.” Keluarganya tidak dapat melakukan perjalanan ke Ethiopia tahun ini karena virus korona tetapi berharap untuk kembali normal.

Untuk saat ini, Hall memiliki perlombaan untuk dilatih – Asics World Ekiden pada bulan November, maraton di negara bagian asalnya di Arizona pada bulan Desember dan mungkin bahkan Olimpiade tahun depan.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut