Mengapa Singapore Airlines Mengambil Boeing 737?

Mengapa Singapore Airlines Mengambil Boeing 737?

Singapore Airlines terkenal dengan layanan jarak jauhnya ke berbagai penjuru dunia. Apakah itu penerbangan terpanjang di dunia atau layanan ke Eropa atau Australia, armada maskapai penerbangan berbadan lebar jarak jauh adalah yang diasosiasikan oleh para pelancong dengan Singapore Airlines. Namun, maskapai itu akan segera ‘menerima pengiriman’ dari sekitar 11 Boeing 737-800. Kenapa ini?

Boeing 737 SilkAir akan segera dicat ulang dengan corak Singapore Airlines. Foto: Anna Zvereva melalui Wikimedia Commons

Penyerapan merek SilkAir oleh Singapore Airlines

Anda mungkin sudah bisa menebak dengan gambar unggulan / pertama mengapa Singapore Airlines (SQ) akan membawa Boeing 737 ke dalam armadanya. Alasannya adalah Singapore Airlines menyerap merek regionalnya, SilkAir, kembali ke maskapai jalur utama.

Artinya nama dan identitas SilkAir tidak akan ada lagi – bahkan website mereka sudah tidak ada, malah dialihkan ke SQ. Bahkan, sebagian pesawat maskapai regional tersebut akan dialihkan ke Singapore Airlines – yakni 11 Boeing 737-800.

Singapore Airlines Silkair
Merek SilkAir perlahan menghilang dari internet. Foto: Singapore Airlines

“Pesawat 737-NG tambahan akan terus bergabung dengan armada (Singapore Airlines) dan akan memberi perusahaan fleksibilitas yang lebih besar untuk menavigasi selama periode pemulihan.” -Penerbangan Singapura melalui Executive Traveller

Integrasi pada awal 2021

Menurut Executive Traveller, Singapore Airlines akan mulai menyerap armada SilkAir Boeing 737 pada awal 2021. Antara Januari dan Maret 2021 itulah yang telah dinyatakan maskapai sejauh ini.

Laporan Executive Traveller bulan Agustus mencatat bahwa 17 dari 737-800 SilkAir akan dicat ulang sebagai SQ. Namun, data dari Planespotters.net menunjukkan hanya 11 pesawat yang diharapkan akan ditransfer. Tahun 2020 telah menjadi tahun perubahan yang konstan, jadi tidak mengherankan jika angka terus berubah.

Perubahan besar telah terjadi terjadi untuk sementara waktu sekarang, dengan kata maskapai,

“Beberapa fungsi komersial dan back-office telah terintegrasi, dan sementara pandemi Covid-19 telah memperlambat beberapa rencana integrasi kami, kami akan terus menuju integrasi penuh SilkAir ke Singapore Airlines seperti yang diumumkan sebelumnya.” -Singapore Airlines melalui Executive Traveller

Silk Air Singapore Airlines
SilkAir telah menjadi cabang regional Singapore Airlines sejak 1989 ketika didirikan sebagai Tradewinds Charters. Foto: Singapore Airlines

Padahal, pengerjaannya sudah berjalan dua tahun seperti yang diberitakan Simple Flying pada 22 November 2018 lalu SilkAir menyerahkan rute ke Scoot sebelum merger.

READ  Pria Las Vegas ditangkap setelah naik ke sayap penerbangan Alaska Airlines

Peningkatan kelas bisnis

Sementara sebagian besar pelancong lebih suka terbang dengan pesawat berbadan lebar, Singapore Airlines bertujuan untuk memberikan pengalaman perjalanan yang konsisten di seluruh armada dengan memasang kursi kelas bisnis yang dapat direbahkan pada 737-nya. Ini pasti akan terjadi upgrade dari kursi malas SilkAir. Tempat duduk baru adalah kursi Vantage yang dibuat oleh Thompson Aero.

Singapore Airlines sebelumnya berencana untuk meningkatkan semua SilkAir Boeing 737 dari kursi malas konvensional mereka ke model Vantage populer milik Thompson Aero.

Tempat tidur datar penuh Thompson Vantage yang terkenal menawarkan kenyamanan penumpang maksimum dengan tetap menjaga kepadatan kabin. Desain yang inovatif dan sangat efisien, Vantage dapat beradaptasi di semua platform pesawat lorong tunggal dan ganda Airbus dan Boeing. -Thompson Aero

Tata letak Thompson Aero Vantage
Visualisasi tampilan kelas bisnis Singapore Airlines dengan tempat duduk Vantage milik Thompson Aero. Foto: Thompson Aero

Bagaimana perasaan Anda tentang langkah ini? Apakah Anda ingin merasakan layanan maskapai ini dengan jet satu lorong? Beri tahu kami di komentar.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut