Lingkungan perguruan tinggi ‘seperti kota hantu’ karena universitas Jakarta tetap tutup di tengah COVID-19

Lingkungan perguruan tinggi ‘seperti kota hantu’ karena universitas Jakarta tetap tutup di tengah COVID-19

JAKARTA: Dengan mayoritas penghuninya belajar dari jarak jauh dari rumah, lingkungan di dekat salah satu universitas paling bergengsi di Indonesia tampak sunyi dan terpencil.

Di luar gerbang Universitas Indonesia – kampus seluas 320ha yang terletak tepat di selatan ibu kota Indonesia Jakarta – asrama dan rumah untuk disewa sebagian besar kosong sejak universitas memutuskan untuk membatalkan semua kelas tatap muka pada bulan Maret setelah wabah COVID-19 .

“Tempat ini telah kosong selama berbulan-bulan,” kata Ahmad Fathony, penjaga asrama pria di daerah Kukusan, kepada CNA. “Saya hanya datang ke sini dua kali sehari, di pagi hari untuk mematikan lampu dan sore hari untuk menyalakan lampu kembali.”

Sebelum pandemi, Kecamatan Kukusan di pinggiran Jakarta Depok ramai dengan pelajar yang sering mengunjungi banyak restoran, toko, mini market dan kafe.

Ribuan, terutama mahasiswa dari fakultas teknik dan ekonomi universitas di dekatnya, tinggal di ratusan asrama, kamar dan rumah sewaan yang menempati hampir setiap sudut Kukusan hingga gang labirinnya.

(ni) Kukusan 03

Toko dan asrama di Kukusan telah dibiarkan kosong sejak Universitas Indonesia memindahkan kelas online karena pandemi. (Foto: Nivell Rayda)

Jumlah itu menyusut menjadi hanya beberapa ratus, perkiraan penduduk setempat dan siswa.

“Di asrama saya, dari 29 kamar yang tersedia, hanya tiga yang ditempati,” Faundra Ikhsan, seorang mahasiswa teknik mesin tahun keempat mengatakan kepada CNA.

Asrama Ikhsan, yang dikenal secara lokal sebagai “kost”, terletak tepat di pinggir kampus Universitas Indonesia. Semakin jauh jarak asrama dari gerbang universitas, semakin rendah tingkat huniannya.

BACA: Saat banjir tahunan membayangi, warga Jakarta khawatir tempat penampungan berpotensi menjadi ‘tempat berkembang biak’ COVID-19

Banyak asrama telah menutup pintu dan menggembok pagar dengan rerumputan tinggi yang tidak terawat dan semak belukar di halaman depan mereka, sebuah indikasi bahwa tidak ada jiwa di dalamnya. Kafe dan binatu juga ditutup dengan sedikit tanda-tanda akan dibuka kembali.

(ni) Kukusan 02

Toko dan restoran yang tutup di area Kukusan di pinggiran kota Jakarta. Perekonomian daerah sebagian besar bergantung pada mahasiswa dari Universitas Indonesia. (Foto: Nivell Rayda)

Meskipun toko dan restoran masih buka pada siang hari untuk melayani staf universitas, penjaga keamanan, dan mahasiswa, semua kegiatan ekonomi berhenti setelah gelap. Padahal semester baru sudah dimulai, setelah jeda pada Juli dan Agustus.

“Ini bisa menjadi sangat tenang di malam hari. Setelah jam 8 malam tidak ada orang di luar dan Kukusan menyerupai kota hantu, ”kata Ikhsan, 22 tahun.

KALI TAK TERTENTU

“Apa kamu tahu kapan kampus akan dibuka kembali?”

Mulyadi yang mengelola sebuah restoran mungil dan warung di kafetaria fakultas teknik, menanyakan pertanyaan yang sama setiap mahasiswa atau satpam kampus mampir untuk makan.

Itu adalah pertanyaan yang telah berlama-lama di benaknya selama berbulan-bulan, tetapi tidak ada yang punya jawaban.

(ni) Kukusan 08

Penjual makanan Mulyadi mengatakan pendapatannya turun hingga 80 persen sejak mahasiswa Universitas Indonesia mulai belajar dari jarak jauh karena pandemi. (Foto: Nivell Rayda)

Pria berusia 47 tahun, yang seperti banyak orang Indonesia lainnya hanya memiliki satu nama, telah menutup bisnisnya lebih awal ketika universitas memutuskan untuk menghentikan semua kelas tatap muka tanpa batas waktu. Dia memberhentikan dua pekerjanya dan kembali ke desanya di provinsi Sumatera Barat.

BACA: Hukumannya – COVID-19 menghantam keras pesepakbola Indonesia

“Tidak ada yang bisa dilakukan di desa saya. Setelah beberapa bulan, saya putuskan untuk kembali meski tahu mahasiswanya sudah pergi, ”ujarnya.

Ia kembali ke Kukusan pada bulan Juli dan yang mengejutkan masih ada siswa dari luar Jakarta yang memutuskan untuk tetap tinggal karena akses Internet yang lebih baik. Ada juga staf yang bekerja dua hari sekali di kampus. Kantin kampus masih tutup.

(ni) Kukusan 05

Kantin Fakultas Teknik Universitas Indonesia telah ditutup sejak universitas memutuskan untuk menghentikan semua kelas tatap muka untuk mencegah penyebaran COVID-19. (Foto: Nivell Rayda)

“Penghasilan harian saya menyusut. Saya biasanya menghasilkan 2 juta rupiah ($ 142) sehari. Sekarang saya menghasilkan 400.000 rupiah sehari. Setelah sewa dan pengeluaran lainnya, saya nyaris tidak bisa impas, ”kata Mulyadi.

Bisnis lain di Kukusan juga menderita.

Nina Rahman, 55 tahun, mengatakan bahwa asramanya yang memiliki 15 kamar telah menjadi lubang uang sejak pandemi dimulai dan dia sedang mempertimbangkan untuk menjual properti tersebut.

“Saya telah mencoba memangkas biaya sewa tetapi tidak ada yang tertarik. Asrama saya agak terpencil dan merupakan bangunan tua. Saya tidak bisa bersaing dengan asrama yang lebih baru dan lebih mewah yang duduk tepat di depan gerbang (kampus), ”katanya kepada CNA.

BACA: Orang Indonesia mengumpulkan ponsel lama untuk membantu siswa terhubung ke internet

“Biaya pemeliharaan tempat, tagihan, pajak properti, terlalu mahal untuk seorang janda seperti saya. Saya berharap kampus dibuka kembali atau seseorang akan mengambil properti itu dari tangan saya. Apapun yang terjadi lebih cepat. “

Kementerian Pendidikan mengatakan bahwa hanya sekolah dan universitas yang berada di zona hijau dan kuning yang boleh dibuka kembali. Zona hijau adalah area dengan nol kasus baru dalam periode 14 hari sedangkan zona kuning adalah area dengan hanya segelintir kasus impor dan tidak ada transmisi lokal.

Kota Depok, tempat universitas berada, dianggap sebagai zona merah dengan jumlah transmisi lokal yang tinggi.

BEBERAPA TEMUKAN PEMBELAJARAN JAUH YANG MENANTANG

Pekarangan kampus Universitas Indonesia terasa lebih sepi daripada Kukusan. Selain beberapa satpam dan petugas kebersihan yang berkeliaran serta beberapa siswa yang perlu menggunakan laboratorium, hampir tidak ada orang lain di sana.

“Sebelum (pandemi), suasana menjadi sepi saat istirahat sekolah,” kata Ova Candra Dewi, dosen arsitektur kepada CNA.

(ni) Kukusan 07

Lobi utama fakultas teknik Universitas Indonesia sebagian besar telah sepi sejak mahasiswa mulai belajar dari jarak jauh karena pandemi. (Foto: Nivell Rayda)

Jurusannya dulunya dipenuhi dengan siswa yang tinggal sampai larut – terkadang semalam – membangun model arsitektur, membuat gambar teknis dan bersiap untuk presentasi mereka.

Itu semua berubah pada pertengahan Maret ketika universitas mengumumkan bahwa mereka menghentikan semua kelas tatap muka untuk mencegah penyebaran COVID-19. Pengumuman tersebut, kata Dewi, dilakukan pada hari Jumat tanggal 13 Maret dan berlaku efektif Senin depan.

BACA: ‘Kami Tidak Memiliki Pendapatan Tetap’ – Pekerja migran yang kembali di Indonesia membutuhkan bantuan yang ditargetkan

“Kami hanya punya waktu satu minggu untuk memikirkan cara-cara mengadakan kelas, bagaimana siswa harus menyerahkan tugas dan melakukan konsultasi untuk tesis dan presentasi akhir mereka. Kami bergegas menyiapkan sistemnya, ”katanya.

“Tidak peduli seberapa banyak persiapan yang kami lakukan, selalu ada gangguan dan masalah yang tidak terduga. Itu adalah perjuangan bagi mahasiswa dan dosen. Perlu waktu untuk membiasakan diri dengan sistem yang ada saat ini. “

(ni) Kukusan 06

Pemandangan gedung departemen teknik mesin Universitas Indonesia. (Foto: Nivell Rayda)

Tetapi belajar dari jarak jauh bukan untuk semua orang.

“Pembelajaran online adalah untuk mereka yang cukup beruntung untuk memiliki akses Internet yang stabil,” kata mahasiswa geofisika berusia 19 tahun Syauqi Muhammad kepada CNA.

Ketika universitas memutuskan untuk menunda kelas tatap muka, Muhammad kembali ke rumah orangtuanya, dua setengah jam perjalanan dengan bus dari Universitas Indonesia. Tapi koneksi internet di kota kecilnya tidak sempurna.

“Makanya semester ini saya putuskan untuk tinggal dekat kampus lagi. Saya bisa mendapatkan koneksi Internet yang stabil di sini. Saya juga bisa ke kampus untuk mendapatkan Wi-Fi gratis, ”ujarnya.

(ni) Kukusan 10

Mahasiswa Geofisika Syauqi Muhammad mengaku memilih tinggal di asrama karena koneksi internet di kampung halamannya tidak merata. (Foto: Nivell Rayda)

Tetapi bahkan dengan koneksi Internet yang bagus, pembelajaran jarak jauh tidak sepenuhnya efektif.

“Di satu sisi kami senang belajar menjadi lebih fleksibel. Namun di sisi lain, beberapa mata pelajaran mengharuskan kita untuk melakukan praktikum. Jika pekerjaan lab dilakukan oleh orang lain di live stream, bagaimana kami bisa memahaminya? ” Mahasiswa teknik industri Ananda Pasha mengatakan kepada CNA.

Meski rumah Pasha hanya berjarak beberapa menit naik kereta dari Universitas Indonesia, perempuan berusia 22 tahun itu mengaku baru dua kali ke kampus untuk melakukan praktikum selama pandemi.

“Saya rindu pergi ke kampus, tapi tidak ada teman saya di sana jadi saya tidak melihat alasan mengapa saya harus lebih sering pergi ke sana.”

TEMPAT YANG TENANG

Mahasiswa teknik mesin Ikhsan mengatakan memilih tinggal di Kukusan karena harus menghabiskan banyak waktu di lab untuk skripsi.

Ikhsan mengaku awalnya cukup takut pergi ke kampus karena Depok, di mana tiga kasus COVID-19 pertama dilaporkan di Indonesia, masih dianggap sarang infeksi COVID-19.

Kondisinya jauh dari kota asalnya Serang, tiga jam perjalanan dari kampus. Pada 18 November, Serang melaporkan hanya 11 infeksi baru, sedangkan Depok memiliki 120 kasus baru.

“Bulan Agustus, saya mulai datang ke kampus dan tinggal di rumah teman. Pada bulan September, saya mulai lebih sering datang. Pada bulan Oktober, saya memutuskan untuk menyewa kembali tempat saya sendiri di Kukusan, ”ujarnya.

(ni) Kukusan 09

Faundra Ikhsan, mahasiswa teknik mesin, memilih tinggal di dekat Universitas Indonesia karena tesisnya mengharuskan dia menghabiskan banyak waktu di laboratorium. (Foto: Nivell Rayda)

Ikhsan mengatakan mayoritas yang memilih tinggal di Kukusan adalah mahasiswa tingkat akhir dan mereka yang berasal dari luar Jakarta. Dia adalah keduanya.

“Koneksi internet di kampung halaman saya baik-baik saja. Tetapi lebih praktis bagi saya untuk tinggal di Kukusan. Karena tesis saya, saya perlu menggunakan lab, saya perlu ke perpustakaan dan yang terpenting, gangguan lebih sedikit di sini, ”ujarnya.

Tetapi tinggal di Kukusan membuatnya merasa sangat terisolasi.

“Sebelum pandemi, bisa puluhan orang menggunakan lab yang satu ini. Kita bisa saling bertanya, berdiskusi ide dan berkonsultasi dengan teknisi lab dan dosen tentang temuan kita. Sekarang kami hanya berempat di sini, dua mahasiswa S1 dan dua mahasiswa pascasarjana, ”ujarnya.

“Saat malam, seluruh kampus dan lingkungan sekitarnya sangat sepi. Semua restoran dan toko tutup. Murid-murid yang tinggal di Jakarta semuanya sudah pulang. ”

(ni) Kukusan 04

Asrama yang dikelola individu di daerah Kukusan sebagian besar telah ditinggalkan sejak mahasiswa dari Universitas Indonesia mulai belajar dari jarak jauh karena pandemi. (Foto: Nivell Rayda)

Muhammad, mahasiswa geofisika, juga merasakan kesepiannya.

“Sebelumnya, saya bisa nongkrong dengan teman-teman, ke kampus bersama, makan bersama. Lingkungan itu cukup hidup bahkan saat tengah malam, ”katanya.

“Sekarang, saya melakukan semuanya sendiri. Sebenarnya cukup menyedihkan. Saya harap semuanya segera kembali normal. “

TANDA TANDA INI: Cakupan komprehensif kami tentang wabah virus korona dan perkembangannya

Unduh aplikasi kita atau berlangganan saluran Telegram kami untuk pembaruan terkini tentang wabah virus corona: https://cna.asia/telegram

READ  Infeksi Covid Kembali Meningkat di Indonesia

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut