Perpindahan kepemimpinan Jose Mourinho berarti Tottenham akhirnya bisa memenangkan gelar Liga Premier – Robbie Savage

Perpindahan kepemimpinan Jose Mourinho berarti Tottenham akhirnya bisa memenangkan gelar Liga Premier – Robbie Savage

Tidak ada yang tertawa lagi ketika saya mengatakan Tottenham akan memenangkan gelar – karena Jose Mourinho memiliki pemimpin di seluruh lapangan.

Ini dia, saya menyebutnya.

Enam puluh tahun setelah mereka menjadi juara terakhir Inggris, mahkota mungkin akan kembali ke White Hart Lane. Tanah berbeda, kode pos sama.

Saya tahu saya memberi tip kepada Liverpool sebelum bola ditendang, tetapi saya khawatir krisis cedera pertahanan mereka mungkin terlalu berlebihan bahkan untuk diatasi oleh Jurgen Klopp yang ahli.

Dan meskipun orang mencemooh beberapa minggu lalu ketika saya mengatakan Spurs harus dianggap sebagai pesaing gelar yang serius, mereka tidak begitu skeptis sekarang.

Tabel liga cenderung terbentuk setelah 10 pertandingan, dan statistik tidak berbohong.

The Special One telah mendapatkan alurnya kembali

Tottenham saat ini memiliki pertahanan terbaik di Liga Premier, dan hanya Chelsea – yang mereka temui akhir pekan ini – yang mencetak lebih banyak.

Ketika Tiger Woods memenangkan US Masters tahun lalu, kemenangan pertamanya dalam ‘Major’ golf sejak 2008, semua orang menyebutnya sebagai kebangkitan terbesar dalam olahraga.

Jika Mourinho membawa Spurs ke cawan suci, itu akan menjadi gelar kesembilannya – di empat negara berbeda – sejak 2003.

Bagi saya, itu akan menegaskan dia sebagai Yang Istimewa.

Pelatih Chelsea asal Portugal Jose Mourinho (kanan) memberikan isyarat saat mempersembahkan trofi Liga Premier
Mourinho adalah pemenang Liga Premier tiga kali

Bagaimana dia mengubah mereka menjadi tim untuk ditangkap?

Sederhana: Dengan mengumpulkan skuad berkualitas secara mendalam dan kapten di setiap departemen.

Ketika kita berbicara tentang kekurangan pemimpin Manchester United di lapangan, Mourinho menunjukkan kepada mantan klubnya bagaimana itu dilakukan.

READ  Makanan tercepat: Koki jalanan Thailand yang melakukan protes lebih dulu - Makanan

Dalam gawang ia memiliki Hugo Lloris, kapten pemenang Piala Dunia bersama Prancis dan di belakang, Toby Alderweireld telah memenangkan lebih dari 100 caps untuk Belgia.

Di lini tengah, Pierre-Emile Hojbjerg menjadi kapten di Southampton sebelum ia pindah ke London utara, sementara di depan, Harry Kane, Heung-min Son dan Gareth Bale semuanya menjadi kapten di negaranya masing-masing.

Hojbjerg sangat terkesan sejak tiba

Tambahkan stadion baru yang gemerlap, tempat latihan usia ruang angkasa, dan motivasi untuk mengakhiri 4.661 hari (dan terus bertambah) tanpa trofi, dan saya yakin Tottenham Hotspur memiliki semua bahan untuk menjadi juara.

Ketika mereka kebobolan tiga gol dalam delapan menit terakhir yang gila melawan West Ham, ejekan ‘Spursy’ lama keluar untuk dimainkan.

Tapi tidak ada yang lebih ‘Spursy’ dari Mourinho mengubah logika di kepalanya dan memenangkan Liga Premier.

Tidak ada yang mengira Leicester bisa memenangkannya pada 2016, tetapi itu terjadi. Mengapa tidak Tottenham?

Spurs menang 6-1 di Old Trafford, sebuah tanda betapa brutalnya serangan mereka

Mereka pergi ke Old Trafford dan memukul United untuk enam gol, mereka pergi ke Southampton – yang telah terbang – dan mencetak lima gol, dan mereka telah mengalahkan Manchester City.

Jika mereka berhasil melewati lima pertandingan berikutnya melawan Chelsea, Arsenal, Palace, Liverpool dan Leicester, Mourinho akan berhenti.

Ketika saya bermain melawan Spurs, mereka selalu diharapkan untuk bermain dengan gaya dan menang – dalam urutan itu.

Sekarang mereka telah belajar hanya untuk menang karena mereka memiliki pemenang berantai yang bertanggung jawab dan seluruh resimen pemimpin di lapangan untuk melaksanakan rencana permainannya.

READ  VIDEO: Aksi-Aksi Striker Bayern Munchen, Robert Lewandowski Sebagai Pemain Terbaik Bundesliga Bulan Oktober

Spurs terus tampil mengesankan

Mourinho memiliki skuad yang dapat memenangkan pertandingan dengan cara yang berbeda – dengan memecah belah tim, seperti yang dilakukan Spurs di Old Trafford, dengan duduk diam dan melakukan serangan balik, seperti yang mereka lakukan saat melawan City, atau dengan ketekunan, seperti gol mereka di menit akhir. West Brom.

Dan kualitasnya sangat dalam.

Dari tim yang mengalahkan Ludogorets di Eropa pada Kamis malam, hanya Tanguy Ndombele yang memulai kemenangan 2-0 melawan City lima hari sebelumnya.

Musim lalu saya menyebutnya pada November – Liverpool untuk memenangkan gelar – dan 12 bulan sebelumnya, saya mengatakan tidak ada yang akan mengejar City.

Saya mungkin berusaha keras lagi, tetapi keberuntungan berpihak pada pemberani: Ya, saya yakin Tottenham akan mengakhiri 60 tahun penderitaan musim ini.

Daftar ke Email Mirror Football di sini untuk berita terbaru dan gosip transfer

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut