La Jornada – Karang akan hilang jika pemanasan global berlanjut: UNEP

Nairobi. Karang, hewan laut ulet yang telah ada selama ratusan juta tahun, akan hilang seiring dengan peningkatan abad ini yang terus meningkat dan pemanasan global yang menghangat, sebuah laporan baru dari Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNEP) memperingatkan.

Umat ​​manusia “harus bertindak dengan urgensi, ambisi, dan inovasi untuk mengubah lintasan ekosistem ini, yang merupakan burung kenari di tambang batu bara, untuk efek iklim pada lautan sebelum terlambat,” kata Leticia Carvalho, kepala eksekutif. daerah Agua Dulce y Marina del Pnuma.

“Dalam menghadapi kelambanan,” diterjemahkan ke dalam mempertahankan emisi gas rumah kaca yang terus meningkat yang menghangatkan planet dan perairan di laut dan samudra, “terumbu karang akan segera menghilang,” kata pejabat itu.

Karang, yang ditemukan di semua samudra, mengeluarkan kerangka luar karbonat untuk melindungi tubuhnya. Terumbu ini tumbuh paling baik di perairan yang hangat, dangkal, jernih, cerah, dan berombak.

Terumbu karang menutupi hampir 300.000 kilometer persegi, kurang dari 0,1 persen permukaan laut, tetapi merupakan rumah bagi 25 persen spesies laut yang menyediakan makanan bagi 1 miliar orang.

Sedikit lebih dari 90 persen berada di Samudra Hindia dan Pasifik digabungkan, dan sekitar delapan persen di Karibia dan Atlantik barat.

Mereka masih ditemukan, dan fakta aneh yang dilampirkan dalam laporan UNEP Projections of Future Coral Bleaching Condition adalah bahwa pada bulan Oktober terumbu karang berusia 20 juta tahun dan ketinggian Empire State Building di New York adalah 443 meter.

Masalahnya adalah saat lautan menghangat dan mencemari, karang memutih dan menuju kepunahan. Sebuah episode pemutihan meliputi periode 2014-2017 di beberapa samudra dan mengancam kehidupan hewan laut tersebut meskipun ketahanannya terhadap kenaikan suhu.

READ  Alphabet menyelesaikan gugatan pemegang saham

Pemutihan yang tersebar luas sudah diketahui di perairan lepas pantai Fiji, Kaledonia Baru, Arab Saudi, Papua Nugini dan Australia Timur. Tempat-tempat lain seperti Indonesia, Australia Barat, Bahama, Madagaskar, India, dan Malaysia memiliki kantung-kantung karang yang diperkirakan akan memudar setelah tahun 2044.

Di bawah skenario bahwa dampak ekonomi dunia yang terutama didorong oleh bahan bakar fosil terus berlanjut, studi tersebut memperkirakan bahwa semua terumbu di dunia akan mengalami pemutihan pada akhir abad ini dan mengalami pemutihan parah pada tahun 2034, sembilan tahun lebih cepat dari prediksi yang diterbitkan sebelumnya. 3 tahun.

Jika negara-negara melebihi komitmen pembatasan emisi karbon mereka saat ini sebesar 50 persen dan suhu global tidak naik lebih dari 1,5 derajat Celcius pada pertengahan abad, pemutihan dapat ditunda hingga 11 tahun pada tahun 2045, dan karang dapat menunda itu. secara bertahap kerusakannya.

Relatif berkurangnya karang dengan pemanasan global satu derajat Celcius. Namun, jika umat manusia mempertahankan tingkat emisi gas rumah kaca saat ini, karang bahkan mungkin tidak bertahan jika mereka beradaptasi dengan suhu dua derajat lebih tinggi, kata studi tersebut. PNUMA.

“Yang menyedihkan adalah proyeksinya bahkan lebih buruk dari sebelumnya. Kami perlu mengurangi emisi karbon untuk menyelamatkan terumbu, dan kami sangat perlu melakukannya, ”kata Ruben van Hooidonk dari Administrasi Atmosfer dan Kelautan Nasional AS.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *