Kemenangan Biden mengangkat saham dunia ke rekor puncak; dolar memudar

Kemenangan Biden mengangkat saham dunia ke rekor puncak;  dolar memudar

MILAN / SYDNEY (Reuters) – Saham dunia mencapai rekor tertinggi pada hari Senin dan dolar tetap lemah karena ekspektasi hubungan perdagangan global yang lebih baik dan lebih banyak stimulus moneter di bawah Presiden terpilih AS Joe Biden mendukung selera risiko.

Pasar mulai berdagang dengan prospek kepresidenan Biden dan Senat AS yang dikendalikan Partai Republik pekan lalu, tetapi proyeksi kemenangan kandidat Demokrat pada hari Sabtu memberi lebih banyak bahan bakar untuk langkah tersebut.

Indeks ekuitas dunia MSCI, yang melacak saham di 49 negara, naik 0,5% ke rekor tertinggi pada jam-jam awal Eropa. Pada hari Jumat, itu membukukan kenaikan satu minggu terbesar dalam hampir tujuh bulan.

E-mini berjangka untuk S&P 500 melonjak lebih dari 1,4% pada hari Senin. Nasdaq berjangka rally lebih dari 2% menjadi hanya di bawah rekor tertinggi, menandakan awal yang positif untuk pasar AS.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang melonjak 1,3% setelah mencapai level tertinggi sejak Januari 2018. Pan-Eropa STOXX 600 naik 1,5% ke level tertinggi satu bulan pada 0846 GMT.

“Mengapa kegembiraan? Harapan akan berkurangnya diplomatik dan kecemasan perdagangan, dolar yang lebih rendah membantu penyeimbangan kembali global, “kata Chris Bailey, ahli strategi Eropa di Raymond James di London dalam sebuah catatan. “Banyak harapan … tapi lebih dari dua bulan sampai hari pelantikan!”

Ekuitas rally pekan lalu, dengan S&P 500 naik 7,3%, mencatat kenaikan terbaik dalam minggu pemilihan sejak 1932, menurut analis National Australia Bank Tapas Strickland.

Investor mengharapkan Partai Republik untuk mempertahankan kendali atas Senat, mempersulit pemerintahan Biden untuk mendorong perubahan kebijakan utama, dari kenaikan pajak yang direncanakan hingga paket stimulus fiskal yang besar.

READ  Insiden Topeng Pengemudi Uber Saya

Itu berarti prospek pendapatan yang lebih baik bagi perusahaan yang terpapar ekonomi terbesar dunia, tetapi juga bahwa Federal Reserve AS mungkin harus turun tangan untuk lebih melonggarkan kondisi moneter dan mendukung ekonomi yang dilanda pandemi.

Pejalan kaki yang memakai masker pelindung wajah berjalan melewati layar yang menampilkan rata-rata saham Nikkei dan indeks saham dunia di luar pialang, di tengah wabah penyakit virus corona (COVID-19), di Tokyo, Jepang, 5 Oktober 2020. REUTERS / Issei Kato

Amerika Serikat mengalami rekor jumlah infeksi virus korona baru minggu lalu, dengan jumlah total kasus mendekati 10 juta.

Matt Sherwood dari manajer dana Australia Perpetual, bagaimanapun, mengatakan kemenangan Biden tidak serta merta menjamin perubahan portofolionya.

“Pada akhirnya, kami pikir ekonomi AS masih cukup rapuh dan pertumbuhan melambat,” kata Sherwood.

“Anda berpotensi dapat mengarahkan portofolio Anda lebih ke pasar jenis beta yang lebih tinggi, seperti pasar negara berkembang, dan ada potensi prospek yang lebih baik di ruang energi daripada yang akan terjadi dengan sapuan bersih Demokrat.”

Harga minyak melonjak pada hari Senin karena investor menyambut prospek kemenangan Biden, mengabaikan kekhawatiran tentang permintaan yang lesu di tengah meningkatnya kasus virus korona global. Minyak mentah Brent naik hampir $ 1 menjadi $ 40,35.

Analis mengatakan prospek mungkin semakin sulit dari sini karena investor fokus pada kemampuan Biden untuk memperluas stimulus fiskal dan langkah-langkah untuk mengurangi penyebaran COVID-19.

Manajer kekayaan yang berbasis di AS Jim Wilding dari Confluence Financial Partners di Pennsylvania menambahkan kata hati-hati mengingat S&P 500 tidak jauh dari rekor tertinggi dan penilaian ekuitas umumnya berada pada level yang tinggi.

“Sementara kami tetap positif selama prospek jangka menengah dan percaya pemerintah yang terbagi mengurangi kemungkinan skenario kasus penurunan yang dimainkan, kami akan menahan diri dari antusiasme yang tak terkendali pada level saat ini,” katanya.

READ  Tersedia di Costco: Keanggotaan jet pribadi Anda sendiri

Harapan bahwa kebijakan moneter di AS akan tetap mudah dan hubungan perdagangan global membaik telah melemahkan dolar dalam beberapa hari terakhir. Ini membukukan kerugian mingguan terbesar dalam lebih dari tujuh bulan pada hari Jumat.

Indeks dolar berada tepat di atas level terendahnya dalam sekitar 10 minggu, naik 0,1%, sementara proksi pertumbuhan dan perdagangan seperti dolar Australia dan yuan China tetap diminati. Aussie mencapai level tertinggi tujuh minggu, naik 0,4%, dan yuan China mencapai level tertinggi 28-bulan.

Euro, yang naik 1,9% minggu lalu, tidak berubah. Sterling juga datar karena fokus beralih ke negosiasi perdagangan Brexit menjelang KTT UE pada 15 November.

Pelaporan oleh Danilo Masoni di Milan dan Swati Pandey di Sydney, penyuntingan oleh Larry King

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut