Kekebalan virus korona bisa ‘bertahan selama bertahun-tahun,’ menunjukkan studi baru

Sebuah dorongan studi baru dilakukan oleh beberapa laboratorium terkemuka, termasuk La Jolla Institute of Immunology, menemukan bahwa kebanyakan orang yang telah pulih dari infeksi virus corona dalam delapan bulan terakhir kemungkinan besar memiliki sel kekebalan yang cukup untuk melawan infeksi ulang yang serius, The New York Times laporan.

Meskipun masih belum jelas berapa lama kekebalan dapat bertahan, atau apakah itu dapat mencegah penularan (meskipun demikian tentu masuk akal), studi baru telah meredakan kekhawatiran para ahli tentang perlindungan jangka pendek berdasarkan studi yang menunjukkan penurunan antibodi. Antibodi, bagaimanapun, hanyalah salah satu aspek dari sistem kekebalan tubuh yang kompleks, dan studi baru ditunjukkan bahwa faktor-faktor lain seperti sel T hanya menunjukkan sedikit pembusukan beberapa bulan setelah infeksi, sementara sel B, yang memproduksi antibodi baru sesuai kebutuhan, sebenarnya telah bertambah jumlahnya pada sebagian besar peserta.

Temuan baru, itu Waktu catatan, tampaknya sejalan dengan penemuan baru-baru ini bahwa orang yang selamat dari SARS, yang juga disebabkan oleh virus korona, masih membawa sel kekebalan penting 17 tahun setelah terinfeksi. Dan meskipun ada kasus infeksi ulang, tampaknya jarang terjadi, per Waktu.

Lebih banyak penelitian akan diperlukan untuk mendukung temuan yang belum ditinjau oleh rekan sejawat, tetapi “tidak masuk akal untuk berpikir bahwa komponen memori kekebalan ini akan bertahan selama bertahun-tahun,” Deepta Bhattacharya, ahli imunologi di Universitas Arizona mengatakan kepada Waktu. Ini mungkin juga merupakan lapisan berita baik lainnya di bagian depan vaksin, karena vaksinasi biasanya memberikan perlindungan yang lebih baik dan tahan lama daripada infeksi alami. Jika itu benar dalam kasus COVID-19, orang-orang secara teoritis akan melakukannya bisa menghindari suntikan booster tahunan. Baca lebih lanjut di The New York Times.

Lebih banyak cerita dari theweek.com
7 kartun lucu pedas tentang penolakan Trump untuk menyerah
Trump dilaporkan ‘sangat sadar’ bahwa dia kalah dalam pemilihan tetapi melakukan perlawanan sebagai ‘teater’
Senator Texas menyarankan terlalu dini untuk mengumumkan Biden sebagai pemenang karena Puerto Rico masih menghitung suara

READ  Pria Irlandia kelahiran Punjab mengincar rekor Guinness untuk 'berjalan di bumi': The Tribune India

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *