Jupiter, Saturnus Akan Terlihat Seperti Planet Ganda untuk Pertama Kalinya Sejak Abad Pertengahan

Tepat setelah matahari terbenam pada malam tanggal 21 Desember 2020, Jupiter dan Saturnus akan tampak lebih dekat bersama-sama di langit malam Bumi daripada sebelumnya sejak Abad Pertengahan, menawarkan kepada orang-orang di seluruh dunia dengan suguhan surgawi untuk berdering di titik balik matahari musim dingin.

“Kesejajaran antara kedua planet ini agak jarang, terjadi sekali setiap 20 tahun atau lebih, tetapi hubungan ini sangat jarang terjadi karena seberapa dekat planet akan tampak satu sama lain,” kata astronom Universitas Rice, Patrick Hartigan. “Anda harus pergi jauh-jauh sebelum fajar pada tanggal 4 Maret 1226, untuk melihat kesejajaran yang lebih dekat antara objek-objek ini yang terlihat di langit malam.”

Jupiter dan Saturnus telah mendekati satu sama lain di langit Bumi sejak musim panas. Dari 16-25 Desember, keduanya akan dipisahkan kurang dari diameter bulan purnama.

Konjungsi Jupiter Saturnus

Pemandangan yang menunjukkan bagaimana konjungsi Jupiter-Saturnus akan muncul di teleskop yang mengarah ke ufuk barat pada pukul 6 sore CST, 21 Desember 2020. Gambar diadaptasi dari grafik oleh perangkat lunak planetarium sumber terbuka Stellarium. Kredit: Karya ini, “jupsat1,” diadaptasi dari Stellarium oleh Patrick Hartigan, digunakan di bawah GPL-2.0, dan disediakan di bawah CC BY 4.0 atas izin Patrick Hartigan

“Pada malam terdekat pada tanggal 21 Desember, mereka akan terlihat seperti planet ganda, dipisahkan oleh hanya 1/5 diameter bulan purnama,” kata Hartigan, seorang profesor fisika dan astronomi. “Bagi sebagian besar pemirsa teleskop, setiap planet dan beberapa bulan terbesar mereka akan terlihat dalam bidang pandang yang sama malam itu.”

Meskipun kondisi pemandangan terbaik berada di dekat khatulistiwa, acara tersebut dapat diamati di mana saja di Bumi, jika cuaca memungkinkan. Hartigan mengatakan duo planet itu akan tampak rendah di langit barat selama sekitar satu jam setelah matahari terbenam setiap malam.

READ  Coronavirus berita langsung: kematian global mendekati 1m saat India bersiap untuk melewati 6 juta kasus | Berita Dunia

“Semakin jauh ke utara, semakin sedikit waktu mereka untuk melihat konjungsi sebelum planet tenggelam di bawah cakrawala,” katanya. Untungnya, planet-planet akan cukup terang untuk dilihat di senja hari, yang mungkin merupakan waktu terbaik bagi banyak penonton AS untuk mengamati konjungsi tersebut.

“Pada saat langit benar-benar gelap di Houston, misalnya, konjungsi akan berada hanya 9 derajat di atas cakrawala,” kata Hartigan. “Melihat itu bisa dilakukan jika cuaca mendukung dan Anda memiliki pemandangan yang tidak terhalang ke barat daya.”

Tetapi satu jam setelah matahari terbenam, orang-orang yang melihat ke langit di New York atau London akan menemukan planet-planet itu lebih dekat ke cakrawala, masing-masing sekitar 7,5 derajat dan 5,3 derajat. Pemirsa di sana, dan di garis lintang yang sama, sebaiknya melihat sekilas pemandangan astronomi yang langka segera setelah matahari terbenam, katanya.

Mereka yang lebih suka menunggu dan melihat Jupiter dan Saturnus sedekat ini dan lebih tinggi di langit malam harus bertahan hingga 15 Maret 2080, kata Hartigan. Setelah itu, pasangan tersebut tidak akan muncul sampai beberapa saat setelah tahun 2400.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *