Graciela Sacco: Lihat ke dalam parit

Beberapa gambar lebih meresahkan daripada gambar ibu kota besar, kota besar yang ditinggalkan oleh pandemi. Bukan fajar yang mengosongkan mereka, tetapi campuran ketakutan, kehati-hatian, dan kebosanan yang telah menggerogoti sepanjang tahun. Kota-kota ini tidak lengkap tanpa legiun yang biasa mereka jelajahi, mereka sedikit mati tanpa vitalisme buas dan predator dari orang-orang yang datang dan pergi.

Tidak sulit membayangkan apa yang bisa terjadi pada materi ini di tangan Graciela Sacco (Rosario, Argentina, 1956 – 5 November 2017). Kota, ruang publik, dan keramaian adalah bagian dari pusat konseptual karya Sacco dengan cara yang sangat kontemporer, jelas, dan orisinal. Kepolitikan karyanya tidak secara harfiah maupun dipengaruhi oleh siklus bisnis, meskipun hal ini dapat dibenarkan oleh tradisi dan generasi. Ini adalah poin yang menarik karena dia bisa beristirahat dalam wacana biasa yang menghubungkan seni dengan politik di Argentina dan mencari elemen yang berbeda, basis naratif yang berbeda yang memungkinkannya untuk menguniversalkan masalah Hubungan antara kuantitas dan daya. Penonton di Sacco tentu saja bisa berasal dari Rosario, tetapi juga dari Beirut atau Italia atau Yunani atau Santiago del Estero. Itu adalah orang-orang yang berkumpul untuk berbicara menentang kekejaman yang ditimbulkan oleh yang kuat pada yang lemah.

Tanpa judul 9 dari serial “Antara kita”. Menangkap foto intervensi perkotaan di Venice Biennale ke-49 pada 2001. Di sebuah website, Sacco meminta orang-orang untuk mengirimkan penampilan mereka untuk dimasukkan dalam berbagai format serial tersebut.

Dalam mencari representasi universal ini, Sacco menggunakan a Jumlah bahan dan dukungan begitu luas dan banyak akal sehingga sulit untuk dicantumkan. Lembaran akrilik, papan kayu, kemasan styrofoam, balon, tong, dinding, tepian, peralatan dapur dan buku. Setiap materi adalah bahasa yang memungkinkan, kesempatan untuk campur tangan secara artistik di dunia.

Sacco tidak berbicara tentang intervensi, tapi tentang gangguan. Idenya adalah untuk memotong, mengganggu perkembangan normal pengalaman dengan objek artistik. Ini adalah cara dia memikirkan fitur-fiturnya, poster besar dan mulut terbuka yang ditempelkannya pada mural di Paris, New York, San Pablo, dan Buenos Aires. Seringkali foto besar ditempatkan pada potongan komunikasi politik, yang menunjukkan interpelasi langsung dengan wacana kampanye pemilu yang ambigu. Gerakan-gerakan ini, yang ia lakukan di Rosario pada 1993, juga memiliki cara ekspresi lain. Ada mulut di kain vinil dan koper kulit. Versi lain adalah pemasangan sendok yang melayang di udara, mencerminkan mulut seniman di alasnya yang cekung. Semua itu adalah contoh kemampuannya memadukan simbol dan kekuatan visual dalam karya yang sama.

Sacco adalah wanita pertama yang mewakili Argentina di São Paulo Biennale 1996. Kurator pengajuan nasional untuk Biennale tahun ini adalah Jorge Helft dan – atas permintaan Robert Storr yang terkenal yang menemukan Biennale, karya Sacco saat berkunjung ke Rosario – ia menyarankan agar artis tersebut mengirimkan produksi terbarunya atas nama negara. Saat itu dia sedang mengerjakan serial tersebut Tubuh ke tubuh, proyeksi heliografis monumental dari gambar arsip demonstrasi populer di papan kayu. Permainan bilah, kekasarannya, dan retakannya yang berkontribusi pada ukurannya memberi karya realisme dan kekuatan visual yang mengejutkan. Penonton berdiri di tempat kejadian dan menghadapi demonstrasi dengan cara yang hidup yang melibatkan dan memanggilnya.

Meskipun San Pablo adalah dua tahunan pertama yang diikuti Sacco, itu bukan satu-satunya. Pada tahun 2001 dia dan Leandro Erlich diundang untuk mewakili negara di Venice Biennale.

Di sana dia mempresentasikan Antara kita, sebuah instalasi yang menjadi pertunjukan dan gangguan di ruang publik dan dapat digunakan kembali hari ini berkat inisiatif dari Galeri Rolf di Buenos Aires. Dalam contoh ini, alam semesta diciptakan kembali dari dua rangkaian, yang disebutkan di atas Antara No.kami dan lainnya berjudul Waiting for the Barbarians.

Dari seri "Tegangan yang diijinkan".  Potret, 2011-2015, instalasi.

Dari seri “Tegangan yang Diijinkan”. Potret, 2011-2015, instalasi.

Pamerannya luar biasa dan telah dibahas panjang lebar, dengan mempertimbangkan jenis karya yang dibawa Sacco ke Venesia 20 tahun lalu. Pameran ini juga bertepatan dengan pembelian Malba sebagian besar karya seniman, yang menorehkannya dalam semacam pengakuan yang memang layak.

Di dinding utama galeri, yang menghadap ke jalan, sebuah instalasi dipasang, mengingatkan pada yang dibuat oleh seniman di Fondaco dei Tedeschi di kantor pos Venesia. Di sana Sacco menyusun cat akrilik mengambang dengan tampilan dan dua mata cetak biru. Penampilan yang datang dari berbagai belahan dunia, dari orang yang berbeda, dari budaya yang berbeda, mengajukan pertanyaan kepada penonton tentang ruang, tentang apa yang dibagikan, dan tentang batasan visi dan perspektif masing-masing di depan orang lain. Dia karakter kontemporer Karya Sacco juga terbukti dengan adanya sebuah website yang meminta orang untuk melayangkan pandangannya agar bisa dimasukkan ke dalam berbagai bentuk artistik serial tersebut.

Salah satu turunan dari instalasi tersebut adalah gangguan di perkotaan Venesia. Mata Sacco mengambil alih ruang publik, memperluas gerakan artistik awalnya. Ide partisipatif pekerjaan juga memiliki perkembangan penting di sana. Seniman tersebut meminta orang-orang untuk menempelkan gambar mata di seluruh kota, yang akhirnya ditangkap oleh ribuan dan ribuan tatapan di dinding, di tangga, di jembatan, di atas meja jeruji. Mata yang membutakan mata lainnya, mata pengunjung biasa ke Venesia dan mata Biennale.

Dalam pameran Rolf, banyak di antaranya untuk pertama kalinya, Anda dapat melihat beberapa foto yang diambil Sacco tentang efek intervensi ketika kota itu kosong. Rangkaian foto ini benar-benar mengharukan. Selain keindahannya yang tak terbantahkan, ia juga menyampaikan kemampuan seni untuk mentransformasikan spasialitas dan makna dari sesuatu yang serumit kota. Pada saat yang sama, di satu sisi, ini menjelaskan kerapuhannya, karena tatanan fisik, simbolik, dan manusia yang membentuk kota dapat diubah tanpa terlalu banyak koordinasi, tanpa terlalu banyak anggaran dan tanpa terlalu banyak arah rasional. Mata tertuju pada foto yang tergantung di kamar Rolf. Mereka berada di pilar, di besi berkarat dan di langit-langit yang paling sulit diakses.

Foto lain yang menunjukkan campur tangan karya Sacco di ruang perkotaan Venesia.

Foto lain yang menunjukkan campur tangan karya Sacco di ruang perkotaan Venesia.

Di satu sisi, kecakapan artistik Sacco menyelesaikan dilema antara kontingensi dan determinasi yang didasarkan pada keindahan dan kejutan.

Graciela Sacco adalah seniman penting dalam memahami arus seni politik dan hubungannya dengan kontemporer dan dunia. Kemampuannya untuk mengolah dimensi-dimensi ini tanpa jatuh ke ruang kejelasan sedikit pun membuatnya menjadi referensi yang tak terhindarkan dari seni Argentina, yang diposisikan dalam ekosistem seni global. Bahwa karyanya berada dalam koleksi yang beragam dan bergengsi seperti Argentine Malba, Sívori Museum, Castagnino de Rosario dan Museum of Fine Arts, serta koleksi internasional Museum Bronx, Getty Foundation, Microsoft Collection dan Reina Sofía disimpan, antara lain menegaskan tempatnya dan membuat kita menyesali kematiannya yang mendadak dan prematur lagi. Pertunjukan tersebut, yang dapat disaksikan di Rolf hingga akhir Maret, menghormati orisinalitas, kesegaran, dan kedalamannya.

Lihat juga

Sacco, Schvartz, Motta, Chambi: Akuisisi baru untuk Malba

EV

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *