Dua Dinosaurus Seukuran Burung Ini Mengembangkan Sayap Seperti Kelelawar, tapi Berjuang untuk Terbang

Dua Dinosaurus Seukuran Burung Ini Mengembangkan Sayap Seperti Kelelawar, tapi Berjuang untuk Terbang

Ilustrasi ini menunjukkan rekonstruksi Ambopteryx dalam sebuah luncuran. Kredit: Gabriel Ugueto

Meskipun memiliki sayap seperti kelelawar, dua dinosaurus kecil, Yi dan Ambopteryx, berjuang untuk terbang, hanya berhasil meluncur dengan canggung di antara pepohonan tempat mereka tinggal, para peneliti melaporkan hari ini (22 Oktober 2020) di jurnal iScience. Tidak dapat bersaing dengan dinosaurus penghuni pohon dan burung purba lainnya, mereka punah hanya dalam beberapa juta tahun. Penemuan ini mendukung bahwa dinosaurus berevolusi terbang dalam beberapa cara berbeda sebelum burung modern berevolusi.

“Begitu burung terbang ke udara, kedua spesies ini sangat tidak mampu berada di udara sehingga mereka bisa terlempar keluar,” kata penulis pertama Thomas Dececchi, Asisten Profesor Biologi di Universitas Mount Marty. “Mungkin Anda dapat bertahan hidup beberapa juta tahun dengan performa buruk, tetapi Anda memiliki predator dari atas, persaingan dari bawah, dan bahkan beberapa mamalia kecil yang menambahkan, menekan mereka keluar sampai mereka menghilang.”

Yi dan Ambopteryx adalah hewan kecil dari Late Jurassic Cina, hidup sekitar 160 juta tahun yang lalu. Dengan berat kurang dari dua pon, mereka adalah contoh dinosaurus theropoda yang tidak biasa, kelompok yang memunculkan burung. Kebanyakan theropoda adalah karnivora pencinta tanah, tetapi Yi dan Ambopteryx berada di rumah di pepohonan dan hidup dengan memakan serangga, biji-bijian, dan tanaman lainnya.

Ambopteryx Yi Ringkasan Temuan

Grafik ini menunjukkan ringkasan dari temuan utama makalah ini. Kredit: Thomas Alexander Dececchi

Penasaran tentang bagaimana hewan-hewan ini terbang, Dececchi dan kolaboratornya memindai fosil menggunakan laser-stimulated fluorescence (LSF), teknik yang menggunakan sinar laser untuk mengambil detail jaringan lunak yang tidak dapat dilihat dengan cahaya putih standar. Kemudian, tim tersebut menggunakan model matematika untuk memprediksi bagaimana mereka bisa terbang, menguji banyak variabel berbeda seperti berat badan, lebar sayap, dan penempatan otot.

READ  Bumi diatur untuk mendapatkan mini-moon baru - tetapi para astronom bingung dengan asalnya | Ilmu | Berita

“Mereka benar-benar tidak bisa melakukan penerbangan bertenaga. Anda harus memberi mereka asumsi yang sangat murah hati tentang bagaimana mereka bisa mengepakkan sayapnya. Pada dasarnya Anda harus memodelkannya sebagai kelelawar terbesar, menjadikannya yang paling ringan, mengepakkannya secepat burung yang sangat cepat, dan memberi mereka otot yang lebih tinggi daripada yang seharusnya mereka hadapi, ”kata Dececchi. Mereka bisa meluncur, tapi bahkan meluncurnya pun tidak bagus.

Meskipun meluncur bukanlah bentuk penerbangan yang efisien, karena ini hanya dapat dilakukan jika hewan tersebut telah naik ke titik tertinggi, hal itu membantu Yi dan Ambopteryx menghindari bahaya saat mereka masih hidup.

Peta Kerangka Dinosaurus Ambopteryx

Grafik ini menunjukkan peta kerangka dan jaringan lunak Yi qi. LSF adalah singkatan dari laser-stimulated fluorescence. Kredit: Thomas Alexander Dececchi / iScience

“Jika seekor hewan perlu melakukan perjalanan jauh karena alasan apa pun, meluncur membutuhkan lebih banyak energi pada awalnya, tetapi lebih cepat. Itu juga dapat digunakan sebagai pintu keluar darurat. Ini bukan hal yang bagus untuk dilakukan, tapi terkadang itu adalah pilihan antara kehilangan sedikit energi dan dimakan, ”kata Dececchi. “Begitu mereka berada di bawah tekanan, mereka kehilangan tempat. Mereka tidak bisa menang di lapangan. Mereka tidak bisa menang di udara. Mereka selesai. “

Para peneliti sekarang melihat otot yang mendukung Yi dan Ambopteryx untuk membuat gambar akurat dari makhluk kecil yang aneh ini. “Saya terbiasa bekerja dengan burung paling awal, dan kami sudah tahu seperti apa rupa mereka,” kata Dececchi. “Bekerja di mana kami hanya mencoba mencari tahu kemungkinan makhluk aneh itu menyenangkan.”

Referensi: “Pertunjukan Aerodinamika Theropoda Bersayap Membran Adalah Jalan Buntu Meluncur yang Miskin” oleh T. Alexander Dececchi, Arindam Roy, Michael Pittman, Thomas G. Kaye, Xing Xu, Michael B. Habib, Hans CE Larsson, Xiaoli Wang dan Xiaoting Zheng, 22 Oktober 2020, iScience.
DOI: 10.1016 / j.isci.2020.101574

READ  ULA mengatakan memiliki semua saluran dalam satu baris untuk peluncuran Atlas V hari ini

Penulis didukung oleh Universitas Mount Marty dan Universitas Hong Kong.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut