Di tengah gelombang virus, rumah sakit Paris mulai melihat tanda-tanda harapan

PARIS (AP) – Batuk kering saat mengayuh – retasan, retasan, retasan setelah pertempuran pribadinya dengan COVID-19 – dokter berputar-putar di kegelapan Paris menjelang fajar, mempercepat pertemuan krisis di Paris. rumah sakit di mana, jauh di bulan Februari, penyakit itu membawa pergi yang pertama dari apa yang sekarang telah menjadi lebih dari seperempat juta orang meninggal di Eropa.

Dalam sembilan bulan sejak itu, kepala perawatan kritis Philippe Montravers dan 150 dokter serta perawat yang dipimpinnya di Rumah Sakit Bichat yang menjulang tinggi di Paris telah menjadi ahli tentang musuh mereka. Pengetahuan itu terbukti sangat berharga melawan gelombang mematikan kedua dari virus yang sekali lagi mengancam akan membanjiri Sistem kesehatan Eropa.

Terengah-engah saat mengayuh, karena paru-parunya masih sesak, Montravers merinci kemajuan yang dia dan timnya buat dalam perawatan mereka sejak mereka melawan gelombang awal mengerikan dari kasus musim semi lalu, kemajuan terapeutik yang membantu Bichat dan rumah sakit lain. lebih baik menahan gelombang infeksi baru. Bichat pada Februari lalu adalah rumah sakit pertama di luar Asia yang mencatat kematian seseorang yang terinfeksi virus: seorang turis berusia 80 tahun dari China.

“Gelombang pertama, orang tidak berani datang ke rumah sakit. Mereka takut, takut terinfeksi, ”kenang Montravers. “Ketika mereka tiba, mereka berada di kaki terakhir mereka, kelelahan, tidak bisa bergerak, dan sebagainya – lompat! – kami melakukan intubasi dan memberi ventilasi pada mereka. “

Sekarang, ada perawatan steroid yang tidak tersedia untuk dokter Bichat sejak awal. Mereka juga telah belajar untuk tidak menempatkan pasien pada ventilator jika memungkinkan dan sebaliknya membuat mereka tetap terjaga dan bermandikan oksigen, disalurkan melalui masker wajah, bukan melalui tabung invasif. Orang sakit juga lebih cerdas, dan mencari pertolongan lebih awal untuk gejala mereka, membuat mereka lebih mudah diobati.

READ  Kucing Menumpahkan Lebih dari Anjing. Virus Corona, Bukan Bulu.

Jika digabungkan, kemajuan ini dan lainnya berarti bahwa pasien lebih sering menghabiskan berhari-hari daripada berminggu-minggu dalam perawatan kritis dan bertahan dalam jumlah yang lebih besar.

“Kami telah memenangkan sekitar 15 hari dalam merawat mereka dan angka kematian telah turun hampir setengahnya,” kata Montravers.

Gambaran itu juga tercermin secara nasional. Meskipun Prancis sekarang memiliki lebih banyak pasien yang dirawat di rumah sakit karena virus daripada selama puncak gelombang awal bulan April, ada sekitar 2.000 lebih sedikit yang dirawat intensif. Situasinya tetap mengerikan, dengan satu dari empat kematian di Prancis sekarang terkait dengan COVID-19 dan negara itu kembali sebagian besar terkunci. Tetapi rumah sakit tampaknya bertahan, dengan kapasitas untuk bertahan dari titik tertinggi lonjakan yang diproyeksikan akan melanda Prancis dalam beberapa hari mendatang.

“Sistem berada di ambang kehancuran tetapi, pada saat yang sama, ada sedikit harapan di ujung terowongan,” kata Montravers.

Di rumah sakit besar Paris lainnya, perawat anestesi Damien Vaillant-Foulquier juga mulai percaya bahwa mereka juga akan mengatasi gelombang infeksi ini.

Ketika sistem sedang berjuang dengan kasus virus korona di musim semi, dia dialihkan dari pekerjaan spesialisasinya untuk membuat orang tertidur untuk operasi dan malah dilemparkan ke pertarungan di bangsal perawatan intensif, termasuk mengintubasi pasien dengan alat bantu pernapasan.

Tetapi dia belum masuk wajib militer kali ini, bahkan ketika kasus-kasus semakin meningkat, memungkinkannya untuk terus merawat pasien non-COVID-19 yang mendapatkan transplantasi hati dan operasi kanker.

“Pada September-Oktober, saya dan sebagian besar kolega saya yakin bahwa kami akan kembali ke ICU,” katanya. “Tapi untuk saat ini, tidak.”

Bichat telah mampu menyisihkan lebih banyak sumber daya untuk perawatan nonvirus yang menyelamatkan nyawa juga.

READ  Kabupaten California berjuang dengan tingkat kasus virus korona

Pada Maret-April, rumah sakit yang mengkhususkan diri pada transplantasi jantung dan paru-paru, antara lain, menghentikan sekitar dua pertiga operasi untuk mengosongkan ruang dan staf untuk pasien virus, kata Montravers. Kali ini, hanya sepertiga dari operasi yang ditunda. Mereka yang telah maju bahkan ketika tim melawan lonjakan virus termasuk transplantasi paru-paru minggu lalu dan satu lagi minggu sebelumnya.

Menara Katedral Notre-Dame yang diterangi menjulang di langit yang cerah saat Montravers mengayuh pedal ke pertemuan paginya. Di sana, dia dan administrator rumah sakit lainnya mendiskusikan cara terbaik membagi tempat tidur dan personel mereka. Salah satu pertanyaan yang dia tanyakan pada dirinya sendiri saat dia berkendara adalah apa yang mungkin bertahan dalam 48 jam ke depan? Haruskah dia mengatur lebih banyak ruang operasi untuk mengalihkan sumber daya tambahan untuk memerangi virus?

“Situasi di rumah sakit rumit karena kami tidak yakin ke mana tepatnya kami akan pergi,” katanya.

Dari pengalaman pribadi, Montravers sangat menyadari bagaimana virus dapat memberikan kejutan yang tidak menyenangkan. Dia dan istrinya, yang juga bekerja di sebuah rumah sakit, “hancur total selama dua minggu” ketika mereka terinfeksi, diserang demam, sakit kepala, nyeri dan batuk. Dia kehilangan 5 kilogram (11 pon) otot, yang sekarang dia coba untuk dapatkan kembali dengan sepedanya.

Tetapi kabar baik pada perjalanan paginya adalah bahwa malam sebelumnya terasa tenang di departemen perawatan kritisnya; mereka menerima hanya satu pasien virus korona tambahan, seorang wanita berusia 70 tahun dengan kesulitan bernapas. Mereka masih memiliki tempat tidur untuk disisihkan di ruang operasi yang dialihfungsikan untuk perawatan kritis jika terjadi longsoran tiba-tiba kasus virus. Sejauh ini, mereka tidak dibutuhkan.

READ  Statistik COVID-19 | 12 Oktober 2020 | Lost Coast Outpost

“Ini bukan gelombang pasang yang luar biasa, seperti yang bisa kami perkirakan,” katanya. “Hal-hal tidak berjalan begitu buruk dan tidak seburuk yang kami harapkan satu bulan lalu.”

—-

Ikuti liputan pandemi virus corona AP di http://apnews.com/VirusOutbreak dan https://apnews.com/UnderstandingtheOutbreak

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *