Desainer Isabel Marant meminta maaf atas penggunaan Meksiko – Gaya Hidup

Perancang busana Prancis Isabel Marant telah meminta maaf setelah kejadian tersebut Pemerintah Meksiko mengkritiknya karena merampas dan menjual pakaian berdasarkan pola adat tradisional.

Marant mengepalai merek fesyen terbaru yang dikecam oleh pemerintah Meksiko karena meniru desain asli, dengan keluhan serupa dilontarkan terhadap raksasa ritel Spanyol Zara dan Mango.

Menteri Kebudayaan Alejandra Frausto Guerrero menerbitkan surat terbuka awal bulan ini yang menuntut penjelasan mengapa perusahaannya yang berbasis di Paris menjual pakaian berdasarkan motif dengan asal-usul terdokumentasi di Meksiko.

Salah satunya termasuk jubah yang tampaknya meniru pola yang digunakan oleh komunitas Purepecha di barat laut negara bagian Michoacan, yang dijual di situs web rumah mode seharga 490 euro ($ 580).

Marant mengakui kepada Frausto bahwa tekstil Purepecha telah memengaruhi koleksi terbarunya dan mengatakan bahwa desain masa depan akan benar-benar “memberi penghormatan kepada sumber inspirasi kami”.

“Jika rumah Isabel Marant dan perancangnya tidak menghormati komunitas Purepecha … mereka memohon kepada Anda, dan negara yang Anda wakili, untuk menerima permintaan maaf mereka yang paling tulus,” kata sebuah surat dari Marant, tertanggal 6 November tetapi dipublikasikan di Twitter Frausto memberi makan sore hari Senin.

Dalam beberapa tahun terakhir Meksiko berusaha untuk mempermalukan merek multinasional secara terbuka yang dituduh merampok warisan budaya penduduk desa yang miskin.

Beberapa pemimpin negara juga telah mendorong untuk memperkuat undang-undang hak cipta yang telah melindungi pola tradisional untuk menghukum “plagiarisme yang diderita masyarakat adat yang berbeda”.

Periode premi Anda akan kedaluwarsa dalam 0 hari

tutup x

Berlangganan untuk mendapatkan akses tak terbatas Dapatkan diskon 50% sekarang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *