Dalam perebutan kekuasaan, upaya Man U memimpin Liverpool yang akan membentuk kembali Liga Premier

Georginio Wijnaldum dari Liverpool mengontrol bola di depan Luke Shaw dari Manchester United selama pertandingan Liga Premier pada Januari.

Getty Images

LONDON – Liverpool dan Manchester United membuat marah Liga Inggris dan pemerintah dengan merumuskan rencana untuk membentuk kembali sepak bola Inggris dengan perebutan kekuasaan yang juga akan memperkecil ukuran kompetisi teratas menjadi 18 tim.

Rencana tersebut telah direkayasa oleh klub-klub milik Amerika bersama dengan Rick Parry, ketua Liga Sepak Bola Inggris, yang menampilkan 72 tim profesional di bawah Liga Premier.

Parry memperjuangkan perombakan terbesar sepak bola Inggris sejak dia membantu menciptakan Liga Premier pada tahun 1992 dengan memisahkan diri dari Football League dengan mengatakan itu akan memberikan pendapatan yang lebih besar bagi klub EFL karena mereka berjuang secara finansial karena para penggemar dilarang keluar dari stadion selama pandemi.

Tetapi kurangnya kolaborasi yang luas telah membuka celah, dengan Liga Premier menekankan “kita semua bekerja sama” melalui “saluran yang tepat.”

“Sejumlah proposal individu dalam rencana yang diterbitkan hari ini dapat berdampak buruk pada keseluruhan permainan,” kata Liga Premier dalam sebuah pernyataan, “dan kami kecewa melihat bahwa Rick Parry … telah memberikan catatannya dukung.”

Parry mendukung apa yang disebut “Proyek Gambaran Besar” dengan janji uang muka 250 juta pound ($ 270 juta) dari Liga Premier untuk membantu klub EFL. Dari musim 2022-23, 8,5% dari pendapatan siaran akan digunakan untuk mengoperasikan Liga Premier dan membantu mendanai Asosiasi Sepak Bola dan tujuan baik. Seperempat dari pendapatan siaran akan masuk ke klub EFL. Liga Premier saat ini menghasilkan sekitar 3 miliar pound per musim dari penjualan hak untuk menyiarkan permainannya.

Tetapi menyetujui paket perubahan ini juga akan menyebabkan perubahan di Liga Premier hanya membutuhkan persetujuan dari enam dari sembilan klub terlama yang melayani – daripada 14 dari 20 tim yang dibutuhkan saat ini.

Pemerintah Perdana Menteri Inggris Boris Johnson melihatnya sebagai permainan kekuasaan oleh klub-klub terkaya. Ini sejalan dengan langkah Asosiasi Klub Eropa untuk memiliki maksimal 18 tim di liga, menciptakan ruang bagi elit untuk lebih sering bermain satu sama lain dalam pertandingan kontinental.

“Kami terkejut dan kecewa bahwa pada saat krisis ketika kami telah mendesak tingkatan teratas sepak bola profesional untuk berkumpul dan menyelesaikan kesepakatan untuk membantu klub liga yang lebih rendah tampaknya ada kesepakatan ruang belakang yang sedang dimasak yang akan membuat toko tutup di permainan paling atas, “kata pemerintah dalam sebuah pernyataan.

“Keberlanjutan, integritas, dan persaingan yang sehat sangatlah penting dan segala sesuatu yang dapat merusaknya sangat mengganggu. Penggemar harus berada di depan semua pikiran kami, dan ini menunjukkan mengapa tinjauan yang dipimpin penggemar kami terhadap tata kelola sepak bola akan sangat penting. “

Liverpool dan United sama-sama dimiliki oleh taipan olahraga Amerika dan tetap diam di depan umum, sementara pernyataan Parry memberikan perlindungan yang jelas bagi mereka di depan umum. Dia adalah CEO Liga Premier pada awal tahun 1992 sebelum pindah ke posisi yang sama di Liverpool pada tahun 1998 selama 11 tahun.

“Ini bukan tentang memberikan kekuatan kepada sejumlah klub bernama,” kata Parry. “Ini tentang mengakui bahwa klub-klub yang pernah bermain di Liga Primer paling lama mendapatkan bagian yang lebih besar dari hak suara.”

Rencananya hanya dua tim yang secara otomatis terdegradasi dari Liga Premier dan digantikan oleh tim Championship yang dipromosikan. Alih-alih empat tim tingkat kedua memperebutkan playoff untuk tempat promosi ketiga, tiga akan bergabung dengan tim tempat ke-16 Liga Premier.

Untuk mengurangi komitmen jadwal pertandingan domestik, mungkin juga ada penghapusan Piala Liga dan Community Shield, yang diperebutkan oleh pemenang Liga Premier dan Piala FA.

Ide lain memungkinkan klub menghasilkan lebih banyak uang dari permainan langsung, yang akan menguntungkan tim dengan basis penggemar terbesar.

Klub Liga Premier secara eksklusif dapat menjual hak untuk menyiarkan delapan pertandingan langsung setiap musim secara internasional pada platform digital yang akan diizinkan untuk menampilkan sorotan dalam game sepanjang tahun.

READ  Tidak ada tekanan untuk menggantikan Ronaldo untuk Portugal - Jota

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *