Carolina Marín mencapai final Indonesian Masters | Olahraga

Carolina Marín mencapai final Indonesian Masters |  Olahraga

Dalam foto tersebut, Carolina Marin merayakan lolos ke final setelah mengalahkan He Bing Jiao di tiang tiang di Indonesia. Dalam video tersebut, refleksi oleh atlet sebelum final.

Tepuk tangan Istora Senayan dari Jakarta luar biasa setelah Carolina Marín menutup set kedua melawan He Bing Jiao. Spanyol mengalahkan Cina pada hari Sabtu di semifinal Master Indonesia 21:11, 21:19 di panggung yang sama di mana Tentara Salib dipatahkan setahun lalu. Itu di final. Sejak itu, tanggal turnamen ini digarisbawahi dengan warna merah oleh orang kelahiran Huelva dan timnya. Minggu ini dia akan mencoba untuk memenangkan final (saingannya adalah orang Thailand Ratchanok Intanon) bahwa dia harus pergi tahun lalu karena cedera serius. Pada akhir Januari 2019, dia keluar dari paviliun sambil menangis dan menggunakan kruk. Dia mendarat di Madrid, menjalani operasi, memulai latihan kaki lumpuh seminggu setelah operasi, dan muncul kembali pada bulan September dengan tujuan, selain memenangkan Indonesia, mencapai Olimpiade Tokyo seperti yang ditaburkan. Untuk saat ini dia sudah menemukannya lagi Sepuluh teratas dalam klasifikasi.

“Kami telah memberikan pengembalian ke paviliun ini banyak keadaan normal. Di pertandingan pertama turnamen ada momen ketika Carolina gugup tapi kami mendramatisirnya karena kami sudah mempersiapkannya sejak lama. Tujuan kami setelah cedera adalah untuk menang di sini, ”kata pelatih Jakarta El País Fernando Rivas, pelatih Marín, yang menyapa penonton di akhir pertandingan dan melempar pilot. “Setahun kemudian, saya berada di final Masters, saya telah mencetak setengah gol, ada setengah lagi. Ini akan menjadi final dan lawan yang tangguh,” kata Marín.

“Set pertama mengikuti jadwal dengan sempurna dan membuat He Bing Jiao melakukan banyak kesalahan. Dia mencetak poin kemenangan di mana mereka berada, meskipun dia sedikit menyimpang dari rencana. Dia segera kembali, terutama dari poin 11 dan seterusnya, kami mengingatkannya tentang poin serangan dan tekanan yang dia miliki dan tidak miliki: Ada dua pukulan yang dilarang. Ini bekerja dengan cukup baik, ”analisis Rivas. “Gerakan kedua dimainkan dalam kondisi yang kurang menguntungkan karena arus di paviliun dan dia tidak bisa menggunakannya. Ya, di saat-saat tersulit dalam permainan dia tahu bagaimana menggunakan rencana permainan yang kami rencanakan dan tetap fokus, ”pungkasnya.

READ  Bos Juventus Pirlo membela Ronaldo setelah bermain imbang di Benevento

Anda dapat mengikuti EL PAÍS Sports di Facebook, Indonesia atau berlangganan buletin di sini.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut