masalah puing-puing yang mengorbit bumi

masalah puing-puing yang mengorbit bumi
Alfredo Graça Christian Garavaglia 4 menit
Puing-puing ruang angkasa yang mengorbit satelit yang mengorbit Bumi
Jumlah puing-puing ruang angkasa di sekitar orbit Bumi telah meningkat, menimbulkan risiko berfungsinya satelit.

Kantor Pemborosan Ruang ITU (Badan Antariksa Eropa) terus memantau perkembangan puing-puing luar angkasa dan menerbitkan laporan tentang puing-puing luar angkasa ini setiap tahun.

Sejak awal era luar angkasa pada tahun 1957 Berton-ton roket, pesawat ruang angkasa, dan instrumen telah diluncurkan ke luar angkasa. Awalnya tidak ada prediksi apa yang harus dilakukan dengan mereka di akhir hidup mereka, sehingga jumlah mereka terus bertambah, dan ledakan serta tabrakan di luar angkasa. Menghasilkan ratusan ribu limbah berbahaya.

Holger Krag, Direktur Program Keamanan Luar Angkasa ESA, mengatakan: “Mengingat peningkatan yang stabil dalam perjalanan ruang angkasa, kami membutuhkannya Pengembangan dan penawaran teknologi untuk menghilangkan kekurangan dalam tindakan pencegahan limbahInilah yang dilakukan ESA dengan program keamanan antariksa. Pada waktu bersamaan, Regulator harus memantau kesehatan sistem ruang angkasa lebih dekatserta kepatuhan umum dengan Tindakan paliatif limbah di bawah yurisdiksinya “.

Puing-puing ruang angkasa disebabkan oleh tabrakan, ledakan, pemadaman listrik, atau benda yang jatuh karena kondisi luar angkasa yang merugikan.

Setiap kali kami menghasilkan lebih banyak limbah

Jumlah puing, massa tambahannya, dan total area yang ditempati terus bertambah sejak awal zaman antariksa. Tren ini didorong oleh banyaknya pesawat ruang angkasa dan roket yang hancur di orbit..

Planet bumi pesawat ruang angkasa roket
Semakin banyak rudal dibuang secara berkelanjutan.

Sudah ada dalam dua dekade terakhir Rata-rata 12 fragmentasi acak per tahun di luar angkasa, sebuah tren yang sayangnya terus meningkat. Peristiwa fragmentasi ini menggambarkan saat-saat ketika puing-puing tercipta melalui tabrakan, ledakan, masalah listrik, atau hanya benda yang terlepas karena kondisi spasial yang merugikan.

READ  ULA mengumumkan kesuksesan pada peluncuran Atlas 5 dengan pendorong roket padat baru - Spaceflight Now

Sisi positif dari masalah ini

Meskipun tidak semua satelit saat ini mematuhi pedoman internasional, semakin banyak aktor yang mencoba mengikuti aturan tersebut. Misalnya, ketika menyangkut rudal, semakin banyak dari mereka yang dibuang secara berkelanjutan. Antara 40 dan 80% dari mereka yang ditempatkan di orbit dekade ini berusaha untuk mematuhi langkah-langkah pengurangan puing dan antara 30 dan 70% berhasil.

Anda mungkin tertarik … Ada air di sisi bulan yang diterangi

Dari semua rudal yang ditembakkan dalam dekade terakhir, antara 60 dan 80% mengikuti langkah-langkah pengurangan. Beberapa roket berada di orbit rendah bumi, yang memungkinkannya larut secara alami di atmosfer. Namun, sejumlah besar dikembalikan langsung ke atmosfer di mana mereka dibakar atau dikembalikan ke daerah yang tidak berpenghuni.

Praktik ini sedang meningkat, dan pada 2017 sekitar 30% rudal masuk kembali secara terkontrol. Itu kabar baik. Rudal adalah salah satu objek terbesar yang kami kirim ke luar angkasa dan ada risiko signifikan bahwa mereka bisa bertabrakan dengan bencana besar. Setiap langkah yang memastikan mereka tidak akan tetap di orbit hingga 24 jam setelah peluncuran patut dirayakan.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut