Bos sponsor Olimpiade kehilangan penglihatan karena kecelakaan tetapi tetap memegang mimpi

Bos sponsor Olimpiade kehilangan penglihatan karena kecelakaan tetapi tetap memegang mimpi

Bagi Oliver Takahashi, yang mengepalai tim Olimpiade Tokyo di sponsor Olimpiade Coca-Cola (Jepang) Co., bekerja di acara olahraga internasional besar adalah sebuah kecanduan – ketika seseorang akan segera berakhir, dia sangat kewalahan dengan rasa pencapaian yang dia ingin memulai dari awal lagi.

Oleh karena itu, pemikiran untuk bekerja di Olimpiade Tokyo dan Paralimpiade musim panas mendatang di kandang sendiri sebagai anggota Coca-Cola, salah satu sponsor utama permainan, adalah yang menggerakkan Takahashi setelah dia terlibat dalam kecelakaan mengerikan pada Maret tahun lalu. yang membuatnya sangat tunanetra.

Oliver Takahashi, General Manager Coca-Cola (Japan) Co. untuk Olimpiade Tokyo, berbicara selama wawancara di Tokyo pada 27 Oktober 2020. (Kyodo)

“Saya pikir Olimpiade akan berakhir jika saya tidak meningkatkan kecepatan (pemulihan) saya,” kata pria berusia 50 tahun itu, mengenang setelah kecelakaan yang membuatnya pingsan selama sekitar 10 hari dan dirawat di rumah sakit selama lebih dari dua hari. bulan.

“Untung saja perusahaan saya bersedia menerima saya kembali. Itu memberi saya keberanian, dan saya bertekad untuk menjadi lebih baik dan kembali bekerja,” katanya. “Saya ingin menyelesaikan pekerjaan.”

The Coca-Cola Co., yang berkantor pusat di Amerika Serikat, telah mendukung setiap Olimpiade sejak edisi 1928 di Amsterdam, menurut Komite Olimpiade Internasional. Ini adalah salah satu dari 14 firma yang saat ini menjadi bagian dari program The Olympic Partners, tingkat sponsor tertinggi, yang memberikan hak pemasaran eksklusif kategori selama pertandingan.

Takahashi telah bekerja di bidang olahraga selama hampir 30 tahun sejak lulus dari Universitas Sydney di Australia. Dia memulai tim Olimpiade di Coca-Cola Jepang pada Agustus 2016.

Namun, pada 9 Maret tahun lalu, ia terlibat dalam kecelakaan kendaraan tunggal saat mengemudi dari Tokyo untuk melihat acara yang diadakan perusahaannya di Prefektur Shizuoka untuk menandai 500 hari lagi hingga pembukaan Olimpiade.

READ  Tiger Woods kembali beraksi di Sherwood Country Club untuk Kejuaraan Zozo

“Saya menabrak tembok di suatu tempat, dan saya berada di rumah sakit ketika saya bangun,” katanya.

Dia mengatakan dia diterbangkan ke rumah sakit dengan helikopter setelah kecelakaan itu. Ketika dia bangun, dia mengalami banyak patah tulang dan kepalanya terbungkus perban medis.

“Saya merasa bahwa saya mungkin tidak bisa melihat lagi,” kata Takahashi. “Saya bertanya kepada dokter saya apakah saya telah kehilangan penglihatan saya, tetapi saya tidak mendapatkan jawaban selama sekitar tiga minggu. Jadi saya berkata, ‘tolong berhenti, karena saya tahu.'”

“Saya akan berbohong jika saya mengatakan saya kuat selama ini, tetapi saya ingat tidak begitu kesal. Anda tidak dapat memiliki apa yang tidak Anda miliki. Menjadi marah tidak akan membuat saya mendapatkan penglihatan saya kembali,” kata Takahashi, yang lahir di Jerman dari ayah Jepang dan ibu Jerman.

Ia mengadakan pertemuan dengan pengurus panitia penyelenggara Olimpiade Tokyo, antara lain di rumah sakit sebelum dipulangkan pada akhir Mei 2019. Ia tidak menyia-nyiakan waktu untuk bangkit kembali dan kembali bekerja beberapa hari kemudian.

“Ada kalanya saya berpikir (tidak bisa melihat) itu merugikan, tapi setiap saat, orang-orang di sekitar saya akan mengatakan bahwa tidak,” katanya. “Mereka telah mendorong saya maju.”

Kira-kira satu tahun setelah kecelakaannya, Olimpiade dan Paralimpiade ditunda karena pandemi virus corona baru. Meskipun Coca-Cola memiliki pengetahuan institusional dari keterlibatannya selama 90 tahun di Olimpiade, penundaan karena krisis kesehatan belum pernah terjadi sebelumnya dan menimbulkan beberapa tantangan unik.

“Saya senang mereka ditunda, bukan dibatalkan,” kata Takahashi, yang tumbuh besar bercita-cita menjadi perenang Olimpiade. Timnya telah meluangkan waktu ekstra untuk meninjau persiapan mereka dan membuat skenario berbeda untuk musim panas mendatang, katanya.

READ  Tyson Fury kemungkinan akan merunduk pertahanan WBC di laga Desember

Namun, dia tidak akan berada di sana ketika rencana timnya membuahkan hasil karena dia akan menyelesaikan perannya bulan ini. Tetapi dia bertekad untuk berkontribusi pada dunia olahraga, juga dengan beberapa fokus baru pada olahraga para.

Pada bulan April, ia mendirikan sebuah perusahaan dengan harapan dapat berbagi pengetahuan dan pengalamannya dengan perusahaan Jepang yang memiliki kesepakatan sponsorship terkait olahraga. Sementara peran sebelumnya termasuk mendukung sponsor di FIFA, badan sepak bola, dia mengatakan banyak perusahaan tidak menggunakan sponsor mereka secara penuh.

“Sponsor Jepang sepertinya puas dengan kenyataan bahwa mereka telah menjadi sponsor. Ini adalah ungkapan yang sering saya gunakan, tapi ini seperti membeli mobil asing yang sangat mahal tanpa SIM. Jadi mereka tidak bisa mengendarainya dan mobilnya berdebu. ,” dia berkata.

“Saya ingin melakukan sesuatu jika ada platform untuk membantu saya,” katanya, menambahkan pengalamannya tentang kecelakaan mobil memungkinkannya untuk lebih memikirkan para sport, yang kurang mendapat perhatian dan memiliki lebih sedikit peluang kompetitif dan dana dibandingkan dengan mereka. setara berbadan sehat.

“Saya memiliki perasaan bahwa saya bisa membantu,” katanya.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM NIMMT AM ASSOCIATE-PROGRAMM VON AMAZON SERVICES LLC TEIL, EINEM PARTNER-WERBEPROGRAMM, DAS ENTWICKELT IST, UM DIE SITES MIT EINEM MITTEL ZU BIETEN WERBEGEBÜHREN IN UND IN VERBINDUNG MIT AMAZON.IT ZU VERDIENEN. AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND WARENZEICHEN VON AMAZON.IT, INC. ODER SEINE TOCHTERGESELLSCHAFTEN. ALS ASSOCIATE VON AMAZON VERDIENEN WIR PARTNERPROVISIONEN AUF BERECHTIGTE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS HELFEN, UNSERE WEBSITEGEBÜHREN ZU BEZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.IT UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut