Bird mencetak rekor dunia untuk penerbangan nonstop terlama dari Alaska ke Selandia Baru

Bird mencetak rekor dunia untuk penerbangan nonstop terlama dari Alaska ke Selandia Baru

Godwit ekor belang telah mencetak rekor dunia baru untuk penerbangan nonstop terpanjang yang dilakukan oleh seekor burung dalam perjalanannya lebih dari 12.000 kilometer (7.500 mil) dari Alaska ke Selandia Baru.

Mengenakan cincin merah, putih dan biru di kakinya untuk identifikasi serta tag satelit di punggung bawahnya, burung jantan dilacak oleh para ilmuwan saat terbang dari dataran lumpur di barat daya Alaska pada 16 September, menurut sebuah laporan oleh The Wali.

Hanya 11 hari kemudian, sang godwit tiba di sebuah teluk dekat Auckland. Burung itu melakukan perjalanan trans-Pasifik dengan kecepatan hingga 88,5 kph (55 mph).

Laporan itu mengatakan para dewa telah memakan kerang dan cacing selama dua bulan di dataran lumpur Alaska. Godwit ekor belang jantan, biasanya memiliki berat 190-400 gram (6,7-14,1 ons), dapat menggandakan ukuran sebelum perjalanan jauh dan memiliki kemampuan untuk mengecilkan organ dalamnya untuk mengurangi berat badan.

Para ilmuwan yakin perjalanan burung itu sekitar 12.200 kilometer, membulatkan kesalahan dari pelacak satelit yang melaporkan 12.854 kilometer. Penerbangan tersebut memakan waktu sekitar 224 jam, selama itu burung-burung diyakini tidak bisa tidur.

Godwit ekor belang ini memecahkan rekor sebelumnya sepanjang 11.680 kilometer yang tercatat pada tahun 2007.

Jesse Conklin dari Global Flyway Network, sebuah konsorsium yang mempelajari perjalanan migrasi burung, mengatakan burung-burung itu “memiliki banyak hal untuk mereka”.

“Mereka memiliki tingkat bahan bakar-ke-energi yang sangat efisien … Mereka dirancang seperti jet tempur. Sayap panjang, runcing dan desain yang sangat ramping yang memberi mereka banyak potensi aerodinamis, ”katanya kepada The Guardian.

Conklin mengatakan para ilmuwan masih belum mengetahui bagaimana burung-burung itu bernavigasi di seluruh dunia, “tetapi mereka tampaknya memiliki peta onboard.”

READ  Apakah Thailand di ambang kudeta lagi? | Thailand

“Mereka terbang di atas lautan terbuka selama berhari-hari di Pasifik tengah; tidak ada tanah sama sekali. Kemudian mereka sampai ke Kaledonia Baru dan Papua Nugini di mana terdapat beberapa pulau dan, kami mungkin melakukan antropomorfisasi, tetapi tampaknya mereka benar-benar mulai melihat daratan dan berpikir: ‘Oh, saya harus mulai membelok atau saya akan ketinggalan Selandia Baru, ‘”katanya.

Godwit pembuat rekor termasuk di antara 20 burung yang ditangkap dan diberi tag pada akhir 2019 oleh Pukorokoro Miranda Shorebird Centre di tenggara Auckland. Mereka diharapkan memulai migrasi berikutnya pada bulan Maret, kali ini terbang melintasi Asia untuk mencari makan di sekitar Laut Kuning sebelum kembali ke Alaska.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut