China kembali mengancam media India setelah wawancara menteri Taiwan

TAIPEI (Berita Taiwan) – Beijing sekali lagi berusaha memberi tahu media India apa yang harus dikatakan tentang Taiwan, dengan kedutaan besar China di New Delhi pada hari Jumat (16 Oktober) memprotes tentang wawancara dengan Menteri Luar Negeri Taiwan Joseph Wu (吳 釗 燮) di sebuah Saluran TV India.

Selama wawancara dengan Geeta Mohan, pembawa acara program “World Today” di saluran India Today, Kamis, Wu mengatakan dia menghargai pers India yang tidak menyerah pada China. Ia juga berterima kasih kepada publik India karena telah merayakan Hari Nasional Taiwan yang berlangsung minggu lalu.

Wu merujuk pada peringatan kedutaan besar China pada minggu sebelumnya untuk tidak menyebut Taiwan sebagai negara atau memperkenalkan presiden Taiwan, sebagai presiden. Namun, peringatan itu menjadi bumerang, dengan outlet berita India mengabaikan peringatan itu dan melaporkan Hari Nasional Taiwan pada 10 Oktober – sementara pejabat India menyatakan dukungan untuk pers bebasnya.

Meski begitu, pada hari Jumat kedutaan besar China menambahkan bahan bakar ke dalam api dengan pernyataan yang mengkritik wawancara India Today dengan Wu. Mengatakan wawancara “secara terbuka mendukung kemerdekaan Taiwan,” Juru Bicara Kedutaan Besar China Ji Rong mengatakan bahwa pemerintah telah mengajukan pengaduan.

“Ini secara serius melanggar prinsip satu China dan memprovokasi garis bawah China, mengabaikan posisi lama pemerintah India,” kata Ji. “Kami mendesak media India yang relevan untuk mengambil sikap yang benar tentang masalah kepentingan inti terkait kedaulatan dan integritas teritorial China, mematuhi prinsip satu China, tidak menyediakan platform bagi pasukan kemerdekaan Taiwan, dan menghindari pengiriman pesan yang salah kepada publik.”

Hubungan antara China dan India tenggelam ke kedalaman baru menyusul bentrokan perbatasan antara pasukan India dan China di wilayah Ladakh awal tahun ini. Media India dan penduduk tampaknya telah menemukan diri mereka sekutu informal di Taiwan, yang telah lama menghadapi paksaan militer dari Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) China.

READ  Patel berjanji akan 'memperbaiki' sistem suaka Inggris yang rusak

Sementara itu, pejabat Taiwan juga memanfaatkan kesempatan untuk mempromosikan hubungan Taiwan-India yang lebih dekat dan menekan Beijing. Presiden Tsai Ing-wen (蔡英文), misalnya, memiliki diposting tiga tweet dalam dua minggu terakhir menyapa netizen India dan mengungkapkan kesukaannya pada makanan dan budaya India.

Dalam wawancara Kamis, Wu mengatakan Taiwan, India, Jepang, dan negara-negara di Laut Cina Selatan menghadapi “ekspansionisme partai komunis Cina otoriter.” Dia meminta demokrasi dan negara-negara yang berbagi nilai-nilai yang sama untuk bekerja sama dalam masalah ini dan menjelajahi bidang kerja sama.

Ketika ditanya apakah pihak berwenang Taiwan akan meminta pengakuan diplomatik resmi dari pemerintah India, Wu tidak menjawab secara langsung. Sebaliknya, dia kata Taiwan berambisi menjalin hubungan lebih dekat dengan India, khususnya di bidang bisnis dan rantai pasokan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *