Acara di Taipei menandai Hari Batik Indonesia

Acara di Taipei menandai Hari Batik Indonesia

DIAKUI OLEH PBB:
Teknik pencelupan kain menghubungkan orang Indonesia ke negara lain, kata kepala Jaringan Diaspora Indonesia di Taiwan

Ratusan orang kemarin berkumpul di Taipei untuk merayakan hari budaya Indonesia yang menghormati teknik pewarnaan kain tradisional yang dikenal sebagai batik.

Festival Batik dan Lurik yang diselenggarakan oleh Jaringan Diaspora Indonesia (IDN) di Taiwan, Yayasan Budaya Taiwan dan Museum Nasional Taiwan, diadakan di Taman Namen museum, menarik sekitar 300 orang yang berpartisipasi dalam rangkaian kegiatan budaya Indonesia.

Para pekerja migran Indonesia, pelajar dan pendatang, pejabat dari kantor perwakilan Asia Tenggara dan Taiwan menghadiri acara tersebut, dan disuguhkan dengan pajangan batik dan lurik, kain bergaris tradisional yang dikenakan pada upacara-upacara Jawa.

Festival ini juga menampilkan peragaan busana, dengan sekitar 30 anggota komunitas Indonesia Taiwan mengenakan pakaian tradisional atau fusion tradisional.

Putri Catur Suryani, seorang caregiver dari New Taipei City ikut serta dalam peragaan busana dengan balutan atasan tradisional Sunda dari Jawa Barat dan rok panjang dari Bali.

Direktur Eksekutif IDN di Taiwan Hanas Soebakti mengatakan bahwa acara tersebut merayakan Hari Batik, yang diperingati setiap 2 Oktober untuk menandai tanggal ketika UNESCO menambahkan batik ke dalam Daftar Perwakilan Warisan Budaya Takbenda Manusia pada tahun 2009.

“Bukan hanya karya seni, karena batik memungkinkan kita untuk berdialog dengan negara lain. Batik adalah identitas kami, ”kata perempuan berusia 27 tahun yang sedang menempuh studi doktor ilmu komputer di National Central University itu.

Hari Batik adalah perayaan penting di Indonesia dan semua kementerian pemerintah merayakannya, kata Fajar Nuradi, direktur Departemen Perlindungan Warga dan Sosial Budaya Indonesia di Kantor Perdagangan dan Ekonomi Indonesia di Taipei.

READ  Pemerintah mengucurkan Rp304,6 triliun untuk penanganan COVID-19

“Keunikan batik bukan hanya sejarah, tapi juga sangat spiritual,” kata Fajar. “Orang Indonesia sangat bangga memakainya hampir setiap hari.”

Wakil Menteri Kebudayaan Hsiao Tsung-huang (蕭宗煌) yang juga merupakan ketua dari Cultural Taiwan Foundation mengatakan, festival ini penting karena memungkinkan masyarakat Taiwan untuk lebih memahami budaya Indonesia.

“Untuk saling memahami budaya satu sama lain berarti menjembatani kesenjangan antara orang-orang,” kata Hsiao.

Perayaan Hari Batik ini merupakan yang keempat kalinya di museum yang digelar pada hari Minggu paling dekat dengan 2 Oktober itu.

Taiwan memiliki komunitas Indonesia yang besar yang mencakup lebih dari 267.000 pekerja migran, data Kementerian Tenaga Kerja menunjukkan.

Komentar akan dimoderasi. Jaga agar komentar tetap relevan dengan artikel. Komentar yang mengandung bahasa yang kasar dan tidak senonoh, serangan pribadi dalam bentuk apa pun atau promosi akan dihapus dan pengguna diblokir. Keputusan akhir akan menjadi kebijakan Taipei Times.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut