Bangsa Kecil Afrika Lesotho Mengusulkan Batasan Media Sosial | Voice of America

Bangsa Kecil Afrika Lesotho Mengusulkan Batasan Media Sosial |  Voice of America

JOHANNESBERG, AFRIKA SELATAN – Jurnalis dan aktivis kebebasan media keberatan dengan proposal pemerintah di negara Afrika Lesotho untuk membatasi media sosial, dengan mengatakan itu sama dengan pidato yang menyesakkan bagi semua orang di negara berpenduduk 2 juta orang itu.

Seperangkat peraturan, yang diperkenalkan untuk diperdebatkan oleh anggota parlemen minggu ini, akan mewajibkan semua pengguna media sosial dengan lebih dari 100 pengikut untuk mendaftar sebagai “penyiar internet” – sebuah langkah yang, pada gilirannya, mengharuskan mereka untuk mematuhi aturan yang sama yang mengatur rumah media penyiaran . Itu juga akan memungkinkan regulator untuk menyelidiki posting pengguna media sosial dan bahkan memerintahkan mereka untuk menghapusnya.

“Lesotho mengikuti jejak Tanzania dalam upaya mengatur pembuat konten online,” kata Institut Media Afrika Selatan, kelompok pemantau media, dalam sebuah pernyataan, menambahkan bahwa ini “bisa menjadi alasan untuk mengekang kebebasan berekspresi dan digital. hak. “

Jurnalis Rapeland Radebe meliput Lesotho dari negara tetangga Afrika Selatan, untuk penyiar negara bagian Afrika Selatan dan lain-lain. Ketika VOA berbicara dengannya pada hari Kamis, dia memiliki lebih dari 8.300 pengikut Twitter.

“Undang-undang itu sendiri, sungguh kejam, karena tidak ada kata yang lebih baik, mencoba dan mengatakan Anda perlu mengatur siapa saja yang memiliki lebih dari 100 peserta,” katanya kepada VOA. “… Saya pikir itu tidak terlalu absurd, sungguh.”

Pemerintah Afrika secara teratur dituduh mencoba mengawasi media sosial. Selama bertahun-tahun, pemerintah yang berbeda telah dituduh memotong akses ke internet selama masa kerusuhan. Pengawas kebebasan internet mengatakan bahwa itulah yang direncanakan oleh pemerintah Guinea menjelang pemilihan yang kontroversial akhir pekan ini.

Namun negara lain telah menggunakan undang-undang mereka untuk membatasi media sosial, seperti Tanzania, yang baru-baru ini mengesahkan serangkaian peraturan yang berupaya menghukum pengguna media sosial yang “mengejek, menyalahgunakan, atau merusak reputasi, prestise, atau status Republik Bersatu Tanzania”. Tahun lalu, Kenya lulus a hukum serupa, memicu kemarahan dari jurnalis dan akademisi.

READ  Jakarta menambahkan 1.340 kasus COVID-19 dalam 24 jam

“Sulit untuk memahami masalah apa yang ingin disembuhkan oleh RUU itu selain mencoba dan memperkenalkan sensor online,” tulis John Walubengo, dosen di Universitas Multimedia Kenya, dalam editorial di salah satu surat kabar paling terkemuka di negara itu.

VOA meminta perdana menteri Lesotho, Moeketsi Majoro, untuk mengomentari undang-undang yang diusulkan tersebut. Dia tidak menanggapi beberapa permintaan untuk meminta komentar, dan belum secara langsung membahas masalah tersebut di Twitter, di mana akun resminya memiliki sekitar 7.100 pengikut.

Dan, Radebe mencatat peraturan itu tidak mungkin diterapkan. Lesotho adalah negara kantong yang dikelilingi di semua sisi oleh Afrika Selatan, dan urusan kedua negara terjalin erat. Jadi, katanya, siapa pun yang menggunakan kartu SIM atau jaringan Afrika Selatan untuk memposting di media sosial secara teknis akan tunduk pada peraturan yang lebih longgar di Afrika Selatan.

Namun, dia mencatat, pembatasan yang diusulkan menimbulkan masalah unik bagi banyak penyiar kecil di negara itu, yang menggunakan internet untuk menjangkau pendengar di luar negara pegunungan yang dalam beberapa tahun terakhir berjuang dengan ketidakstabilan politik.

Radebe memprediksi bahwa sebagian besar penduduk Lesotho akan terus men-tweet, memposting, dan menjalani kehidupan online mereka seperti biasa.

“Saya tidak berpikir ini akan mendekati bahkan menakut-nakuti siapa pun dengan rasa kesusilaan,” katanya. “Sebenarnya, apa yang akan Anda lakukan adalah menciptakan permusuhan yang tidak perlu, dengan mengubah warga negara yang taat hukum menjadi penjahat.”

Dia mengatakan hukum tidak masuk akal di abad ke-21 ketika orang menggunakan media sosial dalam kehidupan sehari-hari mereka.

“Ini adalah alat yang digunakan orang miskin biasa untuk mengatur bisnis mereka, pengelompokan sosial mereka, untuk pemakaman, untuk keluarga – banyak alasan lainnya,” katanya. “Dan untuk menerapkan semacam regulasi ke arah itu – apa tujuannya?”

READ  KLHK Sita 300 kg Daging Rusa Ilegal di Labuan Bajo

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut