Astronot berlatih untuk hari peluncuran sebagai manajer misi menonton cuaca – Spaceflight Now

Crew-1 astronot Soichi Noguchi, Mike Hopkins, Shannon Walker, dan Victor Glover berpose di dalam Crew Access Arm di pad 39A Kamis. Kredit: NASA / SpaceX

Keempat astronot yang bersiap untuk menaiki Crew Dragon “Resilience” SpaceX ke orbit naik ke pesawat luar angkasa mereka pada Kamis di Kennedy Space Center dalam latihan yang dijalankan untuk peluncuran ke Stasiun Luar Angkasa Internasional yang direncanakan Sabtu malam.

Sementara itu, manajer NASA dan SpaceX terus melacak cuaca dan kondisi laut yang mungkin menyebabkan masalah untuk pemulihan pendorong tahap pertama roket Falcon 9 yang dapat digunakan kembali atau Crew Dragon itu sendiri jika terjadi keadaan darurat dalam penerbangan.

Komandan NASA Mike Hopkins, pilot Victor Glover, spesialis misi Shannon Walker, dan astronot Jepang Soichi Noguchi mengenakan setelan penerbangan hitam dan putih mereka pada hari Kamis dan naik ke dalam SUV Tesla dari tempat awak mereka ke kompleks peluncuran tepi laut Falcon 9.

Mereka naik lift ke atas menara peluncuran, berjalan melintasi lengan akses kru, dan memasuki pesawat ruang angkasa Crew Dragon mereka di atas peluncur Falcon 9 setinggi 215 kaki (63 meter). Beberapa jam kemudian, para astronot keluar dari kapsul dan kembali ke tempat awak di dalam Neil Armstrong Operations and Checkout Building di Kennedy.

Insinyur terus mengevaluasi data dari uji coba penembakan roket Falcon 9 pada Rabu menjelang Tinjauan Kesiapan Peluncuran pada hari Jumat, di mana para pejabat SpaceX dan NASA akan memutuskan apakah akan melanjutkan upaya peluncuran pada Sabtu pukul 19:49 EST (0049 GMT Minggu ).

Kathy Lueders, administrator asosiasi dari direktorat misi eksplorasi dan operasi manusia NASA, mengatakan Kamis bahwa tidak ada masalah teknis yang signifikan dalam diskusi menjelang Tinjauan Kesiapan Peluncuran.

“Kami jelas melihat cuaca,” kata Lueders dalam wawancara dengan Spaceflight Now. “Cuaca adalah masalah besar, cuaca untuk banyak area.”

Badai Tropis Eta bergerak melintasi semenanjung Florida utara pada Kamis, dan diperkirakan menuju timur laut menuju Samudra Atlantik. Pada hari Sabtu, sisa-sisa topan diperkirakan berada di timur provinsi Maritim Kanada.

READ  Michigan Bagian Atas melaporkan 204 kasus COVID-19 baru pada Sabtu, negara bagian menambahkan lebih dari 3.500

Roket Falcon 9 akan menuju timur laut dari Pantai Luar Angkasa Florida untuk berbaris dengan jalur orbit stasiun luar angkasa.

Manajer misi akan melacak angin, kondisi gelombang, kilat, dan curah hujan di lebih dari 50 lokasi di Samudra Atlantik di lepas Pantai Timur AS, bagian timur Kanada, dan di sebelah barat Irlandia. Kapsul Crew Dragon dapat dibatalkan dan tercebur di area tersebut jika terjadi kegagalan peluncuran, dan tim penyelamat akan dikirim untuk memulihkan astronot.

Ramalan cuaca yang dikeluarkan Kamis untuk peluang peluncuran Falcon 9 Sabtu malam menunjukkan kemungkinan 70% dari kondisi yang menguntungkan untuk lepas landas di pelabuhan luar angkasa Florida. Masalah cuaca utama adalah dengan awan kumulus, menurut Skuadron Cuaca ke-45 Angkatan Luar Angkasa AS.

Prakiraan tersebut tidak memperhitungkan kondisi angin dan gelombang di sepanjang koridor pendakian pesawat ruang angkasa Crew Dragon melintasi Atlantik, atau kriteria angin tingkat atas untuk pendakian Falcon 9 melalui atmosfer.

Lueders mengatakan SpaceX dan pejabat NASA juga sedang melacak proses kapal drone berukuran lapangan sepak bola yang akan digunakan untuk pendaratan booster tahap pertama Falcon 9.

“Kapal drone yang kita butuhkan untuk mendarat pada tahap pertama sebenarnya akan berangkat hari ini,” kata Lueders kepada Spaceflight Now. “Dan dengan cara lautnya, dan cara Eta, kami mengamati seberapa cepat kapal drone itu bisa keluar… Jadi kami juga akan membicarakannya besok di Launch Readiness Review, di mana saja? Apakah ini dapat dilakukan tepat waktu agar kami dapat meluncurkannya pada hari Sabtu? ”

Roket SpaceX Falcon 9 dan pesawat luar angkasa Crew Dragon berdiri di pad 39A Kamis di Pusat Antariksa Kennedy NASA di Florida. Kredit: Stephen Clark / Spaceflight Sekarang

Peluncuran Sabtu malam akan memulai misi Crew-1, penerbangan “operasional” pertama astronot di pesawat luar angkasa Crew Dragon SpaceX. Hopkins dan krunya akan menghabiskan enam bulan tinggal dan bekerja di Stasiun Luar Angkasa Internasional, sebelum menunggangi Crew Dragon kembali ke Bumi untuk terjun payung dengan bantuan parasut di laut.

READ  Ilmuwan Mengusulkan Tabel Periodik Baru, Dan Ini Perjalanan

Peluncuran Crew Dragon berikutnya, untuk sementara ditargetkan pada 30 Maret 2021, dengan empat orang awak stasiun luar angkasa, akan menggunakan booster Falcon 9 yang dapat digunakan kembali yang sama yang terbang dengan misi Crew-1.

“Jelas, cuaca pendaratan untuk tahap pertama adalah masalah besar,” kata Lueders. “Ini adalah stage yang akan kami gunakan untuk Crew-2, jadi kami peduli. Bukan berarti kami tidak pernah peduli, tapi ini adalah tahap yang penting. “

Lueders mengatakan NASA memiliki roket cadangan yang tersedia untuk peluncuran Crew-2 jika SpaceX tidak dapat mendaratkan booster Falcon 9 pada misi Crew-1. Jika ada masalah dengan pemulihan roket Crew-1, NASA akan meluncurkan misi Crew-2 dengan booster Falcon 9 yang dijadwalkan untuk meluncurkan satelit oseanografi Sentinel-6 Michael Freilich akhir bulan ini dari California, kata Lueders.

“Kami memiliki cadangan jika terjadi sesuatu pada tahap khusus ini, tetapi kami telah melakukan semua pemeriksaan kami pada tahap ini,” kata Lueders. “Kami telah melakukan semua pekerjaan. Kami memahami perangkat kerasnya. Jadi kami sangat ingin menggunakan ini karena ini membuat pekerjaan untuk Crew-2 lebih mudah.

“Salah satu hal yang kami lihat adalah menggunakan penguat Sentinel-6 karena ini adalah penguat yang telah kami lihat juga,” kata Lueders. “Itu akan memiliki penerbangan di atasnya. Tapi… ada beberapa yang lain di luar sana. Hal yang menyenangkan dengan SpaceX adalah ada berbagai perangkat keras di luar sana yang dapat kami gunakan. ”

Kapal drone SpaceX “Just Read the Instructions” meninggalkan Port Canaveral Kamis, menuju posisi beberapa ratus mil timur laut Cape Canaveral.

“Tempat kedua di mana kami mengkhawatirkan cuaca… adalah cuaca peluncuran,” kata Lueders Kamis. “Kemudian kita harus melihat cuaca di jalur yang dibatalkan, jadi kita akan melihat semua itu saat kita akan melalui Tinjauan Kesiapan Peluncuran besok, dan kemudian melihat apakah kita pergi untuk hari pertama, melalui jalur untuk menargetkan peluncuran Sabtu malam, atau apakah kita pindah ke hari Minggu. ”

READ  Sebuah Studio Bersepeda di Kanada Memicu Wabah COVID-19 72 Orang

Peluang peluncuran cadangan tersedia pada Minggu 19:27 EST (0027 GMT Senin).

Peta ini menggambarkan jalur darat roket Crew Dragon dan Falcon 9 menuju timur laut dari Kennedy Space Center di Florida. Zona merah – disebut Zona Pengecualian Pembatalan Downrange – di Samudera Atlantik Utara adalah wilayah di mana tim pengawas ingin menghindari pembatalan karena suhu air yang dingin dan laut yang ganas. Kredit: NASA

Setelah peluncuran terjadi, Crew Dragon akan menerbangkan profil pertemuan otomatis untuk terhubung dengan stasiun luar angkasa, di mana Hopkins dan krunya akan bergabung dengan tiga anggota kru lain yang saat ini tinggal dan bekerja di stasiun luar angkasa.

Pejabat NASA secara resmi memberikan sertifikasi kepada SpaceX untuk menerbangkan astronot selama Tinjauan Kesiapan Penerbangan dua hari pada hari Senin dan Selasa, membatasi upaya selama satu dekade untuk merancang, mengembangkan, dan menguji pesawat ruang angkasa Crew Dragon, roket Falcon 9 tingkat manusia, dan memvalidasi landasan SpaceX. sistem.

Program uji coba itu ditutup dengan uji terbang kapsul Crew Dragon awal tahun ini dengan astronot NASA Doug Hurley dan Bob Behnken di dalamnya.

SpaceX menguji coba roket Falcon 9 pada Rabu sore di pad 39A, sehari lebih lambat dari rencana semula. SpaceX menurunkan roket di pad 39A untuk mengganti komponen pada sistem pembersihan tahap kedua.

Lueders mengatakan NASA dan SpaceX menunda Review Kesiapan Peluncuran sehari setelah penundaan uji coba Falcon 9.

“Jadi dengan perpindahan itu dari Selasa ke Rabu, lalu kami memutuskan untuk memindahkan LRR ke Jumat untuk memastikan bahwa tim masih punya beberapa hari untuk memeriksa data dan memastikan kami siap untuk pergi,” Lueders kata.

Kirim email ke penulis.

Ikuti Stephen Clark di Twitter: @ StephenClub.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *