AS Menetapkan Catatan Kasus Coronavirus Di Tengah Lonjakan Baru

Ikuti liputan langsung kami tentang pandemi virus corona di sini.

Amerika Serikat berada di tengah-tengah salah satu lonjakan virus korona paling parah hingga saat ini, dengan lebih banyak kasus baru dilaporkan di seluruh negeri pada hari Jumat daripada hari mana pun sejak pandemi dimulai.

Sejak awal Oktober, peningkatan kasus telah stabil dan tak terhindarkan, tanpa ada titik stabil yang terlihat. Pada penghujung hari, lebih dari 85.000 kasus telah dilaporkan di seluruh negeri, memecahkan rekor satu hari yang ditetapkan pada 16 Juli dengan sekitar 10.000 kasus.

Dengan ukuran itu, Jumat adalah hari terburuk pandemi, dan para ahli kesehatan memperingatkan lonjakan lebih lanjut saat cuaca dingin mulai. Jumlah orang yang dirawat di rumah sakit karena Covid-19 telah meningkat 40 persen dalam sebulan terakhir. Kematian relatif tetap datar tetapi seringkali merupakan indikator yang tertinggal.

Wabah terbaru, dilacak oleh The New York Times menggunakan laporan dari departemen kesehatan negara bagian dan lokal, tersebar di seluruh negeri, di negara bagian seperti Illinois dan Rhode Island, yang mengalami kenaikan kedua, dan di tempat-tempat seperti Montana dan South Dakota, yang masih mengalami banjir kasus pertama.

Lima belas negara bagian telah menambahkan lebih banyak kasus virus korona terkonfirmasi baru dalam seminggu terakhir daripada dalam rentang tujuh hari lainnya. Hingga Jumat, enam negara bagian telah menetapkan atau mengikat rekor mingguan untuk kematian baru. Wisconsin mengalami hari paling mematikan dari pandemi pada Rabu, dengan total 47 kematian diumumkan.

Geografi pandemi terus berubah sejak virus corona mencapai Amerika Serikat musim dingin lalu. Wabah melanda Timur Laut pada musim semi, Sabuk Matahari pada musim panas dan sekarang negara bagian Midwest dan Barat, yang menguasai 10 kabupaten di negara itu dengan kasus per kapita terkini.

READ  Lonjakan Covid-19 di musim gugur dan musim dingin dapat membunuh 2.900 orang Amerika sehari. Inilah alasannya, dan bagaimana Anda bisa membalikkan keadaan

“Itu meningkat setelah naik, minggu demi minggu,” kata Dr. Tom Inglesby, direktur Pusat Keamanan Kesehatan di Sekolah Kesehatan Masyarakat Johns Hopkins Bloomberg. “Tidak ada yang ditambahkan ke dalam campuran yang akan membuat segalanya menjadi lambat.”

Bagi banyak orang, angka yang melonjak membawa kembali ingatan compang-camping tentang bagaimana rasanya di pertengahan Juli, ketika virus mengamuk melalui Sabuk Matahari.

Raymond Embry melihat yang terburuk dari dekat. Klinik medis Arizona kecilnya telah memberikan sekitar lima tes virus korona sehari. Itu meningkat menjadi lusinan hari, dan kemudian muncul lonjakan pada 16 Juli, dengan 4.192 orang mengantri untuk tes untuk mengetahui apakah mereka terkena virus corona.

Hari itu, yang bisa dibilang pandemi terburuk di Amerika Serikat hingga saat itu, mencetak rekor secara nasional. Pada akhir periode 24 jam itu, 75.687 kasus baru yang mengejutkan telah dilaporkan di seluruh negeri, dan Arizona memimpin negara dalam kematian per kapita.

“Sungguh luar biasa mencoba menemukan sarung tangan dan masker, ketika terutama saat itu orang mengatakan bahwa APD tersedia secara luas dan itu hanya bohong,” kata Embry, mengacu pada kekurangan alat pelindung diri yang dibutuhkan petugas kesehatan dengan aman. lakukan pengujian.

Di perbatasan Texas-Meksiko, pertengahan Juli adalah mimpi buruk. Johnny Salinas Jr., pemilik Rumah Duka Salinas, menangani enam hingga tujuh pemakaman sehari, jumlah yang biasanya dilihatnya seminggu sebelum pandemi. Beberapa di antaranya termasuk anggota keluarga dan kerabat karyawan.

Pejabat kesehatan setempat mengatakan mereka telah berhasil mengendalikan penyebaran virus selama musim semi, sampai Texas mencabut pembatasan jarak sosial tepat sebelum Hari Peringatan. Kemudian jumlahnya meroket. Pada bulan Juli, Kabupaten Hidalgo, tempat tinggal Tn. Salinas, memiliki tingkat kematian per kapita tertinggi di negara bagian. Ini membuat Tuan Salinas lengah.

“Kami tidak tahu apa yang diharapkan,” kata Tuan Salinas. “Kami tidak tahu banyak tentang virus itu. Itu membunuh banyak orang saat itu. “

READ  Cara melihat hujan meteor Orionid 2020, saat ini aktif dan mendekati puncaknya

Hari-hari ini, dia menimbun masker, sarung tangan, dan pembersih tangan, menyegel setiap bangku lain di kapel untuk menjaga jarak sosial dan memasang penghalang plexiglass untuk melindungi pelayat dari almarhum.

“Saat ini kami kembali ke angka normal,” kata Tuan Salinas. “Tapi saya gugup. Orang-orang terlalu banyak bersantai. Saya yakin gelombang kedua akan datang dan itu akan lebih menakutkan daripada gelombang pertama. “

Virus itu telah menjadi sangat dipolitisasi pada musim panas, dan, dalam hal ini, berita utama yang dibuat pada 16 Juli tidak mengherankan.

Hari itu, Presiden Trump mengadakan acara di Halaman Selatan Gedung Putih dengan truk pickup sebagai alat peraga, menyoroti upayanya untuk membatalkan peraturan pemerintah.

Saat Georgia mengalami minggu terburuk pandemi, Gubernur Brian Kemp, seorang Republikan, menggugat walikota Atlanta, seorang Demokrat, atas mandat topeng kota. Pejabat Partai Republik memberi tahu para delegasi dalam surat yang dikirim hari itu bahwa mereka mengurangi rencana untuk konvensi di Florida, yang pada saat itu melaporkan lebih dari 10.000 kasus baru setiap hari. (Konvensi tersebut pada akhirnya akan ditarik dari Florida sama sekali.)

Dalam konferensi pers 16 Juli, beberapa gubernur Republik sangat optimis di tempat-tempat yang mengalami pandemi terparah, sementara beberapa gubernur Demokrat berbicara dengan keprihatinan mendalam tentang keadaan wabah, tidak tahu bahwa jumlah di negara bagian mereka akan menjadi jauh lebih buruk.

“Apa yang kami lihat di seluruh negeri mengkhawatirkan,” kata Gubernur Andy Beshear dari Kentucky, seorang Demokrat, di konferensi pers pada 16 Juli, hari ketika negara melaporkan 469 kasus baru. Pada hari Selasa, Kentucky melaporkan 1.288 infeksi baru yang dikonfirmasi, hampir tiga kali lebih banyak dari hari pidato gubernur.

READ  Pria Irlandia kelahiran Punjab mengincar rekor Guinness untuk 'berjalan di bumi': The Tribune India

Tetapi di beberapa bagian lain negara pada hari itu, virus itu terasa jauh.

Pada 16 Juli, kota-kota di North Dakota mengadakan festival musim panas tahunan mereka. Orang-orang menyemangati rodeo dan menari bersama, tanpa topeng, di jalanan.

Erin Ourada, administrator untuk Custer Health, departemen kesehatan masyarakat di sebelah barat Bismarck, menyaksikan semuanya dengan firasat.

“Saya tidak berpikir kenyataan telah menghantam mayoritas North Dakota,” kata Ms. Ourada. Sulit untuk mengingat kembali periode musim panas itu, katanya minggu ini, ketika “semua orang masih menjalani hidup mereka dan bersiap-siap untuk tarian jalanan berikutnya yang akan mereka lakukan.”

Ketika negara mencapai rekor pada hari Jumat, para ahli menyatakan kekhawatiran tentang apa yang mungkin terjadi dalam beberapa minggu mendatang.

Pengujian menjadi lebih tersedia dalam beberapa bulan terakhir, dan mengelola lebih banyak pengujian sering kali dapat mengungkap kasus yang mungkin tidak diperhatikan. Tetapi para ahli mengatakan bahwa peningkatan kasus sekarang tidak bisa begitu saja dijelaskan sebagai hasil dari pengujian lebih lanjut. Bahkan ketika kasus virus meningkat, kematian tetap relatif datar sekitar 775 per hari.

Namun di North Dakota minggu ini, rumah sakit berusaha mencari tempat tidur yang tersedia. Negara bagian sekarang memiliki tingkat infeksi terburuk di negara itu, relatif terhadap populasinya, dan itu mengakhiri pelacakan kontak formal kecuali di tempat perawatan kesehatan, sekolah dan perguruan tinggi. Anggota Garda Nasional memanggil orang-orang untuk memberi tahu mereka bahwa mereka dinyatakan positif.

Inilah yang dia lihat datang ketika jumlah kasus mulai terus bertambah pada akhir Juli, kata Ms. Ourada, “dan kami telah menjalaninya sejak saat itu.”

Mitch Smith, Amy Harmon dan Sarah Mervosh kontribusi pelaporan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *