ULA mengatakan memiliki semua saluran dalam satu baris untuk peluncuran Atlas V hari ini

ULA mengatakan memiliki semua saluran dalam satu baris untuk peluncuran Atlas V hari ini

United Launch Alliance kembali ke salah satu dari dua landasan utamanya di Stasiun Angkatan Udara Cape Canaveral pada hari Rabu untuk mencoba memecahkan serangkaian peluncuran baru-baru ini karena berbagai masalah, sebagian besar terkait dengan sistem darat.

Roket Atlas V perusahaan dijadwalkan lepas landas dari Space Launch Complex-41 pada pukul 5:54 malam EST (22:54 UTC), membawa satelit untuk Kantor Pengintaian Nasional. Misi tersebut diberi nama NROL-101, dan orbit terakhirnya diklasifikasikan. Ada kemungkinan 70 persen kondisi yang menguntungkan.

Roket Atlas V yang terhormat, yang telah menerbangkan 85 misi sejak debutnya pada tahun 2002, akan menguji perangkat keras baru dengan penerbangan ini. Untuk pertama kalinya, Atlas V akan menggunakan penguat roket padat yang dibuat oleh Northrop Grumman daripada Aerojet Rocketdyne. Booster GEM-63 ini harganya lebih murah daripada booster yang digunakan sebelumnya. United Launch Alliance berencana untuk menggunakan versi tambahan dari booster ini, GEM-63L, pada roket Vulcannya, yang dapat melakukan penerbangan pertamanya dalam satu tahun atau lebih.

Mungkin pertanyaan terbesar menuju upaya peluncuran hari ini adalah apakah roket Atlas V akan lepas landas. Misi ini awalnya dijadwalkan untuk diluncurkan pada hari Selasa, tetapi setelah peluncuran pada hari Senin, perusahaan tersebut menemukan masalah dengan saluran sistem kontrol lingkungan. Ini mungkin telah rusak selama angin kencang di lokasi peluncuran pada hari Senin. Setelah digulung kembali ke hanggar, di mana saluran ditukar, roket Atlas V meluncur kembali ke landasan pada hari Selasa.

Sejauh ini, sangat bagus — pada Rabu pagi perusahaan mengatakan semuanya berada di jalur yang benar untuk lepas landas Atlas V di kemudian hari.

United Launch Alliance bisa dilakukan dengan lepas landas yang sukses. Sudah beberapa bulan yang sulit karena perusahaan telah berjuang untuk meluncurkan misi lain untuk Kantor Pengintaian Nasional, pelanggan penting yang membayar mahal untuk mengirimkan satelit bernilai tinggi ke luar angkasa.

Misi NROL-44 ini, yang akan diluncurkan dengan roket Delta IV Heavy di landasan terdekat, telah gagal setengah lusin kali sejak akhir Agustus. Sebagian besar scrub ini disebabkan oleh masalah dengan peralatan pendukung darat dan sering terjadi dalam beberapa detik dari waktu lepas landas yang direncanakan. Ini mempunyai pertanyaan yang diajukan tentang infrastruktur yang menua di lokasi peluncuran Delta di Florida. Tanggal peluncuran baru belum ditetapkan untuk misi tersebut, yang diharapkan pemerintah AS dapat diluncurkan ke luar angkasa pada bulan Juni.

Siaran web perusahaan untuk peluncuran hari ini harus dimulai sekitar 20 menit sebelum lepas landas.

https://www.youtube.com/watch?v=aynKNh6cvnI

Misi NROL-101.

READ  Bangsa Navajo sedang berjuang untuk bertahan hidup dari virus korona

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut