Turki: Kenaikan langsung daripada mengubah koridor tarif | Jepret

Dalam langkah mengejutkan di MPC September, CBT menaikkan suku bunga kebijakan (tingkat repo 1 minggu) sebesar 200 basis poin menjadi 10,25%. Oleh karena itu, seluruh pengaturan koridor telah bergeser ke atas dengan suku bunga pinjaman semalam di 8,25%, suku bunga pinjaman semalam di 11,75% dan tingkat jendela likuiditas terlambat di 13,25%. Mengingat prospek inflasi yang menantang, peningkatan dolarisasi dan penurunan defisit eksternal yang terus berlangsung, yang membutuhkan normalisasi dalam kebijakan yang diterapkan sejak pecahnya pandemi, CBT menunjukkan respons yang tegas dan keluar dengan kenaikan formal.

Selain itu, telah menggunakan:

  • lelang repo 1 bulan yang baru diperkenalkan (suku bunga ditentukan oleh kondisi likuiditas dan berada di atas 11,5% dalam dua hari terakhir),
  • pita atas dari koridor tarif (pada 9,75%) dan
  • jendela likuiditas terlambat (pada 11,25%) untuk menyediakan likuiditas ke sistem perbankan sejak akhir Juli …

CBT menaikkan biaya efektif pendanaan lebih dari 300bp menjadi 10,65% saat ini, menyisakan ruang yang relatif kecil untuk pengetatan lebih lanjut melalui langkah-langkah likuiditas. Dalam hal ini, keputusan MPC terbaru akan memberikan fleksibilitas tambahan untuk lebih memperketat likuiditas dan menaikkan tingkat pendanaan efektifnya, jika diperlukan.

Selain itu, setiap penyesuaian pada pita atas koridor suku bunga (suku bunga pinjaman semalam) dan tingkat jendela likuiditas terlambat akan berarti penyimpangan dari pengaturan koridor yang simetris dan agak lebar, yang ditentukan pada pertengahan 2018. CBT baru mengumumkan repo 1 minggu sejak saat itu, berusaha untuk mengurangi ketidak-ortodoksan dan ketidakpastian. Langkah terbaru menunjukkan bahwa CBT tidak memilih koridor yang lebar dan asimetris dan akan terus berlanjut dengan kerangka koridor saat ini.

Dalam pernyataannya, CBT mengakui bahwa meskipun ekspektasi sebelumnya akan meredanya tekanan harga terkait pandemi setelah pembukaan kembali ekonomi dan dampak suportif dari prospek permintaan yang lemah, inflasi tetap tinggi didukung oleh aktivitas ekonomi yang meningkat pesat di tengah stimulus kredit yang besar dan perkembangan nilai tukar. Latar belakang ini, yang membutuhkan penguatan langkah-langkah pengetatan sejak awal Agustus, adalah pendorong utama kenaikan suku bunga, menurut Bank.

READ  Pemerintah akan membubarkan 29 badan negara bagian lagi dalam upaya debrokratisasi 2021 - Nasional

Ada juga beberapa modifikasi kecil lainnya dalam pernyataan MPC:

  • CBT berbagi pandangannya tentang aktivitas ekonomi kuartal ketiga, “pulih secara signifikan” berkat normalisasi dan ekspansi kredit yang kuat.
  • Untuk stimulus kredit, bank menegaskan kembali hilangnya momentum dalam pinjaman korporasi, sementara bank juga melihat tren normalisasi yang sama pada kredit konsumen.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *