Rocket Lab akan mencoba pemulihan tahap pertama

Rocket Lab akan mencoba pemulihan tahap pertama
Roket Elektron berdiri di landasan peluncuran di Selandia Baru, siap digunakan.
Memperbesar / Roket Elektron berdiri di landasan peluncuran di Selandia Baru, siap digunakan.

Lab Roket

Rocket Lab mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya akan mencoba untuk memulihkan tahap pertama dari roket Electron untuk pertama kalinya dengan misi berikutnya, yang dijadwalkan lepas landas pada pertengahan November.

Langkah ini mengikuti serangkaian tes yang telah dilakukan Rocket Lab menuju pemulihan tahap penuh. Selama pengujian sebelumnya, para insinyur telah mengerahkan parasut dari tahap pertama pada beban maksimum dan mengumpulkan data saat dua roket sebelumnya kembali melalui “dinding”, yang oleh perusahaan disebut sebagai panas tinggi dan tekanan masuk kembali dengan kecepatan supersonik.

Pendiri perusahaan, Peter Beck, mengatakan selama panggilan konferensi dengan wartawan bahwa dia tidak yakin apa yang akan ditangkap perusahaan dari laut. Ini bisa menjadi tahap pertama yang hampir utuh atau, dia mengakui, “tunggul yang membara.” Kunci dari tes ini, katanya, adalah mengumpulkan data tentang sistem parasut.

Beck mengumumkan perusahaan berencana untuk mulai menggunakan roket Electron kecilnya lebih dari setahun yang lalu, dengan tujuan untuk menggandakan produksi kendaraan secara efektif dalam menghadapi permintaan pelanggan. “Kami melihat waktu pengiriman produksi menjadi lebih kecil, dan satu tahap diluncurkan dari pabrik setiap 30 hari sekarang,” katanya. “Tapi sungguh, kami tidak bisa memenuhi permintaan dari pelanggan kami.”

Insinyurnya mengembangkan rencana di mana tahap pertama akan diluncurkan dan terpisah dari tahap kedua Electron, seperti biasa, pada ketinggian 80 km dan kemudian menggunakan pendorong sistem kontrol reaksi untuk mengarahkan kembali kendaraan untuk masuk kembali, dengan bagian mesin memimpin jalan. Berbeda dengan roket Falcon 9 SpaceX, sembilan mesin tahap pertama di Electron tidak akan menembak. (SpaceX adalah satu-satunya perusahaan yang berhasil memulihkan tahap pertama.)

READ  Penjelajah Mars NASA dan 'tujuh menit teror'

Saat roket Electron turun lebih rendah ke atmosfer, parasut drogue akan diluncurkan, diikuti oleh parasut utama. Jika semuanya berjalan dengan baik, roket akan jatuh ke laut dengan kecepatan kurang dari 10 meter per detik.

Lab Roket

Setidaknya itulah rencananya. Dengan misi yang akan datang, bernama “Return to Sender,” perusahaan kemudian akan memulihkan kendaraan dari laut dan mengembalikannya ke pabriknya di Selandia Baru untuk melihat kondisi tahap pertama.

“Parasut bukanlah hal yang sepele untuk diperbaiki,” kata Beck. “Setiap kali Anda membuang sepotong kain dengan kecepatan suara yang sedikit di bawah kecepatan suara, itu selalu menarik. Saya akan berhenti merasa gugup setelah kita mendapatkannya kembali di pabrik.”

Perusahaan kemungkinan harus menyempurnakan perangkat keras dan perangkat lunak Electron, kata Beck, dan ini akan meningkatkan upaya pemulihan di masa depan. Setelah perusahaan mampu mengembalikan seluruh tahap pertama, langkah terakhir adalah mengejar kendaraan di udara, menggunakan helikopter — ini akan menghindari kerusakan akibat air pada kendaraan dari laut. Perusahaan telah berhasil mempraktikkan manuver ini dengan menangkap panggung roket tiruan dengan helikopter.

“Saya yakin akan ada banyak pekerjaan pada pelindung panas dan berbagai bagian yang kita perlukan untuk memperbaikinya,” katanya. “Ketika kami telah mencapai titik di mana kami memiliki sesuatu yang dalam kondisi di mana kami benar-benar peduli agar tidak basah, kami akan mulai membawa helikopter.”

Ini mungkin membutuhkan beberapa penerbangan, tetapi perusahaan memiliki banyak misi komersial untuk menguji teknologi ini. Beck mengatakan biaya kapasitas muatan Electron untuk memasukkan parasut, pelindung panas, sistem kontrol reaksi, dan tindakan lainnya hanya sekitar 15 kilogram.

Misi “Kembali ke Pengirim” akan mengirimkan 30 satelit kecil ke berbagai orbit, dan jendela peluncuran dua minggu dibuka pada 15 November. Upaya pemulihan jarak jauh akan berlangsung sekitar 400 km dari lokasi peluncuran, di Samudra Pasifik.

READ  Saksikan: Ketika astronot ISS merayakan Natal di luar angkasa dan Santa mengunjunginya

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut