Perubahan Iklim – CNA

Perubahan Iklim – CNA

BADUNG, Indonesia: Dihancurkan oleh sampah plastik yang berserakan di pulau asal mereka di Bali, suster Melati dan Isabel Wijsen telah menyalurkan Ted Talks dan konferensi internasional dalam meningkatkan kesadaran global melalui gerakan yang dipimpin pemuda untuk mencoba menghilangkan momok.

Bukan “ilmu roket”, kata Melati, 19 tahun, dari masalah sampah plastik yang mendorong para suster untuk mendirikan inisiatif “Bye Bye Plastic Bags” tujuh tahun lalu.

Kampanye ini telah berkembang secara internasional, dengan Bali menjadi pemimpin di Indonesia yang melarang kantong plastik sekali pakai.

Namun, para suster tidak berpuas diri. Menangani perubahan iklim sekarang menjadi salah satu masalah paling mendesak di dunia, kata mereka.

Kami tahu urgensinya, kami harus bertindak sekarang, kata Melati, berbicara dari rumah mereka yang dikelilingi persawahan.

“Kami perlu melihat standar yang ditetapkan jauh lebih tinggi dan lebih cepat,” katanya, menyerukan kepada pembuat kebijakan untuk mengambil tindakan cepat.

Isabel Wijsen, seorang aktivis lingkungan Bye Bye Plastic Bags berusia 17 tahun, berbicara selama wawancara di rumahnya di Canggu, Bali, Indonesia, 6 Okt 2020. (REUTERS / I Wayan Sukarda)

Melati Wijsen berbicara saat wawancara di rumahnya di Canggu, Bali

Melati Wijsen, 19 tahun pencinta lingkungan dari Bye Bye Plastic Bags, berbicara selama wawancara di rumahnya di Canggu, Bali, Indonesia 6 Okt 2020. (REUTERS / I Wayan Sukarda)

Aktivisme Melati dimulai ketika dia baru berusia 12 tahun dan saudara perempuannya bahkan lebih muda pada usia 10 tahun. Mereka telah mengumpulkan perhatian global, berbicara di konferensi internasional termasuk mengemukakan ide-ide mereka dalam Ted Talk.

Para suster mengatakan bahwa mereka terinspirasi oleh tokoh-tokoh seperti Nelson Mandela, Putri Diana, dan Mahatma Gandhi ketika di sekolah.

Tumbuh di pulau tropis yang terkenal dengan pantai dan kuilnya, mereka dibuat bingung oleh sampah plastik di mana-mana.

“Sayangnya … kami bisa melihat ke mana pun kami pergi, selalu ada plastik di sekitar kami,” kata Melati.

Indonesia, negara kepulauan dengan lebih dari 17.000 pulau, diperkirakan menjadi penyumbang polutan plastik terbesar kedua di dunia setelah China, menurut sebuah studi tahun 2015 yang diterbitkan dalam jurnal Science.

Negara Asia Tenggara tahun ini meluncurkan rencana untuk memotong sampah plastik laut hingga 70 persen dalam lima tahun dan menjadi bebas polusi plastik pada tahun 2040.

Tetapi bagi para suster, tindakan terhadap lingkungan seringkali terlalu lambat dan memperkuat kebutuhan kaum muda untuk mengambil tindakan.

“Kami yakin bahwa kami, anak-anak, mungkin hanya 25 persen dari populasi dunia, tapi kami 100 persen di masa depan,” kata Isabel.

READ  Jepang akan menandatangani perjanjian yang mengizinkan ekspor senjata ke Vietnam, kata laporan-laporan

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut