Peningkatan Boardings dan Perampokan Bersenjata di Selat Singapura

Insiden terbaru di Selat Singapura – arsipkan foto pelabuhan

Oleh

Eksekutif Maritim

10-26-2020 02:19:43

Sepuluh hari setelah melaporkan peningkatan keseluruhan insiden pembajakan di Asia, pusat pemantauan regional ReCAAP mengeluarkan peringatan insiden untuk Selat Singapura. Sementara kejadian baru-baru ini semuanya adalah pencurian kecil, kejadian tersebut melibatkan naiknya kapal yang sedang berlangsung menyebabkan ReCAAP menyatakan keprihatinannya atas peningkatan aktivitas di daerah tersebut.

Peringatan tersebut menginformasikan tiga boarding kapal yang sedang berlangsung di jalur timur di Selat Singapura. Ketiga peristiwa tersebut berlangsung selama dua jam, namun pada setiap kejadian, awak kapal tidak bertemu dengan awak kapal dan tidak ada yang terluka. Para kru melaporkan bahwa tidak ada yang hilang.

Boardings pertama berlangsung sekitar pukul 11 ​​malam waktu setempat pada tanggal 25 Oktober saat menguasai kapal curah Seajourney melaporkan bahwa mereka telah melihat orang yang tidak memiliki izin di dekat pintu masuk ruang mesin. Pencarian kapal tidak menemukan orang tersebut. Kemudian pada pagi hari tanggal 26 Oktober, sebuah kapal kecil yang tidak dikenal terlihat di samping kapal curah Seorang Pembalap. Lima penumpang terlihat di atas kapal, tetapi dibiarkan tanpa mencuri apa pun. Kemudian sebuah perahu kecil terlihat di samping kapal curah Matador itu. Tiga orang terlihat di ruang mesin dan karena kapten tidak dapat memastikan bahwa mereka meninggalkan kapal, dia dialihkan ke pelabuhan Batam. Angkatan Laut Indonesia menggeledah bunker tersebut, tetapi tidak menemukan orang yang tidak berwenang di dalamnya dan tidak ada yang dilaporkan dicuri.

Ada serangkaian pemberangkatan serupa yang dilaporkan antara 11 dan 14 Oktober. Pada hari-hari itu, dua kapal curah dan satu kapal tanker kimia masing-masing melaporkan melihat pelaku tak dikenal naik di sekitar ruang mesin. Dalam dua kasus pertama, pencarian tidak menemukan siapa pun di atas kapal dan tidak ada yang hilang. Namun, pada 14 Oktober, tiga penumpang ditemukan di ruang mesin bulker Ian M. Dalam kasus tersebut, kru melaporkan pelampung, dan batang las telah dicuri.

Menurut ReCAAP, enam insiden selama dua minggu yang semuanya di jalur timur Selat Singapura itu memprihatinkan. Peristiwa ini menjadikan jumlah total insiden yang dilaporkan pada tahun 2020 menjadi 28. Selain itu, mereka juga melaporkan bahwa 24 peristiwa semuanya terjadi di jalur timur.

Sepanjang 2019, ReCAAP melaporkan total 31 insiden di Selat Singapura dengan 17 di antaranya di jalur arah timur dan 14 di jalur arah barat.

ReCAAP memperingatkan para pelaut bahwa para pelaku tidak tertangkap dalam salah satu peristiwa baru-baru ini yang meningkatkan kemungkinan aktivitas lebih lanjut di area yang sama.

Dalam laporan sembilan bulannya, ReCAAP mengatakan telah menerima total 75 laporan sejauh ini pada tahun 2020, kebanyakan perampokan bersenjata. Mereka mewakili peningkatan aktivitas hampir 40 persen dibandingkan 2019 dan tingkat insiden tertinggi sejak 2015.

READ  COVID-19 dan tantangan lingkungan: Dua sisi mata uang - Opini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *