Pejabat Korea Selatan tidak menemukan hubungan langsung antara vaksin flu dan kematian baru-baru ini

Pejabat Korea Selatan tidak menemukan hubungan langsung antara vaksin flu dan kematian baru-baru ini

Pemerintah negara itu telah meluncurkan kampanye vaksin flu, prihatin tentang potensi penyebaran virus corona dan influenza secara bersamaan.

Setidaknya 36 orang telah meninggal setelah mengambil vaksinasi flu sejak Jumat lalu, termasuk seorang anak berusia 17 tahun. Usia rata-rata dari mereka yang meninggal adalah 74 tahun, menurut Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea Selatan (KDCA).

Hingga Jumat, lebih dari 14 juta orang telah mendapatkan vaksin flu, di mana 9,4 juta di antaranya adalah anak-anak, lansia, dan wanita hamil, menurut KDCA.

Ki Moran, seorang profesor di Pusat Kanker Nasional Korea Selatan, mengatakan vaksin flu diketahui menyebabkan efek samping yang serius pada satu dari 10 juta orang.

Pada 2019, 227.000 orang di atas usia 65 meninggal di Korea Selatan, tambahnya. Itu rata-rata 621 kematian per hari, untuk menempatkan angka-angka terbaru ke dalam perspektif.

KDCA pada hari Jumat memutuskan untuk tidak menangguhkan vaksinasi flu. Komite ahli vaksinasi akan mengadakan pertemuan pada Sabtu pagi untuk meninjau data tambahan, menurut pernyataan KDCA.

Efek samping yang jarang terjadi

Pertemuan KDCA pada hari Jumat terjadi setelah meningkatnya pengawasan dari para ahli dan politisi.

Pada hari Jumat, Perdana Menteri Korea Selatan Chung Sye-kyun menyerukan penyelidikan menyeluruh atas kematian tersebut, dengan alasan kecemasan publik, menurut siaran pers Kementerian Kesehatan. Dia tidak menyerukan penghentian kampanye vaksinasi.

Asosiasi Medis Korea, sebuah koalisi yang terdiri dari 130.000 dokter, telah mendesak pemerintah untuk menghentikan program vaksinasi selama seminggu sampai mereka menentukan penyebab kematian.

Dalam sebuah pernyataan, Korean Vaccine Society menekankan pentingnya vaksin flu, terutama “untuk anak-anak, orang tua, dan pasien dengan penyakit kronis dan sistem kekebalan yang rendah.” Organisasi tersebut mengutip kekhawatiran tentang kemungkinan penyebaran flu selama pandemi Covid-19.

READ  Kapan pesanan tinggal di rumah SoCal akan berakhir?

Para ahli secara global sedang mempersiapkan musim flu di tengah pandemi. “Ini adalah tahun kritis bagi kami untuk mencoba menghilangkan flu sebanyak yang kami bisa,” kata Dr. Robert Redfield, direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, dalam wawancara dengan JAMA Network AMA.

Salah satu alasannya adalah untuk mengurangi tekanan pada layanan kesehatan publik dan rumah sakit, yang bersiap menghadapi gelombang musim dingin. Para ahli mengatakan mungkin saja tertular Covid-19 dan flu secara bersamaan – dan, karena gejala flu terlihat sangat mirip dengan Covid-19, tidak mungkin mengesampingkan diagnosis virus corona tanpa tes. Artinya, kasus flu dapat menyebabkan gangguan substansial terhadap pekerjaan dan sekolah.

Di Korea Selatan, Covid-19 telah terinfeksi 25.775 orang dan menewaskan 457 orang, menurut Universitas Johns Hopkins.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut