Paus mereformasi keuangan Vatikan Lebih banyak kontrol …

Paus mereformasi keuangan Vatikan Lebih banyak kontrol …

Dari Roma

Setelah skandal keuangan yang menghebohkan Sekretariat Negara Vatikan dalam beberapa tahun terakhir akibat salah urus dana dan investasi yang tidak transparan, danPaus Fransiskus menandatangani serangkaian tindakan pada hari Senin yang bertujuan untuk menghapus fungsi ekonomi dan keuangan Sekretariat Negara Vatikan. Dari motu proprio ini, semacam keputusan kepausan, Pengelolaan kegiatan ini dialihkan ke administrasi warisan Takhta Suci dan kontrolnya ke Sekretariat Urusan Ekonomi.

“Organisasi yang lebih baik dari administrasi, kontrol dan pengawasan kegiatan ekonomi dan keuangan Takhta Suci, untuk memastikan administrasi yang transparan dan efisien dan pemisahan yang jelas dari kekuasaan dan fungsi, adalah poin fundamental dari reformasi Kuria,” tulis Paus Fransiskus dalam Motu Proprio. “Menurut prinsip ini, tidak pantas bagi Menteri Luar Negeri, yang secara dekat dan langsung mendukung tindakan Paus dan merupakan rujukan penting bagi kegiatan Kuria Romawi, untuk menjalankan fungsi-fungsi dalam masalah ekonomi dan keuangan yang sudah dianggap berasal dari disasteri lain” (Unit Vatikan ). Itulah mengapa “Saya merasa perlu untuk menetapkan beberapa norma untuk lebih mendefinisikan berbagai fungsi Sekretariat Negara, administrasi warisan Takhta Apostolik dan Sekretariat Ekonomi,” tambah Paus.

Pada tahun 2019, sebuah operasi terungkap di rekening bank yang bergantung pada Sekretariat Negara Vatikan, yang mengumpulkan dana dari Obolo de San Pedro (sumbangan amal) dan Institut Pekerjaan Keagamaan, sebenarnya Bank Vatikan.. Beberapa tahun sebelumnya, dua ratus juta euro dari rekening itu telah digunakan untuk membeli sebuah gedung di daerah yang banyak dicari di London, dengan komisi tinggi untuk agen. Untuk operasi ini, yang dikecam oleh staf Vatikan, Kardinal Giovanni Angelo Becciu dituduh Pada saat operasi ia menjabat sebagai Deputi Urusan Umum Sekretariat Negara Vatikan, di mana ia diangkat oleh Paus Benediktus XVI pada tahun 2011. telah diangkat dan dipertahankan hingga 2018. Becciu juga dituduh menyumbangkan seratus ribu euro ke kantor Caritas, dana yang kemudian masuk ke koperasi saudara di pulau Sardinia. Pada bulan September, setelah memerintahkan penyelidikan atas kasus tersebut, Paus Becciu menghentikan semua tugasnya di Vatikan. Becciu membantah semua tuduhan tersebut, dengan mengatakan bahwa pembelian gedung London adalah investasi yang sangat diinginkan untuk Tahta Suci.

READ  Petani, nelayan harus berjuang untuk skala ekonomi yang lebih besar: Jokowi

Sekretariat Ekonomi, yang akan bertanggung jawab atas kontrol ekonomi dan keuangan, didirikan oleh Paus Fransiskus pada tahun 2014 dan dipimpin oleh Jesuit Juan Antonio Guerrero Alves sejak 2019. Uskup Nunzio Galantino bertanggung jawab atas administrasi warisan Takhta Apostolik, sebuah unit yang didirikan pada tahun 1967. Kepala Sekretaris Negara Vatikan adalah Kardinal Pietro Parolin, yang antara lain bekerja di Meksiko dan diangkat menjadi Nuncio (Duta Besar untuk Vatikan) di Venezuela pada tahun 2009.

Menurut pernyataan kantor pers Takhta Suci, Paus Fransiskus mengesahkan undang-undang dengan motu proprio ini, yang telah dia nyatakan pada 25 Agustus dalam sebuah surat kepada Menteri Luar Negeri Parolin. Di bawah ketentuan baru, Paus memerintahkan bahwa, mulai 1 Januari 2021, dana dan rekening bank, serta investasi dan kepentingan bergerak dan real estat di perusahaan yang sebelumnya dijalankan atas nama Menteri Luar Negeri, dialihkan ke nama administrasi warisan Apostolik. Kursi. Masing-masing dana ini dikontrol secara ketat oleh Sekretariat Bidang Perekonomian. Menteri Luar Negeri juga harus segera mentransfer semua uang yang dia miliki di rekening di IOR Bank Vatikan atau di rekening luar negeri ke Administrasi Warisan Takhta Apostolik dan semua kekuasaan atas dana ini, administrasi kepemilikan bank dan real estat.

Motu Proprio ini adalah langkah lebih lanjut dalam reformasi Kuria yang ingin dilakukan Paus Francis, kata deklarasi Vatikan. Undang-undang baru ini “mengurangi jumlah manajer ekonomi di Tahta Suci dan memusatkan administrasi, manajemen, serta keputusan ekonomi dan keuangan” pada perusahaan-perusahaan di atas. Juga diputuskan bahwa apa yang disebut Obolo de San Pedro, di mana sumbangan umat beriman kepada Gereja akan dikontrol dengan lebih baik dan lebih terlihat, dan juga ditetapkan bahwa lebih banyak pengawasan harus dilakukan di tempat-tempat dari mana dana tersebut berasal. Donasi ini dikelola.

READ  Indonesia memberikan $ 1 juta untuk upaya vaksin CEPI - Dunia

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut