Para pemimpin APEC mengeluarkan Deklarasi Kuala Lumpur

Tindakan dan kerja sama terkoordinasi kami menjadi lebih penting dari sebelumnya untuk mengatasi tantangan COVID-19 dan mewujudkan peluang baru dan yang muncul untuk kemakmuran bagi semua.

Jakarta (ANTARA) – Pimpinan dari 21 negara anggota Asia-Pacific Economic Cooperation (APEC) mengeluarkan Deklarasi Kuala Lumpur usai pertemuan para Pemimpin Ekonomi APEC virtual pertama pada hari Jumat.

Pertemuan Pimpinan Ekonomi ke-27 dipimpin oleh Perdana Menteri Malaysia Muhyiddin Yassin.

Bertemu untuk pertama kalinya sejak pertemuan terakhir mereka di Papua Nugini pada tahun 2018, para pemimpin menyetujui deklarasi bersama di bawah tema APEC Malaysia 2020, ‘Mengoptimalkan Potensi Manusia Menuju Masa Depan Tangguh dari Kemakmuran Bersama: Pivot. Prioritaskan. Progress ‘, demikian pernyataan tertulis yang diterima di sini pada hari Sabtu.

Di bawah Deklarasi Kuala Lumpur, para pemimpin ekonomi APEC telah berkomitmen untuk tetap bersatu dalam tekad mereka untuk membantu kawasan Asia-Pasifik agar berhasil pulih dari pandemi COVID-19 dan dampak ekonominya.

Para pemimpin APEC juga berkomitmen untuk melindungi kehidupan masyarakat di wilayah tersebut dan menjaga kesehatan mereka.

Selain itu, mereka telah menegaskan tekad mereka untuk lebih membantu wilayah ini dalam menjalankan pemulihan dengan mengambil jalur pertumbuhan ekonomi yang kuat, seimbang, inklusif, berkelanjutan, inovatif, dan aman.

“Tindakan dan kerja sama terkoordinasi kami menjadi lebih penting dari sebelumnya untuk mengatasi tantangan COVID-19 dan mewujudkan peluang baru dan yang muncul untuk kemakmuran bagi semua,” kata para pemimpin APEC.

Menyadari tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya yang dihadapi ekonomi kawasan di tengah pandemi COVID-19, para pemimpin APEC telah berjanji untuk bekerja sama untuk mendukung beberapa prioritas, seperti memerangi dan mengurangi dampak COVID-19, meningkatkan narasi perdagangan dan investasi, mendukung inklusif. partisipasi ekonomi melalui ekonomi dan teknologi digital, mendorong keberlanjutan yang inovatif dan inklusif, serta memperkuat keterlibatan pemangku kepentingan.

READ  Pemerintah berupaya untuk mengekang virus dengan pengujian yang ditargetkan, penelusuran - Kam, 15 Oktober 2020

Para pemimpin APEC juga secara resmi mendukung APEC Putrajaya Vision 2040 yang akan memetakan masa depan kawasan. Dokumen tersebut membayangkan komunitas Asia-Pasifik yang terbuka, dinamis, tangguh, dan damai pada tahun 2040 serta kemakmuran bagi semua orang dan generasi mendatang.

Pejabat senior APEC telah ditugaskan oleh para pemimpin untuk menyelesaikan rencana implementasi yang komprehensif untuk dipertimbangkan pada tahun 2021.

Selandia Baru akan menjadi tuan rumah para pemimpin tahun depan sebagai ketua APEC 2021. (INE)

Berita Terkait: KTT APEC: PM Malaysia menyerukan persatuan dalam memerangi pandemi

Berita Terkait: Indonesia akan memainkan peran kunci dalam integrasi ekonomi Asia-Pasifik: ABAC

DIEDIT OLEH INE

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *