Nikmati di bawah jembatan | Blog Dari penembak ke kota

Nikmati di bawah jembatan |  Blog Dari penembak ke kota

Dikisahkan tentang orang yang kehilangan semua yang mereka butuhkan untuk tidur di bawah jembatan. Beberapa dekade yang lalu, gerbang, paku, dan tiang mulai berkembang biak yang bahkan tidak memungkinkan orang yang malang bertahan hidup di bawah jembatan. Namun, tampaknya banyak hal berubah. Semakin banyak kota yang mempertimbangkan untuk menggunakan tempat-tempat yang sering terabaikan ini – area teduh di bawah trotoar – untuk menciptakan tempat rekreasi bagi masyarakat. Selain memberikan identitas “bukan tempat” ini, dewan kota mencoba untuk mencoba formula yang akan mendamaikan semua penduduk kota – pemuda dan orang tua, pengemudi dan pejalan kaki – dan juga mencoba untuk memadatkan kota menjadi untuk menghindari ekspansi yang memperbesar kota. Menjauh dan membuat penggunaan mobil lebih dibutuhkan.

Untuk memperbaiki tanpa tumbuh, keuletan taman harus dicapai Seluncur es membuatnya lebih mudah untuk menggunakan area kota yang terabaikan ini untuk pertama kalinya. Ini terjadi misalnya di pelabuhan Melbourne, di Australia dan juga di jantung kota Vancouver. Di kota Kanada, pengumuman baru-baru ini tentang hilangnya viaduk – dijadwalkan pada tahun 2021 – membuat SkaterPara pengguna taman khawatir taman itu akan hilang. Apa yang mereka lakukan kemudian adalah mencari tahu lebih lanjut. Dan sikap warga yang sederhana itu mendorong dewan kota untuk membuat proposal ganda: itu akan meningkatkan fasilitas pada saat dipindahkan (mungkin pada tahun 2021), sementara juga mencari lokasi terdekat dengan dimensi serupa untuk merelokasi infrastruktur yang digunakan para skater. dengan janji digunakan hidup tidak kurang dari lima tahun.

Taman skate di pusat kota Vancouver, Kanada.

Contoh-contoh seperti Vancouver, tidak mahal tetapi sangat dekat dan penuh perhatian, terjadi di Nashville, Tennessee, Melbourne, Seattle, dan Madrid – selama masa Manuela Carmena menjadi walikota.

READ  Memperkuat hubungan dengan produksi pangan

Di Jawa Barat, Indonesia, di bawah Jalan Raya Pasupati, tim arsitek Shau Ia membangun Taman Film Park (dari rumput sintetis) di Bandung, yang menunjukkan bahwa ia tidak hanya hidup dalam keputusasaan, tetapi juga bisa dinikmati di bawah jembatan.

Inisiatif datang dari walikota kota. Ridwan Kamil ingin memanfaatkan ruang-ruang mati yang tersisa di bawah infrastruktur besar. Dia memberi setiap arsitek topik dan permintaan: mereka menggunakan topografi, membangun area bermain dan juga mengaktifkan bioskop. di luar Dapat menayangkan film. Sukses itu luar biasa. Taman Park adalah bioskop anti infeksi, dan rumput sintetis membantu perawatan. Sebagai? Pengguna melepas sepatu mereka untuk masuk. Pada akhirnya, ujung dunia bukanlah di bawah jembatan. Banyak jembatan penyeberangan di planet ini menyembunyikan ruang perkotaan yang telah diubah menjadi ruang keluarga untuk hidup berdampingan.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut