NASA memanggil Voyager 2, dan pesawat ruang angkasa itu menjawab dari luar angkasa antarbintang

NASA memanggil Voyager 2, dan pesawat ruang angkasa itu menjawab dari luar angkasa antarbintang
DSS43 adalah antena radio selebar 70 meter di fasilitas Canberra Deep Space Network di Australia.
Memperbesar / DSS43 adalah antena radio selebar 70 meter di fasilitas Canberra Deep Space Network di Australia.

NASA

Pesawat ruang angkasa Voyager 2 telah hilang dari Bumi selama lebih dari 43 tahun, dan sekarang terletak 125 unit astronomi dari planet kita. Itu berarti 125 kali jarak antara Bumi dan Matahari.

Maklum, jarak ini membuat NASA agak sulit berkomunikasi dengan pesawat antariksa yang sangat jauh — ada penundaan waktu lebih dari 17 jam. Namun, dengan Voyager 2, ada kerumitan lain saat berbicara dengan pesawat luar angkasa.

Setelah terbang melewati Jupiter, Saturnus, dan Uranus, Voyager 2 melakukan penerbangan terakhir planet pada Agustus 1989 melewati Neptunus. Para ilmuwan juga tertarik untuk terbang di dekat bulan Triton yang menarik dari Neptunus, jadi mereka memerintahkan Voyager 2 untuk melakukannya dalam perjalanan melewati Neptunus, terbang di atas kutub utara Triton. Lintasan ini membawanya di sepanjang jalur selatan relatif terhadap bidang Tata Surya, dan terus berlanjut ke selatan.

Ini berdampak pada komunikasi dengan Deep Space Network NASA di Bumi, yang terdiri dari tiga fasilitas antena radio besar di seluruh dunia, di California, Spanyol, dan Australia. Biasanya, penyebaran geografis ini memungkinkan semua pesawat ruang angkasa NASA yang masih aktif memiliki kemampuan untuk berkomunikasi dengan setidaknya satu dari fasilitas ini setiap saat.

Namun karena Voyager 2 telah menyelam jauh di selatan bidang Tata Surya, kini Voyager 2 hanya dapat berkomunikasi secara garis pandang dengan antena selebar 70 meter di Canberra, Australia. Karena fasilitas ini berumur sekitar lima dekade, maka perlu dilakukan menjalani pekerjaan perbaikan dan peningkatan dimulai pada bulan Maret, dan telah offline sejak saat itu. Pekerjaan ini diharapkan selesai pada bulan Februari, jadi NASA tidak dapat mengirim sinyal ke Voyager 2 sejak saat itu.

READ  Hasil uji coba awal menunjukkan vaksin Sinovac memicu respons imun | Cina

Pekan lalu, untuk menguji perangkat keras baru yang baru-baru ini dipasang di piringan besar, manajer misi Voyager dapat mengirim serangkaian sinyal ke pesawat ruang angkasa untuk pertama kalinya sejak Maret. Voyager 2 menjawab bahwa memang telah menerima sinyal dan menjalankan perintah NASA, kata badan antariksa.

Itu bagus untuk NASA dan sains secara umum, karena Voyager 2 (bersama dengan Voyager 1) sekarang menjelajah di luar Tata Surya, ke ruang antarbintang. Di luar hitam pekat, Voyager 2 akan terus mengembalikan data tentang kecepatan, kepadatan, suhu, dan tekanan partikel bermuatan di medium antarbintang.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut