Mitos COVID 19 dipecahkan: Apa yang harus Anda ketahui tentang topeng, transmisi dalam ruangan, dan teori konspirasi

Mitos COVID 19 dipecahkan: Apa yang harus Anda ketahui tentang topeng, transmisi dalam ruangan, dan teori konspirasi
CHICAGO (WLS) – Direktur Medis Eksekutif Kedokteran Universitas Chicago untuk Pencegahan dan Pengendalian Infeksi Dr. Emily Landon meluangkan waktu untuk memecahkan beberapa mitos paling umum tentang COVID-19 dan pandemi, karena kasus virus korona terus meningkat di Illinois dan di seluruh dunia. negara.

Rekomendasi atau data yang tidak konsisten bukanlah bukti adanya konspirasi

Sejak dimulainya pandemi, informasi tentang COVID-19, efek, gejala, cara penularan, dan pencegahannya telah berubah secara konsisten, membuat beberapa orang mempertanyakan apakah informasi tersebut dapat dipercaya.

Bisa, kata Landon, dan seharusnya begitu. Tidak ada satu metrik pun yang berfungsi dalam setiap situasi, dan terkadang dokter dan pakar kesehatan masyarakat menggunakan metrik yang berbeda dalam konteks yang berbeda untuk membuat keputusan.

Data baru datang setiap hari saat sains terus belajar, kata Landon, yang dapat menyebabkan perselisihan, tetapi perselisihan adalah bagian normal dari proses ilmiah.

“Kami mengubah pedoman karena kami belajar sesuatu yang baru,” jelasnya. “Mengubah nasihat seharusnya membuat Anda merasa senang tentang kemajuan kami. Ketidaksepakatan adalah bagian normal dari setiap proses, dan tidak ada cara yang tepat untuk menangani pandemi baru. Tapi kita semua berada di perahu yang sama dan kita harus mencoba untuk berselisih. ke arah yang sama sebanyak mungkin. “

Jangan skeptis terhadap topeng: itu berfungsi

Landon sepenuhnya mengakui bahwa beberapa panduan tentang masker mungkin membingungkan publik karena dokter dan ilmuwan pada bulan Maret tidak tahu betapa pentingnya masker untuk mengekang penularan.

“Setiap studi sekarang menunjukkan bahwa masker mengurangi risiko,” kata Landon. “Akal sehat mengatakan bahwa masker mengurangi risiko. Petugas kesehatan semua akan tertular COVID ketika mereka merawat pasien jika masker tidak mencegah infeksi, dan studi tentang antibodi petugas kesehatan menunjukkan bahwa mereka hanya memiliki COVID sedikit lebih banyak daripada populasi biasa, meskipun melakukan kontak yang sangat dekat dengan pasien yang mengidap COVID. “

READ  Kematian akibat Covid-19 di Eropa, AS melebihi penghitungan resmi

Tidak ada masker yang sempurna, tetapi Landon mengatakan ada semakin banyak bukti bahwa jika Anda tertular COVID-19 saat memakai masker, Anda mungkin tidak sakit. Itu berarti bahwa pemakaian masker juga tampaknya terkait dengan tingkat kematian yang lebih rendah seiring dengan berkembangnya pandemi, menurut Landon.

Dia juga menekankan pentingnya mandat masker, merujuk pada sebuah penelitian di Kansas yang menunjukkan bahwa kabupaten yang memiliki mandat masker memiliki tingkat COVID-19 yang lebih rendah secara keseluruhan dan tingkat kematian yang lebih rendah daripada kabupaten yang tidak memiliki mandat masker.

Menurut Landon, mengenakan masker dapat mengurangi keparahan penyakit COVID-19 dan penggunaan masker secara konsisten sangat penting untuk mencegah penularan.

Dia juga menekankan bahwa masker wajah benar-benar aman, dan menunjukkan bahwa semua jenis orang – dari pekerja perawatan kesehatan dan dokter hingga pekerja konstruksi dan seniman – telah memakai masker untuk waktu yang lama tanpa komplikasi dan efek negatif.

Poin utamanya: Masker itu aman dan Anda harus mengenakannya untuk mengendalikan penyebaran COVID-19.

Musim gugur dan musim dingin akan memperburuk penularan COVID-19

Dokter dan ahli kesehatan masyarakat telah memperingatkan bahwa COVID-19 akan datang kembali di musim gugur dan musim dingin, karena beberapa alasan yang berkaitan dengan musim itu sendiri, termasuk suhu dan udara.

Kelembaban di udara yang lembab dan hangat mencegah penyebaran COVID-19, Landon menjelaskan. Virus terperangkap dalam tetesan uap air di udara, yang lebih berat dan jatuh lebih cepat, mencegah virus menyebar sejauh mungkin.

Udara dingin, sebaliknya, lebih kering dan sistem HVAC di rumah dan bisnis buruk dalam menciptakan atau menjaga kelembaban. Kami mengetahui hal ini, kata Landon, melalui hal-hal yang biasanya kami lakukan selama musim dingin seperti menggunakan lebih banyak lotion untuk melawan kulit kering, atau membeli pelembab udara untuk membantu menghirup udara di rumah kami.

READ  Para astronom menemukan kemungkinan pendorong roket Bulan era 60-an menuju kembali ke Bumi

Udara yang lebih kering memungkinkan virus COVID-19 bertahan lebih lama, jatuh kemudian, dan bapak bepergian, kata Landon. Artinya, transmisi tersebut dapat lebih mudah ditularkan melalui transmisi udara.

Landon mengatakan cuaca dingin juga membuat kita tinggal di dalam, di rumah hemat energi kita yang sangat efektif menahan panas dan virus. Karena itu, kita paling berisiko dari apa yang Landon sebut sebagai “Tiga C: Kontak tanpa kedok di ruang tertutup yang penuh sesak.

Landon mengatakan penelitian telah menemukan bahwa ventilasi dalam ruangan di sebagian besar bangunan tidak cukup untuk mencegah penularan COVID-19 tanpa masker. Itulah salah satu alasan bar dan restoran memiliki risiko penularan yang lebih tinggi; tidak mungkin untuk makan dan minum sambil memakai penutup wajah.

Akibatnya, sangat penting untuk membatasi pertemuan di dalam ruangan, dari makan siang di ruang istirahat dan klub buku kecil hingga pertemuan yang lebih besar seperti makan di luar atau perayaan liburan keluarga besar.

“Saya tahu Anda merindukan keluarga dan teman-teman Anda, dan suatu hari Anda mungkin bahkan tidak peduli jika Anda tertular COVID,” kata Landon. “Tapi kau benar-benar peduli. Kita semua peduli.”

Sumber daya COVID-19 untuk membantu menghitung risiko

Halaman Sumber Daya Kesehatan Masyarakat Departemen Illinois
Halaman Sumber Daya Kesehatan Masyarakat Departemen Chicago
Kalkulator MyCOVIDRisk.app dari Brown University Alpert Medical School

Hak Cipta © 2020 WLS-TV. Seluruh hak cipta.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut