Kasus virus korona Alaska mencapai titik tertinggi baru. Gelombang musim panas tidak berubah menjadi krisis. Akankah yang ini?

Kasus virus korona Alaska berada pada titik tertinggi sepanjang masa, sebagaimana dibuktikan oleh beberapa indikator bendera merah.

Sekarang pejabat lokal dan negara bagian, termasuk Gubernur Mike Dunleavy, mengatakan mereka mengawasi dengan cermat untuk melihat apa yang selanjutnya dilakukan COVID-19, terutama ketika orang-orang menjadi cukup sakit sehingga perlu dirawat di rumah sakit.

Pada hari Senin, Alaska melaporkan 194 kasus penduduk baru, menetapkan a rekor harian baru. Terakhir kali negara bagian melihat banyak kasus dalam sehari adalah pada akhir Juli, sebuah lonjakan disalahkan sebagian tentang penundaan pelaporan. Senin menandai hari ke-12 berturut-turut jumlah kasus harian baru melebihi 100 – rekor terpanjang sejak dimulainya pandemi.

Tetapi puncak kasus musim panas pada bulan Juli itu mendatar, ahli epidemiologi Departemen Kesehatan Anchorage, Janet Johnston mengatakan dalam sebuah wawancara pada hari Senin.

Bukan itu yang terjadi sekarang.

“Minggu lalu, kami merasa seperti kami berjalan seperti di bulan Juli, dan kurva cukup paralel,” kata Johnston. “Tapi sekarang kami terus naik. Dan tampaknya sebagian besar masalahnya adalah orang-orang telah melonggarkan kewaspadaan mereka tentang hal-hal seperti mengenakan topeng dan menjaga jarak pada saat kita bergerak ke dalam. “

Lima belas kasus baru hari Senin dilaporkan di Kutub Utara, kota di tenggara Fairbanks dengan lebih dari 200 kasus yang dikonfirmasi sejak Maret, di mana walikota kota itu dikarantina di rumah di tingkat atas rumahnya pada sore hari.

Walikota Mike Welsh mengatakan istrinya dinyatakan positif mengidap virus corona pada hari Jumat. Dia mengisolasi di lantai bawah.

Welsh mengatakan dia baru saja menutup telepon dengan Dr. Anne Zink, kepala petugas medis negara bagian, yang “mengirim tim ke sini besok” untuk menangani kasus yang meningkat pesat di wilayahnya. Kekhawatirannya yang paling mendesak saat ini: memastikan lokasi pemungutan suara utama Kutub Utara dibersihkan secara mendalam menjelang pemilihan lokal hari Selasa.

“Saya pikir kita semua tersandung melalui ini,” katanya.

Kasus meningkat paling cepat di Anchorage, Fairbanks dan Northwest Alaska, tetapi ada komunitas yang tersebar di seluruh negara bagian, kata para pejabat.

Di Anchorage, jumlah kasus tinggi terus berlanjut menunda pembukaan kembali sekolah untuk pembelajaran tatap muka dan menyebabkan pembatasan kapasitas yang berkepanjangan di bar dan restoran. Di seluruh negara bagian, meningkatnya kasus telah memicu penutupan sekolah dan penutupan desa.

Tingkat positif tes negara bagian itu pada Senin juga melewati 4% untuk pertama kalinya sejak pandemi dimulai pada Maret. Pejabat kesehatan masyarakat mengatakan bahwa jika angka itu melebihi 5%, itu dapat mengindikasikan penularan komunitas yang tinggi dan tidak cukup pengujian.

“Kami khawatir ada banyak virus di negara bagian saat ini,” kata kepala petugas medis negara bagian itu, Dr. Anne Zink, dalam sebuah wawancara minggu lalu. “Ini bukanlah tempat yang saya inginkan memasuki musim gugur dan musim dingin untuk menjadi benar-benar jujur.”

Tingkat positif

Pejabat kota di Anchorage minggu lalu dijelaskan kelompok kasus reguler di pusat-pusat kehidupan yang dibantu di mana beberapa negara bagian yang paling rentan mungkin terinfeksi oleh staf yang tertular virus di luar tempat kerja. Minggu ini, Johnston menekankan bahwa itu mengubah perilaku komunitas – dan musim yang berubah – bukan wabah yang lebih besar yang mendorong penyebaran.

“Yang paling sering disebut (dalam laporan pelacakan kontak) adalah kegiatan bersama keluarga dan teman,” ujarnya.

“Hari-hari semakin singkat, semakin dingin, dan ada lebih banyak pencampuran di dalamnya,” tambahnya. “Dan bagi saya, menurut saya, itulah pengemudi terbesarnya.”

Fairbanks memiliki tingkat kasus tertinggi di negara bagian pada 25,5 per 100.000 dan tes positif tertinggi pada 10%, kata penyedia layanan kesehatan setempat.

Sekolah Fairbanks yang secara bertahap terdiri dari 40 siswa berkebutuhan tinggi untuk belajar secara langsung pada pertengahan September ditutup untuk semua kecuali kelas online pada Senin setelah lima orang di Sekolah Dasar Ladd dinyatakan positif COVID-19 dalam dua minggu terakhir, menurut Yumi McCulloch, juru bicara Fairbanks North Star Borough School District.

Model negara bagian, yang secara singkat memperkirakan jumlah kasus yang menurun hingga musim gugur, sekarang memperkirakan peningkatan ke tingkat infeksi yang lebih tinggi dari yang kita lihat hingga saat ini seiring berjalannya bulan.

Tetapi ada indikator lain yang menunjukkan Alaska lebih baik dibandingkan dengan banyak tempat lain dalam hal seberapa sakit kita dengan virus ini, mungkin karena ada lebih banyak orang yang lebih muda di sini. Sejauh ini, kata para pejabat, orang-orang berusia 20-an dan 30-an yang mendorong penghitungan kasus baru. Umumnya, mereka cenderung menahan virus dengan komplikasi yang lebih sedikit daripada orang tua atau mereka yang memiliki kondisi medis yang mendasarinya.

Hingga Senin, ada 37 pasien COVID-19 yang dirawat di seluruh negara bagian, 11 dari mereka di tempat tidur ICU di Anchorage, tempat pasien paling sakit di negara bagian itu cenderung berakhir, menurut data dari Rumah Sakit Negara Bagian Alaska dan Asosiasi Rumah Perawatan.

Secara umum, angka rawat inap untuk pasien virus Corona tetap konsisten selama 30 hingga 60 hari terakhir, menurut presiden asosiasi dan CEO Jared Kosin.

Dukungan dari pembaca kami membantu membuat laporan mendalam seperti ini mungkin. Bergabunglah dengan orang lain dalam mendukung jurnalisme independen di Alaska hanya dengan $ 13,99 sebulan.

Administrator perawatan kesehatan khawatir musim panas ini, ketika jumlah kasus yang sama melonjak menyebabkan kekhawatiran akan krisis di rumah sakit negara karena pasien COVID-19 memenuhi ruang ICU yang terbatas.

Itu tidak pernah terjadi, kata Kosin. Tetapi bisa satu atau dua minggu bagi seseorang yang tertular virus untuk akhirnya membutuhkan perawatan di rumah sakit, jadi sulit untuk mengatakan apa yang akan ditimbulkan oleh lonjakan kasus saat ini.

“Penyebaran komunitas selalu memprihatinkan,” katanya. “Kami bertahan dan kami utuh serta mampu mengelola apa yang akan datang… tetapi ini adalah indikator yang tertinggal dan tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi besok.”

Seorang juru bicara Dunleavy pada Senin sore mengirim pernyataan melalui email sebagai tanggapan atas pertanyaan dari Anchorage Daily News tentang apakah peningkatan jumlah kasus dapat memicu perubahan apa pun pada mandat saat ini yang mencakup pengujian atau karantina bagi sebagian besar pelancong dan persyaratan masker di gedung-gedung negara tetapi tidak di seluruh negara bagian. Gubernur mengatakan bahwa secara umum dia ingin masyarakat mendikte kebijakan COVID-19 mereka sendiri.

Sekarang Dunleavy dan pejabat kesehatan negara bagian “memantau dengan cermat jumlah kasus dan melakukan kontak setiap hari dengan pejabat rumah sakit tentang kapasitas rumah sakit Alaska,” kata pernyataan itu. “Sementara jumlah kasus positif meningkat, itu diantisipasi oleh Gubernur dan pakar kesehatan masyarakat Alaska. Penting juga untuk diketahui bahwa untuk setiap 100 tempat tidur rumah sakit yang ditempati, hanya 2 hingga 4 tempat tidur yang digunakan oleh pasien dengan COVID-19. ”

Gubernur sedang memantau penghitungan dan mengevaluasi protokol yang ada dan akan membuat perubahan pada “pendekatan negara bagian untuk mengelola COVID-19 jika diperlukan,” kata pernyataan itu.

“Pakai topeng sialan itu, kalau aku bisa mengutip Chris Wallace,” kata Berkowitz.

Pejabat kesehatan kota minggu lalu juga menyatakan keprihatinan bahwa rumah sakit kota dapat kehabisan tempat tidur ICU pada akhir bulan ini atau awal November jika kasus yang sedang berlangsung meningkat berarti orang yang sakit lebih parah.

Kasus meningkat di Eropa dan negara bagian AS lainnya terutama di Midwest, kata Zink. Lonjakan di tempat lain diikuti dengan lonjakan serupa di Alaska.

Angka lain yang meningkat adalah tingkat r0 atau “r-n nothing” yang menunjukkan seberapa menular COVID-19 saat ini, menurut Tom Hennessy, ahli epidemiologi penyakit menular dan anggota fakultas afiliasi di University of Alaska Anchorage. Hal itu menimbulkan kekhawatiran karena risiko infeksi yang lebih tinggi karena orang Alaska yang menghabiskan hari-hari panjang musim panas di luar dipaksa masuk karena musim flu memberi tekanan lebih besar pada klinik dan rumah sakit.

“Meskipun kami agak buntu selama sekitar dua bulan, kini kami telah beralih ke penularan risiko yang lebih tinggi, baik dari sudut pandang peningkatan jumlah kasus aktif dan peningkatan risiko penularan dari kasus tersebut ke orang lain,” Hennessy kata dalam sebuah wawancara minggu lalu. “Dan itu adalah pengaturan yang sangat mengkhawatirkan, mengingat semua hal lain yang baru saja kita bicarakan – orang-orang yang pindah ke dalam ruangan, musim dingin dan flu, potensi penguatan dari efek itu. Itu semua sangat memprihatinkan dan mengarah pada wabah musim gugur yang bisa sangat berbahaya bagi Alaska. “

Johnston mengatakan bahwa mengurangi jumlah kasus di Anchorage akan terus menjadi lebih menantang dengan datangnya cuaca yang lebih sejuk dan hari-hari yang lebih pendek, yang membuat sosialisasi di luar menjadi lebih sulit, dan menuntut lebih banyak kreativitas.

Hal terbaik yang dapat dilakukan orang adalah mengenakan topeng dan menjaga jarak sejauh enam kaki setiap kali mereka berada di sekitar seseorang yang bukan anggota keluarga dekat mereka, katanya. “Kita sudah lama mengalami ini, dan kita harus menemukan cara untuk melindungi diri kita sendiri dan melindungi kewarasan kita.”

Reporter Morgan Krakow dan Emily Goodykoontz berkontribusi untuk berita ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *