Menyamar sebagai hantu, mempermalukan publik: Seberapa efektif pendekatan out of the box Indonesia terhadap COVID-19?

JAKARTA: Di Jawa Tengah, petugas berpakaian seperti hantu dan menempatkan diri di pintu masuk desa untuk mencegah orang meninggalkan rumah.

Selama di Jakarta, mereka yang melanggar protokol COVID-19 telah diminta untuk berbaring di peti mati untuk merefleksikan kesalahan mereka.

Indonesia memiliki salah satu kasus COVID-19 tertinggi di Asia Tenggara dengan lebih dari 350.000 infeksi per Jumat (16 Oktober).

Untuk memutus rantai infeksi, otoritas lokal telah mencoba untuk berpikir out of the box, untuk mendorong orang untuk mematuhi protokol kesehatan.

Daerah tertentu telah memberlakukan denda bagi yang melanggar aturan, seperti tidak memakai topeng di depan umum.

Karena tidak semua orang mampu membayar denda, pemerintah daerah telah berusaha untuk menjadi kreatif dalam memberikan hukuman dengan efek jera, termasuk menakut-nakuti orang dan mempermalukan publik.

Para ahli yang diwawancarai oleh CNA mengatakan bahwa metode tertentu mungkin menakutkan orang tetapi belum tentu efektif dalam memastikan kepatuhan terhadap protokol kesehatan.

Sebaliknya, mereka mengatakan pendidikan publik dan memberikan contoh protokol kesehatan yang baik mungkin lebih efektif.

Pegawai pemerintah yang mengenakan pakaian pelindung membawa tiruan peti mati korban COVID-19 di trotoar jalan utama untuk memperingatkan orang-orang tentang bahaya penyakit saat wabah berlanjut di Jakarta, Indonesia, 28 Agustus 2020. ( Foto: Reuters / Willy Kurniawan)

MITOS DAN LEGENDA PERKOTAAN

Otoritas lokal di pulau Jawa terpadat di Indonesia telah mengidentifikasi legenda dan mitos perkotaan sebagai alat potensial untuk membuat orang mematuhi protokol kesehatan.

Salah satu hantu yang dikenal luas di Jawa adalah hantu terselubung, yang secara lokal disebut pocong.

Itu dianggap jiwa yang terperangkap dari orang mati. Dengan pakaian putih, ia melompat-lompat di tengah malam dan menghantui orang-orang yang dianggap berperilaku buruk.

BACA: ‘Hantu’ menakuti orang Indonesia di dalam ruangan dan menjauhi virus corona

Pada April lalu, petugas di Kepuh, Provinsi Jawa Tengah, misalnya, memutuskan berdandan seperti hantu. Mereka berjaga di pintu masuk desa mereka untuk menakut-nakuti orang agar mereka tetap tinggal di rumah.

“Sejak pocong muncul, orang tua dan anak-anak belum meninggalkan rumah,” kata warga Karno Supadmo seperti dilaporkan.

“Dan orang tidak akan berkumpul atau tetap berada di jalan setelah shalat Isya.”

Pada bulan Mei lalu, ketika banyak orang Indonesia kembali ke kampung halaman mereka untuk merayakan Idul Fitri, para pejabat di Sragen ingin orang-orang di karantina selama 14 hari setibanya di kabupaten.

Mereka yang melanggar peraturan harus dikarantina di rumah karantina ‘berhantu’ untuk memastikan bahwa mereka tidak melanggar protokol kesehatan lagi.

KOPI DAN CEMETERIES

Di Jakarta, petugas publik memberi tahu mereka yang melanggar protokol kesehatan untuk berbaring di peti mati kosong dan merenungkan perilaku buruk mereka.

Kuburan di ibu kota Indonesia kehabisan ruang seiring melonjaknya kasus virus corona

Pekerja menyiapkan kuburan baru di area pemakaman umat Islam yang disediakan pemerintah untuk korban penyakit coronavirus (COVID-19) di kompleks pemakaman Pondok Ranggon di Jakarta, Indonesia, 16 September 2020. Gambar diambil 16 September 2020. REUTERS / Ajeng Dinar Ulfiana

Metode ini mendapat reaksi negatif, karena beberapa orang mengatakan bahwa peti mati itu sendiri berpotensi menjadi hotspot COVID-19. Pejabat kemudian membatalkan program tersebut.

Namun, pemerintah kota yakin bahwa memamerkan peti mati kosong atau memajangnya di tempat umum akan mengingatkan orang akan kematian jika mereka tidak mematuhi protokol kesehatan COVID-19 yang ketat.

“Mungkin tindakan yang diambil pimpinan agak ekstrim tapi dengan cara inilah kita berharap bisa membangkitkan kesadaran,” kata Camat Mampang Prapatan, Jakarta Selatan, Djaharuddin.

Selama di Jawa Timur, aparat Kabupaten Gresik menghukum pelanggar dengan memaksa mereka menggali kuburan untuk korban COVID-19, sedangkan di protokol kesehatan Kabupaten Sidoarjo pelaku harus membersihkan kuburan setempat.

Sementara itu, sebagian warga Bogor, Jawa Barat yang melanggar tata tertib kesehatan disuruh duduk di ambulans di samping peti mati berisi jenazah.

MALU PUBLIK

Selain menakut-nakuti dan mengingatkan orang akan kematian, mempermalukan di depan umum juga digunakan secara luas.

Di Jakarta dan Bogor, beberapa pelanggar protokol kesehatan dipaksa melakukan push up dan menyapu jalan.

“Kami mengawasi (orang) di tempat atau fasilitas umum, tempat kegiatan sosial budaya, serta mewaspadai individu yang tidak memakai topeng, sembari memberikan berbagai sanksi sesuai peraturan pemerintah. Mulai dari teguran tertulis, hingga pekerjaan sosial dan denda, ”kata kepala unit ketertiban umum Jakarta Arifin, yang seperti kebanyakan orang Indonesia, hanya punya satu nama.

BACA: Bali berdoa saat COVID-19 melanda pariwisata di Pulau Dewata

Di Provinsi Bengkulu, Sumatra, beberapa pelanggar harus berpose dengan memakai kalung yang menunjukkan bahwa mereka melanggar protokol kesehatan.

Pelanggar di Jayapura, Papua, sementara itu, diejek dengan rompi oranye bertuliskan ‘orang keras kepala’ terpampang di atasnya.

Di Pulang Pisau, Kalimantan Tengah, menari dengan badut adalah hukuman bagi mereka yang dianggap bisa lolos karena tidak mematuhi aturan COVID-19.

Wabah penyakit Coronavirus (COVID-19) terus berlanjut di Jakarta

Pegawai pemerintah yang mengenakan pakaian pelindung membawa tiruan peti mati korban penyakit virus korona (COVID-19) di jalan utama untuk memperingatkan orang-orang tentang bahaya penyakit saat wabah berlanjut di Jakarta, Indonesia, 28 Agustus 2020. (Foto: REUTERS / Willy Kurniawan)

Beberapa tindakan lain seperti menghukum orang untuk menyanyikan lagu kebangsaan di depan umum, mengutip ayat-ayat Alquran dan melafalkan falsafah bangsa Pancasila juga telah diterapkan di tempat-tempat seperti Bogor dan Sidoarjo.

APAKAH TINDAKAN INI EFEKTIF?

Mengomentari efektivitas langkah-langkah ini, Veronica Anastasia Melany Kaihatu, dosen psikologi sosial di Universitas Pembangunan Jaya mengatakan mencoba menakut-nakuti orang dan mempermalukan mereka di depan umum tidak akan mendidik atau meyakinkan publik tentang bahaya COVID-19.

Orang hanya akan takut atau terkejut untuk sementara, tetapi ini tidak serta merta akan membawa perubahan pada perilaku.

“Sayangnya, setelah periode shock dan ketakutan, dan orang tersebut mampu berpikir jernih, mereka akan melihat pengalaman itu sebagai mereka yang dijebak atau diejek (oleh pejabat),” katanya.

“Menggali kuburan, duduk di ambulans, memberikan pengetahuan bahwa memang ada banyak orang yang meninggal karena COVID-19. Jadi paling tidak menambah pengetahuan tentang situasi COVID-19, ”kata Ibu Kaihatu.

Seorang pria dengan wajah pelindung berjalan melewati mural yang mempromosikan kesadaran akan penyakit virus corona

FOTO FILE: Seorang pria dengan wajah pelindung berjalan melewati mural yang mempromosikan kesadaran akan wabah penyakit coronavirus (COVID-19) di Jakarta, Indonesia, 2 Oktober 2020. REUTERS / Ajeng Dinar Ulfiana

Tapi dia meragukan kewajiban moral akan muncul dari hukuman semacam itu. Metode itu mungkin bukan yang paling efektif, katanya.

Kaihatu menunjukkan bahwa terlepas dari upaya pemerintah untuk memberi tahu publik tentang bahaya COVID-19 dan protokol kesehatan yang harus dipatuhi, banyak yang tidak benar-benar memahami apa pandemi itu.

“Kesulitan muncul ketika informasi dari pemerintah membingungkan. Mal buka tetapi sekolah tutup. Sebelumnya, masker apapun diperbolehkan untuk digunakan. Sekarang, masker scuba (masker satu lapis biasanya terbuat dari kain karet) dilarang.

“Hal-hal seperti ini membuat masyarakat menjadi apatis karena perubahan informasi yang sangat cepat dan memaksa mereka untuk mengubah perilakunya berulang-ulang. Pada akhirnya kepercayaan menurun sehingga perilaku kooperatif menurun,” jelasnya.

BACA: Ibu kota Indonesia, Jakarta, akan meringankan pengendalian virus corona mulai Senin

PERAN PENDIDIKAN UMUM

Ms Kaihatu mengatakan pemerintah harus terus mendidik masyarakat tentang COVID-19, mungkin melalui cara baru tetapi dalam bahasa yang lebih sederhana yang mudah diinternalisasikan oleh masyarakat.

Ia juga mengutarakan bahwa perlu diinformasikan kepada masyarakat seperti berapa orang yang setiap hari sudah memakai masker agar yang belum paham bahwa ada orang lain yang telah berkorban.

“Sejauh ini banyak yang ditegur karena tidak memakai masker, tetapi tidak banyak yang diberi penghargaan karena mengikuti protokol kesehatan. Jadi, ini mungkin pendekatan alternatif, ”kata Kaihatu.

Orang-orang yang memakai masker pelindung wajah digambarkan di dekat lukisan dinding yang mempromosikan kesadaran akan coronavir

FOTO FILE: Orang-orang yang memakai masker pelindung wajah digambarkan di dekat mural yang mempromosikan kesadaran akan wabah penyakit coronavirus (COVID-19) di Jakarta, Indonesia, 2 Oktober 2020. REUTERS / Ajeng Dinar Ulfiana

Psikolog Rustika Thamrin sependapat. Dia mengatakan kepada CNA bahwa mendidik orang dengan jelas tentang tujuan penerapan dan kepatuhan pada protokol kesehatan adalah kuncinya.

Oleh karena itu, pihak berwenang dapat memanggil tokoh-tokoh berpengaruh seperti pemuka agama dan pegawai negeri untuk menjadi panutan yang secara konsisten mematuhi protokol kesehatan.

Ia juga menyarankan agar informasi bisa disebarluaskan melalui media sosial dan menggunakan aplikasi populer seperti TikTok.

“Menggunakan selebriti yang merupakan idola anak muda juga merupakan cara yang efektif,” kata Mdm Thamrin kepada CNA.

BACA: Kasus virus korona di Indonesia mencapai 300.000

Psikolog menekankan bahwa disiplin dapat dikembangkan dengan bersikap konsisten, dengan menggunakan contoh dari pemimpin dan memiliki data yang akurat.

“Dengan demikian, masyarakat akan percaya dan menyadari bahwa disiplin mutlak diperlukan untuk kebaikan semua orang,” ujar Mdm Thamrin.

Masyarakat perlu memahami: “Apa untungnya bagi saya,” kata Mdm Thamrin sambil menambahkan bahwa media harus menampilkan lebih banyak kisah sukses dari negara atau wilayah yang telah berhasil membatasi rantai penularan.

Sementara itu, pakar kesehatan masyarakat yang berbasis di Jakarta Nurul Nadia Luntungan mengatakan salah satu elemen terpenting dalam penerapan sanksi sosial ada di bidang penegakan.

“Yang harus dilakukan pemerintah adalah membangun sistem yang relatif mudah diterapkan, dapat dievaluasi dan ada insentif yang jelas,” ujarnya kepada CNA.

TANDA TANDA INI: Cakupan komprehensif kami tentang wabah virus korona dan perkembangannya

Unduh aplikasi kita atau berlangganan saluran Telegram kami untuk pembaruan terkini tentang wabah virus corona: https://cna.asia/telegram

READ  Nissan akan Mempekerjakan Lebih dari 2.000 Pekerja Baru untuk Pabrik Thailand

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *