Mengapa Kane tidak lagi menjadi pemain nomor 9 Inggris

Mengapa Kane tidak lagi menjadi pemain nomor 9 Inggris

Ace Tottenham Hotspur adalah penyerang yang bagus tetapi keterampilannya lebih cocok untuk peran yang lebih dalam, seperti yang digarisbawahi oleh penampilannya di bawah Jose Mourinho

Untuk pertama kalinya sejak Gareth Southgate menjadi Inggris Manajer pada September 2016, ada keraguan atas kemampuannya sebagai pelatih.

Revolusi tenang dan bermartabatnya selama empat tahun terakhir ini tampaknya mengakhiri era pengecualian Inggris di turnamen internasional; pencapaian rendah yang mencekik; tentang ketegangan migrain antara superstar yang dibekukan ketakutan dan pers tabloid yang kejam.

Namun, tiba-tiba, elemen-elemen ini merembes kembali ke dalam jiwa nasional, sebuah konsekuensi bukan hanya dari status baru para pemain di kubu Inggris tetapi juga dari keraguan taktis Southgate sendiri.

Menggabungkan tim underdog yang berani ketika harapan berada di titik terendah pasca-Roy Hodgson adalah satu hal. Sekarang Inggris memiliki ‘Generasi Emas’ lain yang muncul, setan dari tahun-tahun Sven Goran Eriksson – gosip top merah, hasil imbang 0-0 yang keras, rasa kesengsaraan yang tak terhindarkan – muncul kembali.

Saat Inggris kalah dari Republik Ceko pada bulan Oktober 2019 – tanda peringatan pertama bahwa Inggris tidak selalu berada di lintasan naik setelah finis keempat di Piala Dunia di Rusia – Southgate telah mencapai delapan kekalahan dalam 38 pertandingan. Butuh 56 pertandingan Hodgson untuk sampai ke titik itu.

Satu tahun berlalu, dua pertunjukan hambar melawan Islandia dan Denmark telah memaksakan beberapa pertanyaan serius.

Jika Inggris terus bermain lamban melawan Wales, Belgium dan Denmark selama minggu depan, peran kapten Harry Kane harus diawasi.

Hasil imbang 0-0 baru-baru ini dengan Denmark dan kemenangan 1-0 di menit-menit terakhir atas Islandia – pertandingan di mana Inggris mendominasi bola tetapi tidak bisa menghancurkan pertahanan yang dalam – mengajarkan kita bahwa sesuatu yang taktis harus diubah, dan jelas ini bukan hanya kasus mengganti formasi.

READ  'Beras peningkatan pada Fred & McTominay untuk Man Utd' - Hartson yakin City juga akan menginginkan bintang West Ham

Southgate telah menguji coba 3-4-3, 3-5-2, 4-2-3-1, dan 4-3-3 dalam pertandingan terakhir, mengkhianati kekurangan taktisnya dan perasaan bahwa dia sedang berjuang untuk mencari cara untuk membuka kunci. pertahanan yang keras kepala dengan senang hati mundur ke sepertiga mereka sendiri.

Tiga bek cenderung diresmikan hanya karena kebutuhan dan, setelah penampilan buruk melawan Denmark, kami berharap itu akan ditangguhkan lagi. Tapi formasi 4-3-3 dengan Kane memimpin garis tidak lebih tajam.

Itu Tottenham Striker Hotspur tidak pernah menjadi orang yang berlari di belakang, sebaliknya terus-menerus menjatuhkan diri untuk menghubungkan permainan dan menciptakannya untuk orang lain.

Dia terkenal memakai kaos No.10 karena dia lebih nyaman dalam peran ini daripada sebagai striker kotak penalti, itulah sebabnya ketika Inggris bermain buruk, tidak ada yang terlihat lebih lesu, lebih tersesat, daripada Kane.

Permainan semacam ini berarti Inggris terjebak bermain di depan lawan mereka, dengan sayap Raheem Sterling dan Jadon Sancho menunggu dengan sabar di sayap, Kane membiarkan bek tengah kosong, dan gelandang tengah yang fungsional berjuang untuk mendapatkan bola yang tersirat. .

Itu tidak berarti Kane harus dipotong dari awal 11. Dia telah dalam performa yang luar biasa di bawah Jose Mourinho di Spurs musim ini, mencetak tiga gol dan enam assist, terutama karena dia telah diberi kebebasan untuk memainkan posisi favoritnya sebagai lebih dalam 10.

Harry Kane Jose Mourinho Tottenham GFX

Mourinho menginstruksikan para pemainnya untuk duduk di blok tengah konservatif, daripada menekan tinggi, dengan maksud memikat lawan ke depan dan menyerang balik di belakang. Dia memberikan kebebasan kreatif asli ke depan, dan Kane secara alami menemukan dirinya menjatuhkan diri untuk menciptakan peluang dengan memilih pelari Heung-Min Son dan Lucas Moura saat mereka bergerak di belakang garis pertahanan tinggi lawan.

READ  akan menjadi disiplin olahraga di Asian Games 2022

Masalah bagi Inggris adalah mereka jarang diberi kesempatan untuk bermain seperti ini, pertandingan mereka lebih mirip hasil imbang 1-1 Tottenham dengan Newcastle yang keras kepala daripada kemenangan 5-2 dan 6-1. Southampton dan Manchester United, masing-masing.

Namun demikian, ada ruang bagi Kane untuk tampil serupa dalam peran yang ditarik untuk Inggris. 4-3-3 Southgate terlalu kaku di lini tengah, seperti yang dibuktikan oleh pemilihan Mason Mount di lini tengah baru-baru ini, dan mungkin Kane bisa ditempatkan sebagai striker kedua, bersembunyi di belakang pemain nomor 9 yang bersedia melakukannya. berjalan di belakang.

Perhatian utama Inggris terhadap bank empat yang kaku adalah ketidakmampuan untuk meningkatkan tempo atau menarik lawan keluar dari bentuknya. Jangkauan passing yang ditunjukkan Kane musim ini di Tottenham memberi tahu kita bahwa dia bisa menjadi pencipta Inggris yang hilang – terutama jika Southgate tetap enggan memilih Jack Grealish.

Dalam jeda internasional terbaru, Kane bermain 168 dari 180 menit, dan satu-satunya striker lain yang melihat waktu permainan adalah Danny Ings – dengan cameo 20 menit yang didorong dengan canggung ke sayap kanan melawan Denmark.

Harry Kane Inggris No. 10 GFX

Striker Southampton yang masuk menggantikan Phil Foden menunjukkan bahwa Southgate sadar akan perlunya daya tembak yang lebih langsung. Bahwa dia bermain sangat sedikit, dan di posisi yang salah, menunjukkan Southgate terlalu berkomitmen untuk Kane.

Inggris berada dalam posisi langka karena memiliki banyak striker berbakat saat ini, tetapi tidak satupun dari mereka yang benar-benar memiliki celah dalam membentuk kemitraan dengan warna nasional mereka karena Kane tidak tergoyahkan di ujung atas.

Marcus Rashford lebih suka bermain sebagai striker, Dominic Calvert-Lewin telah mencetak enam gol Liga Inggris dalam empat pertandingan, Ollie Watkins terkesan untuk Aston Villa, dan Ings mencetak 22 gol musim lalu.

READ  Mereka mengkonfirmasi keberadaan "kadal hidung ...

Memulai salah satu dari para pemain ini akan memberi Inggris pelari yang bersedia, sosok yang lebih gesit di depan lapangan yang mampu meregangkan pertahanan lawan dan menarik bek tengah keluar dari posisi dasar mereka – pada gilirannya membebaskan Kane yang lebih dalam untuk menarik tali. atau datang terlambat di area penalti.

Perhatian yang berkembang untuk Southgate, ketika serigala mulai mempertimbangkan perburuan, adalah bahwa timnya kekurangan kualitas yang paling halus dan sulit dipahami: kreativitas. Tetapi untuk mencarinya seperti yang dilakukan manajer klub top – dalam invasi ruang angkasa, dalam pola umpan dan tekanan balik – akan menjadi kesalahan mengingat ritme unik sepak bola internasional.

Hanya ada sedikit waktu untuk kohesi nyata untuk berkembang, pilihan terbaik Inggris adalah menyerahkan peluang kepada penyerang lapar, agresif, dan mencetak gol yang saat ini menunggu di sayap.

Terlebih lagi, dengan pergerakan Ings atau Calvert-Lewin di depannya, Kane dapat memenuhi impiannya yang sebenarnya untuk menjadi pemain Inggris No. 10.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut