Lebih dari 80% orang dengan virus corona tidak memiliki gejala: studi di Inggris

Lebih dari 80% orang dengan virus corona tidak memiliki gejala: studi di Inggris

Penduduk dan pengunjung lokal berbelanja di Peascod Street pada 27 Agustus 2020 di Windsor, Inggris Raya.

Mark Kerrison | Dalam Gambar | Getty Images

Apa yang disebut sebagai “penyebar diam-diam” dari virus korona bisa lebih umum daripada yang diperkirakan sebelumnya, dengan sebuah penelitian di Inggris menemukan bahwa lebih dari dua pertiga orang yang dites positif terkena virus tidak menunjukkan gejala pada hari mereka melakukan tes.

Peneliti University College London mempelajari data yang dikumpulkan oleh badan statistik Inggris, Kantor Statistik Nasional, yang telah secara teratur mengumpulkan data pengujian virus corona dari ribuan rumah tangga Inggris selama pandemi sebagai bagian dari “survei infeksi”. Survei tersebut menguji rumah tangga apakah mereka mengalami gejala atau tidak.

Studi tersebut, yang ditinjau oleh rekan sejawat, mengamati 36.061 orang yang melakukan tes virus corona sebagai bagian dari survei infeksi antara 26 April dan 27 Juni 2020. Ditemukan bahwa 86,1% dari mereka yang dites positif terkena virus tidak melaporkan “inti”. gejala yang terkait dengan virus (batuk, demam atau hilangnya rasa dan / atau bau) pada hari mereka menjalani tes. Dari 115 orang yang mendapat hasil positif virus corona, hanya 16 yang melaporkan gejala utama yang kami kaitkan dengan virus tersebut.

Peneliti Irene Petersen dan Andrew Phillips menyimpulkan dalam penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Clinical Epidemiology pada hari Kamis, bahwa “Gejala Covid-19 adalah penanda yang buruk dari SARS-CoV-2 (virus corona baru).”

“Untuk mengurangi penularan SARS-CoV-2, penting untuk mengidentifikasi mereka yang menular. Namun, sedikit yang diketahui tentang proporsi orang yang terinfeksi yang asimtomatik dan berpotensi sebagai penular” diam “,” catat para peneliti.

READ  Hiu putih besar besar Unama'ki terlihat di selatan Miami

Hasil penelitian menunjukkan bahwa “program pengujian yang lebih luas diperlukan untuk menangkap transmisi ‘diam’ dan berpotensi mencegah dan mengurangi wabah di masa depan,” kata mereka.

Rezim pengujian memiliki kesuksesan yang beragam di Eropa. Sementara Jerman telah dipuji karena program pengujian yang ekstensif dan sistem pelacakan dan pelacakan untuk menahan wabah, Inggris membutuhkan waktu beberapa saat untuk meningkatkan pengujian secara luas, dan telah berada di bawah tekanan dari peningkatan yang cepat dalam permintaan untuk pengujian, dan penundaan dalam pemrosesan.

Peluncuran aplikasi lacak dan jejak Inggris juga ditunda dan pemerintah baru-baru ini mendapat kecaman ketika diketahui bahwa mereka telah “melewatkan” ribuan kasus positif karena kesalahan data.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut