Membuang abu vulkanik ke laut: mengakhiri polusi?

Pertanyaan besar tentang bagaimana menghilangkan karbondioksida (CO2) dan gas rumah kaca lainnya atmosfer kita bisa punya jawaban. Padahal tidak diharapkan.

Ilmuwan di Universitas Southampton (Inggris) membantah hal ini Abu vulkanik Anda bisa memainkan peran penting dalam perang melawan polusi ini.

Separuh orang Spanyol melihat hubungan antara virus dan perubahan iklim

Rahasia

Sebuah tim dari Fakultas Ilmu Kelautan dan Bumi universitas telah memodelkan efek abu vulkanik yang menyebar dari kapal di area dasar laut. membantu memperkuat proses alami yang mengikat CO2 di dasar laut.

Sederhana, murah, dan minimal invasif

Mereka menemukan bahwa teknologi memiliki potensi untuk menjadi lebih murah, lebih sederhana secara teknologi, dan tidak terlalu invasif dibandingkan strategi lain menghilangkan gas berbahaya. Mereka mempublikasikan hasil mereka di jurnal ‘Antroposen‘.

“Salah satu cara lautan menyerap CO2 adalah dengan menyimpannya di sedimen dasar laut sebagai kalsium karbonat dan karbon organik.”

Perubahan iklim buatan manusia salah satu masalah paling mendesak dalam sains dan politik kontemporer. Efek emisi gas rumah kaca selama berabad-abad menjadi semakin nyata sebagai akibat dari perubahan lingkungan seperti gelombang panas, kekeringan, kebakaran hutan, dan peristiwa cuaca ekstrem lainnya.

“Semakin jelas bahwa a, untuk menghindari efek terburuk dari perubahan iklim, a penghilangan aktif gas rumah kaca atau teknik PFR, “jelas rekan penulis studi dan profesor geokimia di University of Southampton, Martin Palmer dalam melepaskan.

Volcán Estrómboli.  Foto: EFE Giannetto Baldi
Volcán Estrómboli. Foto: EFE Giannetto Baldi

Teknik GGR Hapus karbon dioksida dan gas lainnya dari atmosferIni akan mengurangi efek rumah kaca dan memperlambat perubahan iklim dalam jangka panjang.

Saat ini terdapat banyak kemungkinan pendekatan untuk teknik ini, mulai dari yang paling sederhana, seperti: Reboisasi, bahkan yang paling rumit, seperti penghilangan aktif CO2 dari atmosfer.

READ  Kabel Lain Baru Saja Putus di Teleskop Arecibo Yang Ikonik, Dan Para Ilmuwan Khawatir

Proses alami

Salah satunya adalah salah satunya tentu saja menawarkan gunung berapi. Sebagian besar gunung berapi terletak di dekat lautan dan jutaan ton abu vulkanik jatuh ke dalamnya setiap tahun dan mengendap di dasar laut.

“Dalam pekerjaan kami, kami membahas bagaimana proses alami ini dapat ditingkatkan dengan penambahan abu buatan ke lautan.”

Di sana ia meningkatkan penyimpanan karbon dalam sedimen laut dan menurunkan kandungan CO2 di atmosfer. Ini penting karena Lautan adalah penyerap CO2 terbesar diproduksi oleh manusia di bumi.

“Salah satu cara lautan mengikat CO2 adalah Penyimpanan di sedimen dasar laut sebagai kalsium karbonat dan karbon organik. Dalam pekerjaan kami, kami mendiskusikan bagaimana proses alami ini dapat ditingkatkan dengan menambahkan abu ke lautan secara artifisial, ”catat para peneliti.

Foto: Antikythera, pulau yang mengundang ilmuwan hebat untuk mempelajari perubahan iklim.  (CC / Wikimedia Commons)
Antikythera, pulau yang mengundang para ilmuwan hebat untuk menghentikan perubahan iklim

Ruben Rodriguez

Para ilmuwan memodelkan efek distribusi abu vulkanik dari sebuah kapal di suatu wilayah lautan. Hasilnya menyarankan metode ini per 50.000 ton abu, hingga 2.300 ton CO2 bisa diikat Dikirim dengan $ 50 per ton terikat CO2, jauh lebih murah daripada kebanyakan metode GGR lainnya.

Selain itu, pendekatan utamanya terdiri dari memperkuat proses yang terjadi secara alamiJadi ini bukan tentang teknologi mahal atau penggunaan kembali lahan pertanian.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *