Carolina Marín kalah di final Indonesian Masters melawan Intanon | Olahraga

Carolina Marín kalah di final Indonesian Masters melawan Intanon |  Olahraga

Di Indonesia, Carolina Marín pergi ke Istora Senayan Jakarta untuk mencari penghargaan atas ketekunan, keuletan dan tekadnya. Yang Anda pakai dalam setahun terakhir untuk pulih dari robekan ligamen krusiatum. Di Istora, ia harus membatalkan final melawan Saina Nehwal India yang mendominasi 10: 3 pada akhir Januari 2019. Lutut menyerah dengan gerakan menyamping. Dia jatuh ke tanah karena ketakutan dan meminta bantuan Anders Thomson, asisten pelatihnya. Dia bangkit sendiri, mencoba membuktikan dirinya dan setelah memenangkan poin lain, dia memperingatkan wasit bahwa dia tidak bisa melanjutkan. Dia menjatuhkan dirinya kembali ke lantai dan mulai menangis. “Aku tidak bisa, aku tidak bisa”. Di rumah, pelatihnya, Fernando Rivas, segera menyadari cederanya serius dan membawa anggota tim lainnya bersama-sama untuk menyusun rencana pemulihan. Tes tersebut menegaskan bahwa Marín telah menghancurkan tentara salibnya. Dia menjalani operasi dan melatih kakinya yang lumpuh di CAR minggu berikutnya.

Tanggal Indonesian Masters telah ditandai dengan warna merah. “Saya telah mencapai separuh gol, sekarang separuh lainnya tetap. Ini akan menjadi final yang sulit dan rival yang sulit, ”kata juara Olimpiade saat ini kemarin setelah memenangkan semifinal. Minggu ini dia kalah dari Ratchanok Intanon dari Thailand (juara dunia seperti Marín) dengan angka 21:19, 11:21 dan 21:18. Hampir selalu di belakangnya, kecuali di set kedua, yang didominasi oleh Marín, Marín menyelamatkan dua di game pertama dan ketiga Setpoints. “Anda harus menjadi angin puyuh sekarang,” kata Rivas, pelatihnya, pada jeda antara set kedua dan ketiga. Wanita Huelva mencoba, yang tidak pernah meninggalkan permainan meski tertinggal hingga lima poin. Tapi pemenang Thailand yang membuat lebih sedikit kesalahan dan menunjukkan keahliannya di dekat net dan tipuan.

READ  Ineos membeli sepertiga dari tim F1 Mercedes, Toto Wolff untuk tetap memimpin

Teknisi Carolina Marín bertanya dalam-dalam. Dia selalu menekankan pada permainan yang lebih bervariasi dalam serangan, bahwa dia tidak selalu bersikeras karena tidak masuk. Dalam perjalanan keliling Asia setelah berkonsentrasi selama dua pekan di Sierra Nevada, wanita kelahiran Huelva itu mencapai babak semifinal di Malaysia dan turun di final di Indonesia. Tujuan berikutnya sebelum All England di bulan Maret adalah Thailand, di mana dia berada dalam perjalanan hari Minggu ini, Barcelona dan Jerman.

Anda dapat mengikuti EL PAÍS Sports di Facebook, Indonesia atau berlangganan buletin di sini.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut