Membangun dengan kaleng es krim Blog Dari penembak ke kota

Membangun dengan kaleng es krim Blog Dari penembak ke kota

Sebagaimana tulisan sejati harus mengajari kita untuk melarikan diri, demikian pula arsitektur yang mengajari kita untuk berpikir. Jadi tidak terduga. Kesegarannya menemukan cara untuk membangun. Anda bisa mulai dengan ide sederhana: atap miring, struktur yang memungkinkan Anda menumpuk lantai. Ini bisa dimulai dengan intuisi: memanfaatkan keteduhan pepohonan, menyingkir untuk memanfaatkan medan dengan lebih baik. Ini bisa merupakan hasil dari pengetahuan: tidak naik untuk menghindari angin yang berlebihan, atau tidak turun untuk menjauh dari kebisingan. Atau bisa juga dibuat dari satu bahan: baja, plexiglass atau panci es krim.

Di Bandung, di Jawa Barat, Indonesia Barat, arsitek Doliana Suryawinata dan Florian Heinzelmann, Pendiri studio Shaumembangun perpustakaan mikro Taman Bima dengan lebih dari 2.000 bak es. Itu bukan imajinasi atau eksentrisitas. Ketika mereka mulai memikirkan tentang bahan yang murah, lokal, dan mudah didapat, mereka menemukan daur ulang sampah. Dan di antara plastik, bak-bak tersebut memiliki bentuk yang rapi dengan kedalaman – dapat menembus lantai bila diperlukan dan memungkinkan ventilasi tanpa menyebabkan hujan. Mereka juga memungkinkan untuk mempertahankan tatanan yang hampir Cartesian untuk membangun.

Suryawinata – lahir di Jakarta – dan Henzelmann – di Munich – bertemu selama studi mereka di Berlage Institute di Amsterdam. Untuk pelatihan ini, yang terbuka untuk hal yang tak terduga, keduanya memiliki pengalaman dalam studi seperti NENEK dan MVRDV. Karena alasan ini, seperti dalam banyak proyek mereka yang menggunakan rongga perkotaan atau area terlantar untuk konstruksi, mereka berasumsi bahwa lingkungan tempat penduduk akan bertemu di perpustakaan ini, yang akan menjadi percontohan serangkaian konstruksi. Lingkungan terjadi. Itu tidak lebih dari sebuah lempengan beton, dan di atasnya dan di atasnya dan sambil mempertahankan penggunaannya sebagai panggung, mereka menempelkan bak-bak itu ke struktur baja.

Oleh karena itu, arsitek merancang kisi-kisi yang berfungsi sebagai fasad dan kanvas serta menyatakan motto perpustakaan: “Buku adalah jendela dunia” (buku adalah jendela yang terbuka untuk dunia). Selain berfungsi untuk menyampaikan pesan ini, perahu-perahu tersebut juga membuat solar filter pada siang hari dan dapat mengubah perpustakaan menjadi lampu besar di lingkungan Taman Bima pada malam hari. Oleh karena itu, pengemasan bukanlah satu-satunya hal yang didaur ulang oleh arsitek. Lantai perpustakaan telah diubah menjadi atap yang memberikan keteduhan dan melindungi panggung beton tua yang dibangun untuk berkumpul dari hujan. Itu memperluas penggunaan dan melestarikannya. Atas dasar ini, perpustakaan baru dibangun, menawarkan komunitas sebuah bangunan dengan penggunaan ganda dan gagasan tiga kali lipat: koeksistensi fungsi, kepadatan untuk menggunakan ruang dengan lebih baik dan daur ulang bahan dan bangunan.

READ  Sedikit tidak meramalkan penutupan negara bagian lain akan datang

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut