Manusia vs mesin – Insinyur, bukan pembalap, adalah pendorong sejati kesuksesan motor sport | Detail grafis

Manusia vs mesin – Insinyur, bukan pembalap, adalah pendorong sejati kesuksesan motor sport |  Detail grafis

“SAYA SELALU BERPIKIR rekor ada di sana untuk dipecahkan, “Michael Schumacher, seorang bintang Formula 1 (F1) pengemudi, kata pada 2013. Saat itu, rekor 91 karirnya F1 kemenangan tampak aman: pembalap aktif terdekat baru saja 32. Namun pada 11 Oktober, Lewis Hamilton dari Inggris menyamai angka itu. Mr Hamilton juga berada di kecepatan untuk mengikat rekor Mr Schumacher tujuh F1 kejuaraan akhir tahun ini.

Kenaikan Mr Hamilton telah memicu perdebatan apakah dia benar F1 pengemudi terbaik yang pernah ada. Membandingkan atlet di berbagai era selalu sulit — terutama dalam olahraga motor, di mana seorang pembalap bergantung pada mobilnya. Bahkan, F1 secara teratur mengubah sistem penilaiannya dan jumlah balapan, pembalap dan tim.

Namun, analisis statistik dapat mengatasi banyak dari nuansa ini. Kami telah membuat model matematika, berdasarkan studi oleh Andrew Bell dari Universitas Sheffield, untuk mengukur dampak dari semua 745 pengemudi di F1 sejarah. Ia menemukan bahwa tahun-tahun terbaik Mr Hamilton hanya sedikit dari tahun-tahun terbaik sepanjang masa — tetapi begitu juga tahun-tahun terbaik Mr Schumacher.

Model pertama mengubah urutan finis menjadi poin, menggunakan sistem 1991-2002 sepuluh poin untuk menang dan enam untuk tempat kedua. Ini menyesuaikan skor ini untuk efek struktural, seperti jumlah dan kinerja sebelumnya dari pembalap lain dalam balapan. Kemudian, ia membagi kredit antara pengemudi dan kendaraan mereka. (Hari ini, F1 memiliki sepuluh tim, masing-masing menggunakan dua pengemudi dan satu jenis mobil.)

Mengurai faktor-faktor ini memang rumit. Mr Schumacher menghabiskan sebagian besar masa puncaknya di Ferrari, seperti Mr Hamilton di Mercedes, meninggalkan sedikit data tentang pekerjaan mereka di mobil lain.

Namun, rekan satu timnya berbeda-beda. Dan pembalap yang membalap bersama Hamilton atau Mr Schumacher cenderung lebih baik dalam tugas itu daripada di tempat lain. Jika insinyur Ferrari dan Mercedes meningkatkan pembalap yang lebih rendah sebanyak ini, mereka mungkin membantu bintang mereka pada tingkat yang sama. Karena sebagian besar pembalap berpindah tim beberapa kali, metode ini dapat diterapkan sepanjang sejarah.

Di antara dua pembalap dengan 91 kemenangan, model tersebut lebih memilih Mr Schumacher. Dia memenangkan 1,9 poin lebih banyak per balapan daripada rata-rata pembalap di acara dan mobil yang sama, mengalahkan angka Mr Hamilton 1,8. Terbatas pada lima tahun terbaik berturut-turut mereka, selisihnya melebar, menjadi 2,7 poin per balapan untuk Tuan Schumacher dan 2,0 untuk Tuan Hamilton.

Perbedaan ini sebagian besar berasal dari dampak mobil mereka. Kedua bintang itu berlomba dengan kendaraan terbaik di zaman mereka. Tapi 20 tahun lalu, mobil dari Williams dan McLaren hampir sekuat Ferrari. Sebaliknya, Mercedes sekarang lebih unggul dari para pesaingnya, memungkinkan Hamilton dan Valtteri Bottas, rekan satu timnya, untuk melewati mobil-mobil yang lebih kecil. Sebelum bergabung dengan Mercedes, Bapak Bottas tidak pernah memenangkan a F1 balapan. Dia sekarang memiliki sembilan kemenangan.

Namun pada basis per ras, yang terhebat di masa lampau mengalahkan kedua bintang modern. Tiga dari empat pembalap teratas model menghentikan balapan pada tahun 1973; pemimpinnya, Juan Manuel Fangio dari Argentina, memenangkan lima gelar pada 1950-an.

Para pionir ini memiliki karier yang pendek. Fangio memulai hanya 51 balapan, hingga Mr Schumacher’s 306. Namun, modelnya terkesan oleh mereka, karena pengaruh mobil terhadap pengemudi telah meningkat seiring waktu. Rata-rata, itu menetapkan driver pada 1950-an 58% dari poin tim mereka; hari ini, bagian itu adalah 19%. Fangio, yang merupakan seorang mekanik dengan melatih dan memenangkan gelar menggunakan mobil dari empat perusahaan yang berbeda, dikenal sebagai “sang master”. Para master modern FSaya adalah insinyur yang duduk di belakang laptop, bukan roda kemudi.

Sumber: Ergast.com; F1-Facts.com; “Formula untuk sukses: pemodelan multilevel performa pembalap dan konstruktor Formula 1, 1950-2014”, oleh Andrew Bell et al., Journal of Quantitative Analysis in Sports, 2016;The Economist

Artikel ini muncul di bagian Detail grafis edisi cetak dengan judul “Man v machine”

Gunakan kembali konten iniProyek Kepercayaan
READ  Tony Finau, Mike Weir di sisi berlawanan dari Master diproyeksikan dipotong dengan putaran kedua ditangguhkan Jumat

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut